Menuju Puncak Embung Sriten, Gunung Kidul



embung sriten
pose paripurna di tengah panas :D 



Assalamualaikum emak-emak. Gimana kabar dompet pasca lebaran? Apa kabar cucian dan setrikaan?. Hahahaha. Kalau dompet sudah kayak panty liner, tipiisss. Mudah-mudahan invoice segera cair setelah lebaran ini ya. Kalau kabar cucian dan dan setrikaan, Alhamdulillah laundry langganan sudah pada buka. Matur nuwun ya para pemilik laundry kiloan. Kalian memang penyelamat. Halagh. Hahahaha.





Nah, libur lebaran kemarin kami menyempatkan jalan-jalan juga biar kayak orang-orang. Piknik tipis-tipis ke kabupaten sebelah alias ke Gunung Kidul. Dan destinasi kami salah satunya Embung Bathara Sriten di Nglipar, Gunung Kidul.

embung sriten


Udah lama pengen main ke Embung Sriten. Dulu kami udah nyempetin main ke Gunung Purba Ngalenggeran. Nah, kemarin jatahnya main ke Embung Sriten. Yang posisinya lebih tinggi daripada Ngalenggeran. Di pucuknya Gunung Kidul gitulah kira-kira.

embung sriten

Terletak di Dusun Sriten, kecamatan Nglipar. Dari jalan utama sih mudah menemukannya. Dan jalan menuju ke atas juga bisa dengan mobil. Bahkan ketika sampai di atas saya takjub soalnya ada yang pakai bis. Padahal jalan menuju puncak Embung Sriten ini, Masya Allah ya sodara-sodara. Ngeri-ngeri sedap. Kiri-kanan jurang. Dan jalurnya lumayan bikin deg-deg an kayak orang jatuh cinta. Huahahaha. Untungnya sopirnya sembada. Kyaaaa. Bisa di cek di google maps ya



embung sriten

Sampai di atas kami langsung disuguhi pemandangan Jogja lantai satu di bawah. Berasa kkecil banget melihat Jogja nun di bawah sana. Tak terlihat. Kalau untuk embungnya sendiri sih ga terlalu besar. Dan airnya juga ga sebening Embung Potorono di Pleret. Tapi bisa dimaklumi sih. Ada penampung air di daerah tinggi dan tandus kayak Gunung Kidul aja itu udah keren banget. Sayangnya kemarin kami sampai di sana sekitar jam 10 pagi yang puanasnya terasa menyengat banget. Kami hanya sampai di bukit dekat Embung saja. Tidak punya nyali untuk ke bukit di seberangnya. Panase rek. Dasar manusia lemah -____-


Di sekitaran embung tersedia warung-warung kecil. Meskipun yang disediakan ga begitu kumplit sih. Dan yang menyenangkan ada mushollah kecil yang enak banget buat leyeh-leyeh. Air bersih juga tersedia. Kamar mandinya juga bersih. Bahkan saya menyempatkan mengambil foto mushollanya. Di ketinggian segitu ada sebuah tempat salat itu rasanya syahdu banget.


Untuk view, masya Allah. Amazing gaes. Cantik luar binasa. Apalagi kalau sunset atau sunrise sepertinya lebih badai lagi viewnya. Ga rugi naik sampai ke atas. Agak nyesel kenapa ga dari tahun-tahun kemarin kami main ke sana. Padahal kami terhitung doyan main yang berbau air-air kayak embung gini. Mampir juga ya di postingan saya tentang Embung Salakan, Potorono
Saran saya sih kalau mau naik ke Embung Sriten, usahakan naik mobil pribadi atau nyewa mobil sekaligus sopirnya. Karena memang medannya menanjak dan agak tajam di beberapa tikungan. Usahakan juga mobilnya dalam keadaan fit. Kalau siang hari bisa bawa payung untuk melindungi dari panas. Dan bawa makanan sebagai persediaan. Dan untuk anak-anak diperketat pengawasannya. Karena kiri-kanan jurang ya ibu-ibu.

Selamat menikmati Jogja dari lantai dua ya. Embung Sriten salah satu tempat rekomended yang wajib dikunjungi saat ke Gunung Kidul selain pantai-pantainya yang cantik membahana.

7 komentar

  1. Semoga tahun depan saya beneran bisa ke Jogja dan mampir ke puncak embung, hehe. Makasih sharingnya mbak, jadi tahu kalau di Jogja bukan hanya ada malioboro dan parangtritis, hehehe

    BalasHapus
  2. Kalau lihat foto yang paling bawah kayak kolam renang ya, Mbak. Malah saya jadi pengen nyebur hehehe

    BalasHapus
  3. Pemandangannya indah ya Mak Irul, aku paling takut deh kalau ke tempat yang medannya berliku dan jalanannya seram hii cemen ya, juga ngga tahan panas, bawaannya pengen ngadem..wkwkwk

    BalasHapus
  4. Maak, emang keren euy pemandanganya. Tapi baca jalan ceritanya kalau menuju ke sana bikin deg2an, kenapa aku jadi keder ya. Hahhaa. Tapi kayaknya terbalaskan dengan pemandangan yang indah ya mak

    BalasHapus
  5. Nah ini belom aku kunjungi, pemandangannyaa mupeeng, adeem kayanya dan mager.
    Ntr ku sewa motor lagi ahh buat kesana, kalo tenpo lalu ke jogya ku explore daerah klaten ampe solo motor2an hahahaaa, seruu maak ..

    Tungguin aku di Prapatan yaa..

    BalasHapus
  6. Suamiku n anak lanang belum lama kesana, aku malah belum pernah haha..Soal medan emang ngeri2 sedap katanya, mana suamiku pake motor matic lagi, sempet remnya blong katanya duh..Untung masih bisa dikendalikan. Tapi pemandangannya emang keren, puncak tertinggi di Gunungkidul inih..:)

    BalasHapus
  7. Pemandangannya keren banget, ya. Berasa di awang2 pasti. Betul, aku pun merasa syahdu kalau lagi di tempat yg jauh jaraknya trus nemu musala.

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Semoga bermanfaat. Harap meninggalkan komentar yang positif ya. Kata-kata yang baik menjadi ladang sedekah untuk kita semua.