Pengalaman Mencari Freestanding Cooker

 



Salah satu wishlist dapur-simak adalah memiliki freestanding cooker alias kompor plus ovennya. Tadinya mau ganti oven listrik saja. Tapi setelah dihitung-hitung oven listrik dengan watt kecil itu kapasitasnya terbatas. Kebanyakan yang dalamnya legaan itu wattnya udah kayak mau buka pabrik aja. Bikin tahan nafas saat lihat token listrik malahan. Akhirnya keinginan beli oven ini dicancel dan uang tabungan ditabung lagi. Karena setelah melihat daftar harga freestanding cooker di pasaran yang sesuai maunya saya itu harganya lumayan. Akhirnya saat itu menahan diri beli freestanding cooker.


Sebelum membeli freestanding cooker saya menetapkan beberapa kriteria penting menurut versi saya.

  1. Kalau bisa sih jarak antar tungku lumayan buat naruh wajan gedhe di rumah. Karena sempat lihat-lihat freestanding cooker dengan harga terjangkau ukurannya mepet banget. Jadi berasa main kompor-komporan aja.
  2. Kalau bisa tatakan kompornya iron cast atau minimal ironcast dengan lapisan enamel.
  3. Ada pelindung dari kebocoran gas. Ini penting banget untuk menghindari terjadinya kebocoran gas karena apinya mati. Maklum yang mengoperasikan kompor di rumah itu ada anak-anak seperti Mush’ab usia 8 tahun.
  4.  Api oven diusahakan atas-bawah. Maklum ya pecinta bikin cake dan roti di rumah kami ini. Mau gimana lagi. Sebagai anak yang terlahir dari ibu pemilik rumah makan dan sering banget bikin wadai gambung khas Kalimantan. Mau ga mau saya terbiasa makan roti buat sarapan. Silakan gugling apa itu wadai gambung.
  5. Ada lampu ovennya. Woyy, saya minus-plus-silinder kalau ovenku gelap nanti saya susah membedakan masakan sudah mateng atau gosong. wkwkwkwk.
  6. Harga maksimal 4-5 juta. Duuh beneran mikir panjang buat beli peralatan masak yang harganya sampai segini. Bayangkan berapa lama saya menyisihkan uang.
  7. Minimal buatan Eropa. Bukan ga percaya buatan Cina. Tetapi untuk produk elektronik rumah tangga saya memilih buatan Eropa. Pengalaman banget dengan milik ibu di rumah. Usianya puluhan tahun.

Tadinya saya sempat pengen yang ada pattiserienya atau apa ya istilahnya itu? Pokoknya bisa memanggang ayam dengan memutar di dalam oven. Tetapi saat melihat yang sejenis itu harganya lumayan bener akhirnya saya skip.

Setelah punya dana sekitar 3,5 juta saya mulai hunting nih. Nyari di marketplace. Terutama di Shopee dan tokopedia. Pernah lihat harga murah banget di Lazada. Lalu sadar itu penipuan. Kan ga mungkin Le Germania seharga 500 ribu. Sempat juga keliling ke beberapa toko elektronik di Jogja. Ketemu yang agak miring harganya tapi kok ya mepet banget. Ya-itu tadi, berasa main masak-masakan. Hampir aja tergoda buat beli. Kemudian akhirnya saya balik lagi ke Shopee dan ketemu Delizia. Ini buatan Turki. Harganya karena lagi promo jadi 3.291.000. sudah pesen dan kemudian ke Alfamart buat bayar. Eh, ternyata di tolak. Karena Alfamart hanya menerima pembayaran tunia shopee ga lebih dari 2 juta. Akhirnya cancel deh. Kata si ayah. Sabar dulu. Siapa tahu dengan nunggu sehari bisa dapat rejeki yang lebih bagus.

Dan besoknya saya bongkar-bongkar lagi iklan di Facebook. Ketemulah sebuah iklan kompor oven. Yang menawarkan adalah seorang bapak-bapak yang setelah saya ketemu ternyata adalah seorang teknisi kompor. Yang ditawarkan adalah Freestanding Sico buatan Italy. Harga ditawarkan 5 juta bisa nego. Dari pertama dibeli tidak pernah dipakai. Akhirnya saya iseng inbox. Dan dibalas diminta langsung mengontak nomor pemiliknya. Akhirnya saya WA dan tawar. Si bapaknya bilang “ Dilihat dulu aja bu”. Oke akhirnya besoknya saya janjian buat lihat. Dan setelah ke sana ketemu dan ngobrol. Berasa ketemu kerabat. Oia, kompornya cling. Beneran belum pernah dipake. Bersih mengkilat. Bahkan bagian dalam ovennya itu masih mengkilat-lat. Langsung saya tawar dan deal ketemu harganya langsung ta iyain. Hahaha. Keburu diambil orang entar.

Mampir juga ya ke artikel tentang dapur kami di https://www.catatansiemak.com/2020/06/saat-si-bapak-jadi-tukang-di-rumah.html


Alhamdulillah sekarang si freestanding cooker SICO ini sudah dipakai buat manggang cake pisang, brownies, roti tawar, dll. Alhamdulillah hasilnya puas. Cuma memang butuh ‘kenalan’ dulu dengan api ovennya. Karena ovennya ini ga ada thermostatnya. Tungku untuk kompornya juga lega-an banget. Bisalah dipake buat masak tongseng pake wajan legendaris saya diameternya udah kayak tutup bak cuci piring. Alhamdulillah sesuatu banget hahaha. Oia freestanding cooker SICO kami ini sudah dilengkapi pemantik otomatis. Jadi memang harus dicolok ke listrik biar pemantik apinya bisa otomatis. Tapi kalau ga dicolok bisa kok pakai korek gas biasa.

Semoga review saya ini membantu buat para mamak yang masih mikir buat beli freestanding cooker ya. Selamat berburu ya Mak. Semoga jodoh.

27 komentar

  1. Satu sisi emang ini praktis sih mba. Masak biasa sekaligus buat oven. Aku belum punya sih mba. Tapi memang butuh kenalan dengan api oven untuk oven jenis apapun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenalan dengan oven ini udah bikin gosong berapa roti aja hahaha

      Hapus
  2. Aku juga ngidam eh gak deh maksudnya mau banget punya freestanding cooker udah nunjuk-nunjukin terus gambarnya ke suami nih siapa tau aja tergerak ya hatinya beliin :-D
    Kan enak kalau mau baking gak usah pakai listrik ya bisa pakai gas juga

    BalasHapus
  3. Aku belum punya freestanding cooker kayak punya mbak :) Jarang ngoven2 juga sih hahaha emak males bener nih akuh. Mayan dong ya mbak bisa dapat barang kece dari orang yang memiliki tapi belum pernah pakai. Mampir ah mau icip kuenya hehehe :D

    BalasHapus
  4. Aku dulu sempat pengen punya freestanding cooker ini. Tapi karena rumahnya mungil nggak jadi deh. Habis baca review ini jadi pengen lagi. Karena praktis banget kayaknya

    BalasHapus
  5. Freestanding cooker saya lagi rusak. Jadinya sekarang mengandalkan oven tangkring hahaha. Berasa jadi suka males-malesan kalau mau ngoven

    BalasHapus
  6. Yay, mainan baru di rumah! *LOL
    mainan buibu yang doyan masak itu mihil juga yaa kudu rajin nabung.
    Aku punya satu oven listrik, itu hanya dipakai saat kakakku datang soalnya dia yang suka baking.

    BalasHapus
  7. Aduuhh sebagai emak gagap dapur, aku perlu baca bagaimana cara beroperasi si standing cooker ini bolak-balik dari tadi maaakk :) Enak jan e yo kalau punya gini, panggang ayam pun bisa lebih nyantai, ga perlu di atas kompor dan diliatin bolak balik. Taruh aja di ovennya malah lebih merata panasnya.

    BalasHapus
  8. Ini kayak aku banget deh keinginannya pengen banget punya kompor yang menyatu dengan oven tapi kenyataan belinya yang gak menyatu.

    BalasHapus
  9. Mau banget punya kayak gini. Tapi aku tuh masih mikir-mikir karena dapurku sempit, jadi berasa penuh banget nantinya. Trus sedikit beban juga kalau beli alat dapur, karena aku tuh masaknya sesuai mood. Ntar pas mood nya gak baik suamiku komplain, udah beli alat gak masak. Wew, bisa berabe.

    BalasHapus
  10. Uwaa idaman sekali ini ahaha. Eh, mbk.. Freestanding cooker ini pake colok ke listrik atau gimana sih? Nanya serius. Norak banget akuuu wkwkwk

    BalasHapus
  11. Wah semoga awet ya freestanding cookernya..Pilih-pilih produk apalagi elektronik buat dapur emang ahrus teliti ya...murah atau mahal relatif..kalo murahnya kebangetan dengan merk ternama memang patut dicurigai..

    BalasHapus
  12. wahh praktis ini ya mbak...
    bisa masak sekaligus baking ini mah...
    ah jadi pgn punya

    BalasHapus
  13. ngidam beut sama Free Standing Cooker buat di rumah, udah liat-liat di beberapa outlet, aduh harganya lagi gak sanggup buat beli apalagi di masa pandemi kayak gini, semoga ya ada rejeki buat beli satu aja

    BalasHapus
  14. Tengkyu mak reviewnya, dulu pas mau pindah rumah baru mau beli tapi gak nemu yang 3 jutaan, nemunya yang 6 jutaan ke atas huhu
    Trus aku dapat oven free dari kerjaan juga yawda akhirnya pending belinya
    Tapi lumayan juga nih reviewnya kali kan ada rezeki punya rumah lagi yg gedean kan mayan bisa punya dapur baru dgn freestanding cooker hehe

    BalasHapus
  15. Merek Eropa emang lebih awet ya, Mbak. Terbukti juga di rumah mama saya free standing cookernya udah hampir 25 tahun masih bisa dipakai meski beberapa tahun terakhir harus rajin dimaintenance. Aku sendiri masih nabung buat beli yang bagus sekalian. Kapan hari liat di toko elektronik belum ada yang sreg harga dan modelnya hehehe.

    BalasHapus
  16. Wah mantap banget mak free standing cookernya... Saya jadi pengen juga deh, kebetulan belum punya oven yang memadai... Tapi dapurnya harus dirombak dulu supaya ada tempat hihihi...

    BalasHapus
  17. Berkat bersabar ya mbak, akhirnya bisa dapatin yg lebih dekat dan mudah dijangkau, apalagi bisa lihat langsung barangnya.
    Freestanding Cookernya oke banget nih apalagi bisa buat teman masak di rumah. Smoga aja punya rezeki utk dapat meminangnya.

    BalasHapus
  18. Wah, aku baru tau ttg freestanding cooker ini mba. Dulu cm pernah liat di film aja. Ditambah skrg udah ada oven jd gak kepikiran beli. Kecuali pindah rumah nih.

    BalasHapus
  19. Kalau ke rumah orangtuaku...iya, ibuku dari dulu aku kecil sampai sekarang setia sama free standing cooker ((yang aku baru tau ini istilahnya, hehehe...))
    Dan senang sekali kalau sedang masak-masakan di rumah Ibu. Sambil motong sayur, sambil puk-pukin adonan kue, sambil nge-gosip sama Ibu.

    Aaaah...kangen~

    BalasHapus
  20. Punya freestanding cooker kayaknya seru ya mbak. Memaksa untuk jadi rajin masak-masak. Mana bisa buat baking pula. Huhuhuhu pengen punyaaa.

    BalasHapus
  21. Wah senangnya. Pasti emak makin semangat ya masak di dapur hehe saya Dari dulu juga kepingin punya kompor sekaligus oven gitu tapi ga berani karena gak tau gimana cara makenya hihi

    BalasHapus
  22. wuaaaaah kompor idaman juga ini siiihhh, dan aku baru tau kalo namanya freestanding cooker. Semoga nanti kalo punya rumah sendiri bisa punya freestanding cooker ini juga aaaah. Aamiin!

    BalasHapus
  23. Terimakasih sharingnya, Mbak. Kebetulan saya lagi nyari oven. Bisa jadi referensi. Sedang proses menabung, nih ��

    BalasHapus
  24. Duh, bikin mupeng deh ini free standing cooker-nya. Jadinya bisa multifungsi ya mak. Cari-cari juga ah. Semoga proposalnya ke pak suami bisa disetujui. :D

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Semoga bermanfaat. Harap meninggalkan komentar yang positif ya. Kata-kata yang baik menjadi ladang sedekah untuk kita semua.