Tersesat Di Lorong Waktu Saat Di Spice Bazaar Istanbul


Spice bazaar


Dari semua pasar yang pernah saya kunjungi mungkin Spice Bazaar salah satu yang berkesan. Saya sendiri punya kebiasaan nyeleneh kalau traveling. Saya usahakan mampir ke masjid dan pasar tradisionalnya. Begitu juga dengan suami. Makanya ga heran salah satu agenda saat kami melakukan travel schooling pasti mampir masjid dan pasar. Baik itu di dalam maupun di luar negeri. 


Spice Bazar sendiri adalah pasar yang berisi banyak penjual bumbu. Tahukan ya bumbu dapur khas Arab dan Mediterania. Terletak ga jauh dari Hagia Sophia dan Blue Mosque. Bahkan kami mengunjungi pasar ini blusukan jalan kaki dari Hagia Sophia. Pemandu kami yang gantengnya bak artis Hollywood itu membawa kami melewati taman-taman cantik di seputaran Topkapi Palace. Bahkan sempat juga ia mengajak kami memotong jalan melewati sebuah restoran di samping Museum Teknologi Islam dan masuk ke dapurnya dan keluar melalui pintu dapur restoran. Ya Lord kalau ga ganteng sudah ta sumpahi itu si artis Hollywood. Hahahaha.

http://www.catatansiemak.com/2018/07/Mengintip-Islam-Masa-Lampau-Di-Museum-Sains-Dan-Teknologi-Islam-Istanbul.html



Setelah melewati jalan berliku yang kalau saya disuruh ngulang lagi ga bakalan sukses tanpa melihat Google Maps. Akhirnya kami sampai di pasar yang sudah ada dari abad pertengahan itu. Sebenernya saya tuh pengennya santai tapi celakanya rombongan tour kami kali ini isinya bule-bule yang entah kenapa kalau jalan pada terburu-buru semua. Nyebelin. Emang pada mau kemana sih kalian. Capek akutu hahahaha. Saya sampai ngos-ngosan ngikutin mereka. Bahkan ketinggalan rombongan pulak. Huhuhuhu. Harap maklum dengan tubuh mungil otomatis langkah kaki saya ga selebar bule-bule Eropa itu. Ya jelas aja ketinggalan terus. Berkali-kali si pemandu memanggil saya " Madam Indonesia, please we are together " Kalau ga digandeng suami mungkin saya udah kegeeran huahahaha.


Sebelum sampai di Spice Bazaar kami sempat mampir ke masjid dekat pasar itu. Namanya masjid Eminonou yang hanya bersebelahan gang aja dengan Si Spice Bazaar. Selalu suka dengan desain arsitektur masjid-masjid di Turki. Masjid-masjid di Istanbul selalu memiliki menara yang lebih dari satu dengan kubah yang luar biasa besar. Cek aja deh masjid di Turki via Google pasti takjub dengan desainnya. Mau itu Blue mosque atau yang lain tiang menara nya pasti lebih dari satu.


Spice bazaar


Spice Bazaar (Turki: Mısır Çarşısı, artinya Egyptian Bazaar) di Istanbul, Turki adalah salah satu bazaar terbesar di kota tersebut. Terletak di perempatan Eminönü, distrik Fatih, tempat tersebut merupakan kompleks perbelanjaan paling terkenal setelah Grand Bazaar (Wikipedia)

Spice bazaar

Spice bazaar atau Misir Carsisi , berarti pasar rempah-rempah yang didirikan dari hasil pajak barang-barang asal Mesir yang masuk ke Turki di abad ke-16. Jadilah Misir Carsisi. Katanya sih ada 88 kios di pasar ini. Bentuknya menyerupai huruf “L” dengan dua pintu utama dan tiga pintu tembusan di kelokannya. Pasar rempah terbesar di Turki ini menyediakan hampir semua jenis rempah-rempah. Tapi sekarang udah lengkap dengan kios souvenir, keramik, lampu gantung, kaos-kaos khas bertuliskan Istanbul. Dibandingkan Grand Bazaar pasar ini lebih kecil sih. Dan baunya wangi rempah. 

Saat kita masuk ke Spice Bazaar kita kayak tersesat di lorong waktu. Masya Allah desainnya itu masih kayak berabad yang lalu. Bahkan ada salah satu space yang digunakan sebagai tempat khusus salat dhuha bagi para pedagang yang udah ada sejak masa pemerintahan kekhalifahan Turki Utsmani.. Kita langsung tersadar ya Allah mereka benar-benar deh muslim yang taat pada Allah (dulunya). Sebelum mereka membuka kedai-kedai mereka salat sunnah dhuha dulu. Saya sampai takjub. 

Saya menyempatkan berbelanja bumbu dapur khas Arab kayak kapulaga Arab, ada juga teh rempah dan dari kelopak bunga. Dan menyesal karena beli dikit. Besok deh main ke sana lagi. Aamiin. Saya juga beli mangkuk dengan desain khas keramik Turki. Dan si mangkuk-mangkuk ini ta pangku lo selama penerbangan 10 jam dari Istanbul-Kualalumpur. Hahaha. Daripada di tumpuk di atas kabin dan pecah bakalan nangis Bombay sayanya. 


Spice bazaar

Saya juga berbelanja sabun handmade dengan wanginya lemon dan minyak zaitun khas Mediterania. Dan sampai sekarang suka banget sama sabunnya. Makanya kalau ada teman yang bertugas ke Istanbul pasti saya titip si sabun ini. Hehehhe.



Harga barang di Spice Bazaar katanya sih lebih murah dibanding Grand Bazaar. Dan menurut syaa juga terjangkau lah. Ada juga Kaos-kaos khas bertuliskan Istanbul. Dan para penjaga toko disana tuh ganteng dan cantik semua. Hahahaha. Yang kalau mereka hijrah ke Indonesia bakalan jadi artis FTV. Pada pernah nonton kan sinetron Turki di layar kaca kita. 
Dan para pedagang di Spice Bazaar ini langsung akrab sama pembeli. Terutama turis Indonesia. Soalnya diantara rombongan cuman saya yng heboh belanja. Bulu-bulunya cuman liat-liat doang. Mereka bahkan bisa berbahasa Indonesia lo. Langsung deh terjadi tawar menawar. Saya memang lemah kalau urusan belanja. Bawaannya pengen ngeborong aja. Hahahaha.
Saya berdoa suatu saat akan kembali ke Istanbul dan juga berkeliling Turki. Mampir ke masjid dan pasar-pasar tradisional nya. 

14 komentar

  1. Ini pasar favoritku kalau ke Istanbul. Pas masuk baunyaa udah enak banget. Lalu harganya juga lebih murah daripada di Grand Bazaar

    BalasHapus
  2. Waah, serasa kembali ke jaman Turki Utsmani ya Mbak.. Bisa sekalian belanja oleh2 deh ke bazarnya

    BalasHapus
  3. aku selalu suka mbak bangunan di Turki apalagi Hagia Sophia
    keren banget
    pasar2 nya juga keren banget jadi kayak hidup di zaman pertengahan

    BalasHapus
  4. Interiornya yang etnik semua dan kalau bisa memang dari pagi yak alias pas awal buka biar lamaan berada didalamnya

    BalasHapus
  5. Mbaaa, semenjak aku nonton Drama Seri Turki yang judulya Kiraz Mevsimi (Cinta di Musim Ceri), aku gak bisa berhenti mikirin Turki dong, haha. Terus baca-baca tentang Turki, Budayanya, Media disana, dll. Duh makin mupeng pengen menjejak disana, semoga bisa ketularan ya Mba, Amiiiiin.

    BalasHapus
  6. Aku kalau disini pasti bakalan hunting foto deh, tempatnya bagus untuk street photography soalnya.Selain itu pasti jajan juga disini sih, melihat beberapa toko yang di foto menarik untuk oleh-oleh.

    BalasHapus
  7. Wuidih, tersesat di lorong yang banyak tukang dagang begini mah asyik. Bisa jadi banyak belanja. 😍

    BalasHapus
  8. Istambul turki masuk bucklist aku utk traveling, tp entah kapan terwujud hahahaha. Sama mbak aku klo jalan pasti cari pasar tradisional

    BalasHapus
  9. Pasarnya secantik dan sebersih itu. Saya melihat langit-langitnya aja udah terpesona. Ini bisa jalan seharian kayaknya kalau ke sini :D

    BalasHapus
  10. Ini mah namanya tersesat enak. Aku juga maulah tersesat kayak gini
    Banyak yang dagang plus asik aja suasananya
    Ajak aku ke sana dong maaaak

    BalasHapus
  11. Kata bulenya: Madam Indonesia ayuk cepetan donk hahaha
    Pasarnya bersih dan tertata ya mbak, pastinya seneng deh kalau jalan2 di sana :D
    Apalagi pasarnya bernilai historis, ngebayangin zaman dulu kyk apa ya perdagangan di sana....

    BalasHapus
  12. Istilahnya pasar tapi artisik banget tampilannya. Rapih, bersih dan arsitekturnya cakep. Kalau aku yang di sana juga pasti heboh belanja. APalagi aku suka ngumpulin aneka rempah-rempah. Trsu satu lagi, pasti heboh pepotoan. Motoin bangunannya, rempah juga mas-masnya, wkwkwkw

    BalasHapus
  13. Daerah sana juga punya banyak rempah khas ya mba? Oleh oleh rempah bs mengobati kerinduan akan daerah Sana :D

    BalasHapus
  14. Seru ya belanja di pasar yang nggak biasanya. Dapet barang yang bisa dibawa pulang ke negeri sendiri. Masih ada kapulaga Arabnya Mak?

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Semoga bermanfaat. Harap meninggalkan komentar yang positif ya. Kata-kata yang baik menjadi ladang sedekah untuk kita semua.