What's in My Bag




Saya bukan penggemar tas besar. Dulu iya, sekarang udah insyaf, eh. Bahkan jarang bawa tas. Seringnya bawa pouch, yang itupun hadiah atau goodie bag kalau dapat undangan liputan event (tutup muka). Sebenarnya saya punya beberapa tas yang saya beli sendiri atau juga dibelikan si bapak. Tetapi saya bukan kolektor tas seperti kebanyakan perempuan. Saya lebih memilih mengkoleksi sepatu daripada tas, eh. Hahahahaha. Lalu ditabok beramai-ramai.


Meskipun jarang bawa tas saya punya dua tas yang sering saya bawa kalau misalnya bepergian yang memaksa saya harus membawa tas. Sebuah tas rajut bertali panjang yang harganya itu murce durice alias murah meriah. Bukan tas rajut keluaran sebuah brand lokal yang mendunia itu. Yang harganya bikin saya terenyuh waktu dapat kesempatan liputan di gerainya langsung di daerah Gamping sana. Huhuhuhuhu, tas rajut yang seharga tiket umroh backpacker Jakarta-Jeddah PP. Huahahahaha. Tas satunya lagi khusus dibelikan si bos tersayang di rumah. Yang kasihan sama istrinya ini kalau liputan ngangkut-ngangkut tas kamera yang ga feminim sama sekali. Alhamdulillah tas itu awet banget padahal udah saya pakai liputan berkali-kali. Bisa dijadiin tas selempang, tas jinjing bahkan backpack. Keren kan, multifungsi.

tas cangklong hadiah sebuah brand Hijab

Nah, kalau saya ditanya apa benda yang sering saya bawa di dalam tas tersebut. Ada beberapa sih benda yang wajib masuk dalam tas tersebut.
1.     Dompet beserta isinya (kartu dan duit cash)
Meskipun zaman sudah milenial tapi saya masih bawa duit cash. Ga pede aja rasanya bertransaksi dengan kartu-kartu. Saya punya e-money lo, i-saku, OVO dan Sakuku. Kadang nebeng si bapak pinjam Tcashnya. Tetapi saya tetap menyukai berbelanja secara konvesnional dengan duit cash. Bahkan kalau di luar negeri saya tetap merepotkan diri dengan menukar rupiah dengan mata uang asing. Dan kalau pulang ke Indonesia jadi ngekek sendiri karena pouch penuh dengan duit receh mata uang asing. Saya punya beberapa genggam koin ringgit, dolar Singapore, lira Turkey, Riyal dan beberapa koin Euro. Dan insya Allah mau ta tambah lagi koleksinya, insya Allah.
Kalau untuk kartu ATM saya punya 5 dari bank syariah di Indonesia. Tetapi saat ini yang saya pakai cuman dua yakni BNI Syariah dan BSM. Karena dua kartu ini saat ini bisa digunakan di banyak merchant.

tas rajut andalan kalau traveling 

2.     Handphone beserta power bank
Power bank kesayangan saya adalah ASUS Zen Power. Dapet gretongan dari ASUS. Blogger gituloh, apa-apa endorse. Buahahahaha.
Handphone favorit saya iphone, nggaya. Tetapi jujur saya suka kameranya Iphone ga ada tipu-tipunya. Mana ada fitur beauty di Iphone. Yang kalau selfie jerawat terlihat begitu jelas sampai struktur-strukturnya. Hahahahaha. Sayangnya Iphone itu versi jadul terpaksa saya ganti dengan sebuah smartphone buatan Cina.
Oia salah satu handphone favorit saya adalah Blackberry jadul. Ya ampun, blackberry adalah saksi saya membangun blog www.catatansiemak.com. Enak banget buat ngetik si BB curve. Cepet banget saya kalau ngetik pakai si BB ini. Bahkan saya dulu aktif nulis novel di wattpad.com pakai si BB ini. Soalnya enak dipake ngetik dengan satu tangan. Buat browsing juga cepet. Meskipun fiturnya ga kayak hape zaman sekarang. Blackberry itu fiturnya minimalis pisan.

3.     Buku saku dzikir pagi sore
Dulu saya bawa quran saku. Tetapi kemudian memilih memindahkannya dalam bentuk digital berupa aplikasi MyQuran di handphone. Nah saya selalu nyempilin buku saku dzikir pagi-petang ini di dalam tas. Kalau tidak sempat membaca quran saya selalu merutinkan diri untuk membaca dzikir pagi dan petang. Duuh, apalah kita ini. Jangan sampai merasa cukup menjaga diri sendiri tanpa bantuan Allah. Baca ya review saya tentang buku ini di sini.
Ini andalan banget untuk menghadapi kerasnya dunia. Halagh. Tapi beneran kalo ga baca alma'tsurat rasanya seharian berasa aneh dan ga pas.

4.     Pouch kosmetik
berisi: handbody, minyak kayu putih, lip balm, tisu basah, kadang ada bedak BB ponds favorit sejuta umat itu, kadang-kadang Olay day cream.
Ini pouch andalan dapat gratisan sebuah event blogger. Dan saya suka banget dengan warnanya, biru. Isinya lotion, saat ini saya tergila-gila dengan Nature E yang variannya banyak banget itu. Saya sampai punya 4 varian si Nature E body lotion ini. Ada juga minyak kayu putih, hiks meskipun sering bepergian saya sering pusing kalau naik kendaraan terutama mobil yang pendek atapnya. Huhuhuhu. Mabok darat deh kalau naik sedan, huahahaha.
 Untungnya saya ga mabok waktu naik bis dari Singapore ke Kualalumpur selama 5 jam. Saya juga selalu bawa lip balm atau pelembab bibir. Favorit saya Sephora. Tetapi sayangnya sekarang sudah tinggal dikit. Saya kadang pakai wardah tetapi kurang ampuh untuk menjaga kelembaban bibir kadang masih suka kering juga. Nah, kemarin waktu naik Turkish saya dapat gratisan merk buatan Paris. Dan asli ini tuh enak banget. Huhuhuhuhu. Sayangnya harganya mehong.

5.     Kamera

Salah satu wishlist saya adalah kamera Mirrorless dengan lensa tele. Aamiin. Dan sementara ini mencukupkan diri memakai DSLR plus batre BGnya yang beratnya udah kayak angkat beban aja. Kebetulan kami memiliki beberapa kamera mulai kamera saku, DSLR, dan Go-Pro. Dan juga beberapa lensa tambahan. 
Tas kamera khusus DSLR yang kadang saya bawa liputan. Itu bisa nyempil segala macam juga.
Pict by @ikakoen

Nah, itu tuh isi tas saya kalau bepergian atau tugas liputan. Kalau traveling yang agak jauh biasanya bawa botol minum, satu pouch lagi berisi toiletries, buku bacaan (biasanya novel atau bacaan ringan kayak Diary of Wimpi Kid), bawa kain (biasanya jarik atau lurik) yang manfaat banget untuk sejadah/selimut/tutup muka pas lagi tidur di pesawat.

3 komentar

  1. Keren kali mbak bisa dzikir kapanpun dimanapun kalau gitu ya, bukunya kecil kayak buku saku pramuka itu kan mbak.

    BalasHapus
  2. Sebenernya bawa tas itu simple ya, naro barang gak keteter, pernah berpikir simple ya kalo gak bawa tas, tapi ternyata salah besar, kita sering keteteran naro barang meskipun kecil seperti uang, hp dan printilan lain yang bikin riweuh haha, so kalo ada tas kan bisa slap slup masukin gitu aja ��

    BalasHapus
  3. Iya mbak, ini bukunya mungil. Sampe lecek karena sering dibawa-bawa

    BalasHapus