Mengenal Atlet Bulu tangkis Asian Para Games


Mengenal Lebih Dekat Atlet Asian Para Games
 di Cabang Bulu Tangkis dari Jawa Barat, Ukun Rukaendi
 
pict by suaramerdeka
           
Siapa yang tidak tahu acara AsianPara Games yang saat ini sedang berlangsung di kota yang menjadi ibu kota Indonesia, Jakarta. Acara yang berlangsung dari tanggal 06 Oktober – 13 Oktober 2018, memiliki atlit-atlit yang luar biasa. Tak kalah dengan atlit-atlit Asian Games lalu, atlit-atlit Asian Para Games ini memiliki kemampuan yang luar biasa. Lewat keterbatasan fisiknya atlit-atlit ini mampu membanggakan Indonesia di ajang yang keren ini.



            Bulu tangkis atau biasa dikenal dengan badminton cabang olaharaga yang banyak di gemari mulai dari kaum millenials sampai ibu-ibu ini banyak banget yang pasti tertarik buat nonton pertandingan ini. Di Asian Para Games cabang olahraga bulu tangkis ada salah satu atlit yang juga membanggakan Indonesia, Ukun Rukaendi.


            Ukun Rukaendi laki-laki yang berusia 47 tahun, menjadi andalan Indonesia untuk cabang olahraga badminton di Asian Para Games 2018. Dalam kompetisi ini, Ukun Rukaendi diharapkan mampu sumbangkan emas. Rukaendi ternyata adalah seolah guru mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) Terpadu. Wah hebat ya seorang guru yang nggak cuman membagikan ilmu pelajarannya tapi juga membuat motivasi buat muridnya kalau jangan patah semangat buat mennghadapi apapun.
            Ukun Rukaendi juga memiliki gudang prestasi salah satunya di tahun lalu. Rukaendi masuk dibabak 16 Besar Kejuaraan Dunia Bulutangkis Paralimpik BWF di Ulsan, Korea Selatan. Oiya, di tahun 2014 Rukaendi juga sukses memenangkan pertandingan Asian Para Games di Incheon, Korea Selatan. Saat itu, Rukaendi sukses meraih 2 medali emas dari nomor tunggal putra dan ganda putra bersama Harry Susanto. Harry Susanto adalah partner bermain ganda Rukaendi dalam lomba badminton di berbagai acara atau perlombaan. Di tahun 2016 di acara Asian Para Badminton Championship di Beijing, Tiongkok Ukun Rukaendi dan Harry Susanto menjadi juara. Selain itu tahun lalu, Ukun Rukaendi dan Hary Susanto terpilih menjadi peserta training camp di Tokyo Jepang 26 Januari-5 Februari 2017.
            Asal kalian tahu aja ya, Ukun Rukaendi ini baru pertama kali lho main di Istora Senayan. Pada saat Indonesia Invitation Tournament Asian Para Games 2018, pebulutangkis paralimpik Indonesia. Ukun Rukaendi mengaku tidak memungkiri kualitas Istora Senayan yang telah ribuan kali menggelar pertandingan Internasional. Tapi, karena baru sekali mencoba lapangan, dia mengaku merasakan angin agak kencang di lapangan.

Ini kali pertamanya Ukun Rukaendi bermain di Istora, dan dia tidak uji coba lapangan lebih dahulu. Ini karena dirinya baru tiba dari Irlandia, usai mengikuti Irlandia Open sehari sebelum test event digelar.
            Nah itu dia beberapa presatasi yang diraih Ukun Rukaendi yang membanggakan nama Indonesia. Biarpun Ukun Rukaendi memili keterbatasan fisik tapi nyalinya untuk menjadi juara nggak pernah padam. Buat kita semua yang punya kesempurnaan fisik harusnya lebih bersyukur dan nggak gampang nyerah apalagi putus asa. Yuk mulai dari sekarang selalu semangat menghadapi sesuatu.
            Ohiya janga lupa ya dukung para atlit Indonesia di acara Asian Para Games 2018. Minimal selalu update beritanya dan jangan lupa buat dibagi-bagikan ke yang lain ya! Yang mau nonton langsung ke Gelora Bung Karno bisa langsung beli tiketnya di website resmi Asian Para Games lho!

32 komentar

  1. Sosok inspiratif.
    Aku kagum bgd mbk sama para atlit asian para games ini. Kagum sm kemampuan juga semangat mereka. Kalau lihat pertandingan mereka, rasanya, aku hanya serpihan debu.
    Semoga sukses dan juara para atlit asian para games. Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga salut sama mereka. Malu kalau banyak ngeluh

      Hapus
  2. Kalau lihat para atlit bertanding suka muncul rasa haru dan bangga apalagi atlit seperti Ukun Rukaendi yang memiliki segudang prestasi di tengah keterbatasan fisiknya, luar biasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku aja nulisnya sambil terharu malu sama diri yg masih banyak ngeluh

      Hapus
  3. Menginspirasi banget atlet2 Para Games ini ya. Semoga mereka berhasil mengukir prestasi dan mengharumkan nama bangsa.

    BalasHapus
  4. Takjub dengan atlit2 istimewa ini.. Jadi malu kalau banyak mengeluh dg kekurangan kita..

    BalasHapus
  5. Temanku juga ikut tanding di Asian para Games dan suaminya cabang menembak, semangatnya utk membela negara patut diacungi jempol

    BalasHapus
  6. Eh ada Pak Ukun. Waktu itu aku nonton beliau tanding. Ternyata guru IPS, tho.

    BalasHapus
  7. Para atlet Asian Para Games sangat menginspirasi dgn keterbatasan fisik namun berjuang keras utk mengharumkan nama negara masing2.

    BalasHapus
  8. luar biasa yaa atlet-atlet yang bertanding di asian para games ini. mereka mengajarkan kita betapa kita harus terus bersyukur :)

    BalasHapus
  9. Huaaa udah sampe ke Irlandia segala yaa.. murid2nya beruntung banget dapet guru super seperti pak Ukun, semoga beliau selalu sehat dan bisa mengharumkan nama Indonesia terus. Aamiin..

    BalasHapus
  10. Aku lihat semangat atlet2 nya jadi terharu. Sayang malam ini udah closing. Cepet banget

    BalasHapus
  11. Wah keren nih tulisan Mak Irul. Bikin kita jadi kenal atlet Asian Paragames.

    BalasHapus
  12. Ya Allah, betapa luar biasanya beliau ya, Mbak. Guru yang sangat-sangat berprestasi. Guru memang profesi, tapi passionnya di bulu tangkis. Semoga ini bisa menginspirasiku yang sama-sama seorang guru dan guru di luar sana.

    BalasHapus
  13. Salut deh, sama para atlit Asian Para Games, mereka bisa menampilkan prestasi dalam keterbatasan yang mereka miliki. Sangat menginspirasi.

    BalasHapus
  14. Nama beliau Ukun ternyata. Keren ya meski dah 47 taun tapi mainnya lincah, dapat emas pula

    BalasHapus
  15. Salut dengan perjuangan atlet Asian Para GAmes yang selalu berusaha memberikan yang terbaik buat bangsa ya mba.

    BalasHapus
  16. Kagum banget pada seluruh atlet Asian Para Games, meski kekurangan fisiknya namun memiliki kekuatan yang belum tentu dimiliki orang dengan tubuh sempurna. Inspiratif kisah Ukun dan teman2nya ini ya

    BalasHapus
  17. Indonesia....
    Keren banget.

    Semoga makin banyak prestasi yang terukir untuk Indonesia.
    Dan semoga kehidupan para atlit ini makin layak.

    BalasHapus
  18. Aku saluuut luar biasa mba! Masya Allah dengan ikhtiar dan semangatnya yang luar biasaaaa.

    BalasHapus
  19. keterbatasannya gak menghalangi untuk meraih prestasi ya. Semoga para atlet Asian Para Games tetap semangat

    BalasHapus
  20. Aku salut banget sama mereka.
    Bahkan sejak di opening ceremony ada yang dance tanpa kaki dan sangat lincah disitu saya nangis dan ucap syukur selalu.

    BalasHapus
  21. Kereeenn ya Mak, seorang guru yg punya segudang prestasi gitu. Bisa jadi motivator buat siswa2nya pula ini dan pastinya kita semua juga agar selalu bersyukur dan pantang menyerah.

    BalasHapus
  22. Menyaksikan cuplikan aktivitas atlit Asian Para Games ini baik saat jeda komersial di TV atau di YouTube sungguh amat menguras emosi dan membangun motivasi seperti, "Mereka saja bisa, mengapa aku tidak?"

    Begitu kira-kira hikmah yang aku bisa ambil.

    Jadi, tidak ada aalsan untuk tidak mengukir prestasi terutama bagi kita yang diberi fisik sehat sempurna ini.

    Setuju?




    BalasHapus
  23. Ya Allah, saya jadi malu. Saya yang mungkin "normal", tapi belum bisa sebermanfaat beliau. Nggak hanya mengharumkan nama bangsa, tapi beliau juga semangat menebarkan ilmu lewat mengajar. Saluuut..

    BalasHapus
  24. aku ngikutin beberapa atlet di asian para games ini mbak.. anakku kuajak nonton juga sambil ngejelasin tentang disabilitas.. alhamdulillah mereka ini inspiring bgt...

    BalasHapus
  25. ya Allah mbak aku baca dan liat fotonya jadi nangis, terharu, bangga, dan juga jadi reminder buat aku gak selalu mengeluh dengan kesempurnaan ini .

    BalasHapus
  26. Masya Allah, Kang Ukun sudah 47 tahun tapi masih bisa berprestasi. Luar biasa, ya keren.

    BalasHapus
  27. Keren ya. Meskipun aku enggak nonton pertandingan nya pas di tv tapi yang pada nonton ikut bangga dan terharu

    BalasHapus
  28. Malu kalo liat atlet ini. Malu pada diri sendiri. Mereka sangat menginspirasi dan teguh

    BalasHapus
  29. auto plak kalo pas liat mereka bertanding. Tin, kamu masih ngeluh? :'(

    BalasHapus
  30. Hebat buangeeett ya mbaaa
    kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus