Pengalaman Tambal Gigi di Puskesmas Yogyakarta


Pengalaman Menambal Gigi di Puskesmas Yogyakarta



Jadi sejak beberapa bulan terakhir gigi geraham saya agak ngilu kalau dipakai buat berkumur atau makan makanan yang asam. Karena waktu di Arab kemarin itu saya hampir tiap hari ngemil buah plum. Lah murah banget sih buahnya. Mana di Indonesia waktu itu jarang ada yang jual. Jadinya gitu deh hamper tiap pulang dari masjid mampir beli buah plum di pinggiran jalan. Eh pas pulang giginya jadi ngilu banget.


Nah, kemarin saya nyempetin mampir ke puskesmas Ngipik Baturetno Bantul buat periksa gigi. Saya suka kalau periksa mampir ke Puskesmas ini. Puskesmasnya bersih, nyaman dan lengkap, Saya langsung aja ke bagian pendaftaran dan bayar pendaftaran di kasir seharga 5500 rupiah aja. Udah gitu antrinya cepat dan langsung menuju poli gigi.


Di bagian gigi dan mulut saya kebagian nomor antrian 07. Tapi cuman nunggu dua antrian saya langsung dipanggil. Waktu itu saya diperiksa oleh drg. Rahma dan drg. Shinta. Ternyata gigi geraham saya ada yang berlubang meskipun masih dangkal. Lalu diambil tindakan penambalan. Sebelum ditambal bagian geraham yang berlubang dibersihkan dulu dengan bor. Dan ngilunya itu duuuuh. Untungnya dokternya ramah. Sering ngajak ngobrol. Dan ngasih tips-tips biar gigi kita awet. Sekitar 30 menitan gigi saya mendapat treatmen. Gigi yang juga diperiksa. Kebetulan gigi bungsu saya baru aja tumbuh. Dan ada gigi susu yang masih belum tanggal. Dan kemungkinan ada gigi asli yang akan tumbuh di bagian gigi susu tersebut. Dokternya menyarankan gigi saya di rontgen. Nah, kalau dapat rujukan dari puskesmas ada potongan diskon sebesar 30%. Wah lumayan banget kan.


Saran saya sih jangan takut periksa gigi rutin ke dokter gigi. Periksa di puskesmas bayarnya cuman murah meriah. Kemarin menambal satu gigi di puskesmas saya cuman bayar 24.500 saja. Jadi total kemarin saya bayar 30 ribu rupiah. Itu jauh lebih murah ketimbang kita langsung ke dokter gigi praktek.

Disarankan rutin ke dokter gigi setiap 6 bulan sekali. Jangan khawatir dengan pemeriksaan gigi di puskesmas. Peralatannya memadai kok. Dokternya juga kapabel semua. Ga ada dokter magang.

Rencananya saya bakalan membersihkan karang gigi ke puskesmas nih. Sekalian ngajak anak-anak buat periksa gigi rutin. Ada playground juga buat anak-anak yang akan periksa di puskesmas. Anak-anak bakalan seneng dan ga takut buat periksa gigi.
Beberapa saran yang saya dapat dari dokter gigi kemarin nih

  1.     Sikat gigi yang benar membantu merawat gigi lo. Sikat gigi dengan gerakan memutar bukan menggosok.
  2.     Minimal dua kali menyikat gigi setelah makan pagi dan menjelang tidur malam hari.  
33.     Jangan dibiasakan makan makanan panas kemudian minum minuman dingin. Itu penyiksaan pada gigi namanya meskipun itu keniqmatan yang haqiqi deh hahahahaha.
44.     Rutin periksa gigi setiap enam bulan sekali saat normal. Dan segera periksa gigi saat ada keluhan.
Gimana ? masih takut periksa gigi? Demi kelangsungan gigi yang langgeng dan kuat maka jangan takut buat periksa gigi ya ibuk-ibuk.

2 komentar

  1. Betul bgt. Mending rutin check up gigi ya. Toh di puskesmas gratis ��

    BalasHapus
  2. Bener mbak. Meskipun berbayar bayarnya juga terhitung murah lo

    BalasHapus