Mbok Blanjan, Tukang Sayur Khas Jogja



Karena saya tinggal di kampung banyak banget tukang keliling ngider di sekitaran rumah. Andalan saya sih tukang sayur ibu-ibu yang naik sepeda dan dibelakangnya dikasih keranjang bambu yang isinya aneka macam sayur dan lauk. Tukang sayur ini andalan banget buat mamak-mamak macam saya. Meskipun pasar tradisional ga begitu jauh dari rumah tetapi tukang sayur ini andalan banget.


Yang menyenangkan dari tukang sayur keliling ini kita bisa PO barang pesanan yang kita mau. Misalnya besok saya mau masak rendang daging gitu nah saya bisa pesen daging hari ini sama si ‘mbok blanjan’nya. Mbok blanjan ini sebutan untuk tukang sayur keliling di Jogja.

Jadi sebelum marketplace besar memulai inovasi dengan system indent maka mbok blanjan ini sudah memulai duluan. Tak hanya itu kita bisa pesan secara spesifik apa yang kita mau. Misalnya pesen rebung yang udah dicacah (maklum ini emak zama now ga punya waktu buat nyacah rebung, mending apdet status daripada nyacah sayuran, hahahahaha). Atau mau pesen jantung pisan, daun kelor atau sayur-sayur yang jarang ada kalau ga pesen. Tak hanya itu saya kadang mesen ikan kuthuk. Pokoknya punya langganan mbok blanjan itu menyenangkan banget. Kalah deh deliveri ordernya Alfamart dan Indomaret huahahaha.
Padahal kalau dipikir-pikir keuntungan mbok blanjan ini ga seberapa lo. Coba dihitung ya mereka jualan sebungkus sop-sop an itu hanya seribu perak padahal mereka beli per-4 bungkus itu seharga 2500 jadi kalau mereka jual perbungkus 1000 rupiah otomatis kalau laku semua keuntungannya cuman 1500 perak. Itu keliling keluar masuk kampong lo ya. Para mamak-mamak yang beli cuman duduk manis di depan rumah ntar si mbok blanjannya yang nyamperin kita. Sudah berasa nyonyah aja saya kalo si mbok blanjan datang ke rumah.
Selain itu titik kumpulnya mbok blanjan ini bisa jadi ajang sumber berita paling wahid untuk ukuran kampong. Meskipun untuk kadar keshahihan beritanya masih harus di cross check lagi tetapi bisa dibilang segala berita bisa berseliweran di ajang kumpul belanja ini. Breaking news segala rupa bisa muncul di sini. Yang kalau ga hati-hati kita bisa ikutan kecipratan dosa ghibah juga sih. Uhuk. Wkwkwkwkwk. Saya sendiri berusaha bersikap netral, halagh netral. Kalau ada berita yang ga layak saya konsumsi saya cepat-cepat melipir. Dosa sudah banyak gam au lagi dengan nambahin dosa ghibah. Emak solehah bener pokoknya saya. Hahahahaha.

Nah, emak-emak yang lain punya cerita ga tentang simbok blanjan dekat rumah. Curhat di sini ya.

10 komentar

  1. Hahahaha, duh dimana mana ghibah ada ya, makanya aku menghindari hal hal berkmpulnya buibu apalagi ditukang sayur tempatku.

    Ditempatku ga ada tukang sayur kaya mbok blanjan, adanya warunk mama aldy deket rumah jualan masakan mateng, komplet, tapi aku jarang beli juga hahha, senengnya masak sendiri.

    BalasHapus
  2. Waah... bisa indent

    Di rumahku ada 3 tukang sayur biasa kalau pagi, Mba.

    Tapi pasar ga terlalu jauh juga sih. Makanya alhamdulillaah banget, masak sendiri bisa lebih hemat

    BalasHapus
  3. Saingannya alfa ya hahaha...
    Di Subang juga ada,tp ada yg kurang..kerupuk wkwk. Kl di Jombang dan di Batam komplit banget, kerupuknya ada. Aku nyebutnya mlijo

    BalasHapus
  4. tuh di jawa komplit masakannya

    BalasHapus
  5. Mbok blanjan penyebar berita masyarakat heheheee.... Semoga bukan sumber gibah ya.

    BalasHapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  7. Tukang sayur itu penyelamat kalo males ke pasar, hehehe.

    BalasHapus
  8. Sama, suka beli di tukar sayur keliling juga. Tapi jarang pesan, karena dulu cobain pesan beberapa kali eh nggak dibawain, bilangnya nggak ada. Yo wis, jadi masak hari ini sesuai sayur dan lauk yang dibawa tukang sayur hari ini. Kalo tukang sayurnya libur mendadak, ya terpaksa nggak masak, beli jadi aja makanannya :D

    BalasHapus
  9. enak bener bisa PO, jadi bisa makin lama PW di rumah ya, Bu

    BalasHapus

Beautynesiablog

beautynesia blogbeautynesia