Jumat, September 22, 2017

Gerakan Subuh Berjamaah


Masjid Negara Kuala Lumpur


Beberapa bulan terakhir ini anak-anak lebih bersemangat salat subuh berjamaah ke masjid. Terutama hari Jumat. Penyebabnya adalah gerakan yang dilakukan oleh beberapa masjid di sekitaran Pleret yang benar-benar keren.




Apa sih yang dilakukan oleh masjid-masjid tersebut untuk mengundang jama'ah agar rajin salat subuh ke masjid terutama anak-anak.

Di dekat rumah kami ada masjid yang lumayan ramai. Meskipun di desa bisa dibilang masjidnya makmur alias jama'ah nya banyak. Salat subuh bisa tembus 5-6 shaf Lo. Luar biasa itu. Tapi sayangnya anak-anak yang berangkat salat subuh terhitung sedikit.
Lalu takmir berinisiatif menyediakan jaburan (makanan kecil) untuk jama'ah sehabis salat subuh di setiap hari Jumat dan Ahad.

Menunya lumayan variatif Lo. Ada jenang gurih, bubur kacang ijo, roti dan susu, bahkan di masjid lain kampung disediakan gorengan dan teh puanis (saking panasnya) hahahaha. Kata si bapak kalo habis nyeruput teh itu langsung ' Mak Glegah' huahahaha. Langsung melek matanya gitu.

Dan dengan inisiatif ini bisa dibilang jama'ah subuh terutama dari kalangan anak-anak meningkat tajam. Alhamdulillah.


Morning Person pernah nyadar ga kalau kita telat salat subuh biasanya seharian ngapa-ngapain rasanya jadi ga bener. Ada aja salahnya. Rasanya kayak grasa-grusu gitu. . . Itulah kenapa anak-anak selalu dibiasain bangun subuh. Terutama anak laki-laki di rumah harus salat subuh berjama'ah di masjid.  Dan senengnya sekarang di Jogja Alhamdulillah mulai marak menggerakkan 'Gerakan subuh berjamaah'. Bahkan masjid-masjid menyediakan kudapan mulai cemilan sampai makan besar buat jamaah sehabis salat subuh. Iya beneran.  Di masjid dekat rumah setiap subuh biasanya nyediaan gorengan sama teh puanis (saking panasnya). kalau hari Jum'at dan Ahad gorengannya ditambah nasi soto/nasi kebuli/ kacang ijo/roti-susu. ganti-gantilah menunya. . . Dan itu menarik banget buat anak-anak. Jadi ga heran sekarang anak-anak pada rajin salat subuh di masjid. Masih pada ngantuk-ngantukgitu sudah basah pipinya kena air wudhu dan menembus embun berjalan ke masjid. . . foto di atas diambil di Hutan Pinus Mangunan. Rencananya mau berburu sunrise ternyata sampe sananya telat. yang ada sunlight deh :D #catatansiemak #gerakansubuhberjamaah #jogja #spiritual #wisataimogiri
A post shared by siti hairul /catatansiemak.com (@siti_hairul) on




Bisa dibilang fenomena ini bagus banget sih buat keluarga muslim. Pernah dengar ada istilah 'morning person'? itu istilah untuk orang yang terbiasa beraktivitas di pagi hari. Di rumah kami membiasakan bangun pagi. Karena anak-anak laki di rumah wajib salat subuh berjama'ah di masjid. Jadi pokoknya piye carane anak-anak ini kudud bangun subuh. Mbok pakai acara di 'kapyuk' banyu pun hayuuk aja hahahaha. 

Makanya saya suka banget ngikutin status atau postingan instagram temen-temen yang keluarganya terbiasa salat berjamaah di masjid. Kayak kemarin mak Istiadzah Rohyati cerita anak-anaknya ikutan salat berjamaah di masjid sama suaminya bahkan sampai ikutan i'itikaf di masjid pas Ramadhan. Whuaaa, asli itu bikin seneng banget. Menambah motivasi buat anak-anak lain.

Dan dengan adanya gerakan subuh berjamaah ini anak-anak lebih mudah 'digugah' alias dibangunkan buat salat subuh. Buat saya sendiri kalau salat subuhnya telat jujur seharian itu ga nyaman rasanya. Ada aja yang ga pas perasaannya. Itulah kenapa selalu berusaha biar salat subuhnya ga telat. Jika terpaksa harus tidur larut malam ya pasang alarm di hape. 

Untungnya suami saya mudah bangun. Di rumah yang paling duluan bangun itu si bapak. Sebelum subuh sudah mandi dan wangi. Hahahaha. Gitu juga kalau dia lagi bepergian tetap aja bangunnya subuh dan langsung mandi. Biar seger katanya. 

Dan rasanya anak-anak juga lebih 'mudah diatur' kalau subuhan mereka ga telat. Lebih anteng dan fokus. Biasanya anak-anak sepulang dari masjid ngaji fiqih sama bapaknya. Dan mereka jadi lebih mudah nerima ilmu kalau dalam keadaan tenang ba'da subuh. Makanya saya setuju banget waktu ada temen yang nulis status di Fb bilang " waktu Indonesia paling romantis dan syahdu, #waktusubuh" iya bener subuh itu tenang, damai, romantis, syahdu, pokoknya enak aja buat belajar atau ngaji. Enak juga sih buat tidur lagi hahahaha. Ini mah syetannya langsung jingkrak-jingkrak kalau ada yang tidur lagi habis subuh. Hahahaha.

Makanya yuuk mulai sekarang galakkan 'Gerakan Subuh Berjamaah'. Biar hari kita lebih semangat, lebih hidup dan lebih berkah. Aamiin.


4 komentar:

  1. Wah harus ditiru ya, mak gerakan ini. Biar anak anak terlatih ke masjid terutama waktu subuh

    BalasHapus
  2. Aku selalu ingat apa yang kamu sampaikan Mbak, kalau subuh sholat tepat waktu, rasanya seharian aktifitas bisa dilalui tanpa ada yang kurang, apalagi ditambah tadarus Al-Quran.

    BalasHapus
  3. Apalagi kalau pakai mandi dulu. Katanya badan juga semakin segar ya, Mak :)

    BalasHapus
  4. Masya Allah,idenya itu lo...keren
    anakku sering diajak ke masjid sama bapaknya, tapi sekarang sudah jarang diajak. Ngesot kemana2,jadi ganggu orang lain. Apalagi kami orang baru,jadi sungkan dan g enak sama yg lain.

    BalasHapus