Minggu, Oktober 16, 2016

TheRagran-M dan Jamparingan (Panahan Tradisional Jogja)



Hayuk Sehat Lagi! Hayuk Memanah Lagi!
Terimakasih TheRagran-M






Sekitar tahun 2013 saya tertarik untuk berolahraga secara rutin sejak sering mengalami pegal-pegal di leher dan punggung. Tadinya sih mau ikutan yoga atau pilates gitu yang rada keren. Tetapi atas saran seorang kerabat saya disuruh bergabung di olahraga panahan tradisional di Yogyakarta dikenal dengan nama Jamparingan. Olahraga jamparingan adalah panahan tradisonalkhas Yogyakarta dan Solo. Menggunakan busur panah dari bambu dan kayu jati dan anak panah yang dilengkapi bulu unggas. 





Olahraga ini termasuk populer dikalangan kraton Yogyakarta. Bahkan Sultan sendiri rutin mengadakan turnamen jamparingan yang biasanya berhadiah logam mulia alias emas. Saya sendiri sangat suka banget dengan jamparingan. Kenapa jamparingan itu menarik

1.     Merupakan olahraga warisan leluhur
2.     Nilai filosofinya sangat tinggi.
3.     Memanah juga olahraga yang disunnah Rasulullah.
4.     Perempuan memegang panah itu cantik, hatsyim (lihat Srikandi, Katnis Everdeen)
5.     Melatih konsentrasi dan belajar untuk fokus.








Jujur sejak rutin berlatih memanah badan saya terasa lebih enteng. Padahal diawal-awal latihan. Behg, jangan ditanya pegalnya. Diminta menarik busur saja rasanya seperti menarik mobil. Hahahaha. Bahkan sampai gemetaran. Oia biasanya diawal berlatih kita tidak langsung diberi anak panah jadi hanya latihan menarik busur sampai kemeng alias sampai pegel dan bosan. 

“Memanah itu tidak melulu soal tepatnya bidikan kita pada sasaran. Memanah itu tentang rasa, tentang tingkah laku, tentang unggah-ungguh”


Nasihat saya dapat dari seorang abdi dalem tempat saya biasa berlatih memanah. Memanah menggunakan panah tradisional berbahan kayu jati atau mahoni bukan compound seperti yang biasa digunakan oleh para pemanah profesional di kejuaraan nasional atau internasional. Tradisi jamparingan saat ini masih sangat digemari di Yogyakarta. Biasanya para orangtua beserta anak-anak berlatih di alun-alun kidul ( selatan) atau di kestalan Kraton Pakualaman Yogyakarta. Para pelatihnya kebanyakan abdi dalem kraton Yogyakarta.

Tetapi sekitar setahunan ini saya jarang ikut jamparingan. Karena kesibukan yang mulai banyak dan banyak juga alasan yang bisa dibuat untuk bolos latihan. Jadi begitulah. Dan tubuhpun kembali meminta haknya. Yang terbiasa mengalami peregangan eh ini jadi kaku kembali. 

Bahkan migrain saya mulai sering kambuh. Kena panas sedikit langsung migrain berhari-hari. Mau minum obat kok malas banget. Karena saya sendiri tidak terbiasa mengkonsumsi obat-obatan. Paling banter minum madu hangat yang diberi lemon lalu dibawa tidur.

Sampai kemarin saat menemani anak-anak jalan-jalan ke pantai Baru Yogyakarta saya kena sengatan matahari langsung. Migrain saya kambuh. Sampai rumah digerakkan sedikit rasanya kepala mau lepas aja. Padahal sudah dibawa minum madu dan tiduran. Tetapi besoknya masih terasa. Ga bisa bangun dari tempat tidur. Mau makan ga bisa ngunyah karena kepala nyut-nyutan. Duh ya Allah ternyata sakit itu ga enak banget. 


      Beberapa hari hanya baring aja di tempat tidur. Ga bisa ngapa-ngapain. Tetapi male banget minum obat. Jadi hanya berusaha makan yang banyak dan minum madu hangat ditambah dengan irisan lemon. Dan untuk menambah asupan vitamin saya mencoba minum TheRagran-M Multivitamin dan Mineral. 

TheRagrant-M sendiri adalah tablet bersalut gula yang berfungsi menambah asupan vitamin dan mineral dimasa penyembuhan. Dikenal sebagai Vitamin yang bagus untuk Mempercepat Masa Penyembuhan. Jadi cocoklah untuk orang seperti saya yang ga suka minum obat. Karena TheRagran-M juga dikenal sebagai Vitamin untuk mengembalikan daya tahan tubuh setelah sakit







 Untuk informasi coba deh kunjungi Theragran-M
            


 Jadi saya pikir sesibuk apapun kita menjaga kesehatan harus. Menjaga pola hidup dengan mengkonsumsi makanan halal dan sehat, olahraga teratur dan berpikiran positif dan ikhlas dalam menjalani hidup. Jadi kalau begitu ayuuk memanah lagi. 


  "Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Taisho."

16 komentar:

  1. aku pengen banget belajar memanah mbak :)

    BalasHapus
  2. Aku pengen juga belajar memanah. Etapi biayanya belum bisa aku jangkau ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak, klo di Jogja cmn 50 rb perbulan

      Hapus
  3. Aih... kerennya mba, bisa main panahan :)

    BalasHapus
  4. Mak irul keren deh gayanya udah kayak srikandi. Makin strong manahnya krn minum theragran m ya mak

    BalasHapus
  5. Iya aku suka liat perempuan atau lelaki bisa manah...sayangnya di jakarta jatuhnya jadi olahraga premium..mana susah lagi nyari tempat yg nyediain. Aku makin suka mak irul gara2 mak irul suka manah sih

    BalasHapus
  6. Iya aku suka liat perempuan atau lelaki bisa manah...sayangnya di jakarta jatuhnya jadi olahraga premium..mana susah lagi nyari tempat yg nyediain. Aku makin suka mak irul gara2 mak irul suka manah sih

    BalasHapus
  7. Aaaah kalau badan sehat kita pun makin asyik olah raganya yaaa mba. Aku belajar memanah SMP, waktu mau Jambore Nasional.. Seruuu

    BalasHapus
  8. Apalagi aku, udah ga pernah olahraga lagi semenjak di jakarta. Huhuhuhuhuhu. Kayaknya aku juga butuh multivitaminnya, nih. Buat busui boleh nggak ya?

    BalasHapus
  9. Apalagi aku, udah ga pernah olahraga lagi semenjak di jakarta. Huhuhuhuhuhu. Kayaknya aku juga butuh multivitaminnya, nih. Buat busui boleh nggak ya?

    BalasHapus
  10. Namanya emang unik banget ya mbak,jampringan.Jadi pengin nyobaaa☺

    BalasHapus
  11. Aku juga kadang kena migrain, Mak. Istirahat udh cukup perasaan. Mgkin perlu multivitamin yaa. Btw, pingin ikit panahan jugaak

    BalasHapus
  12. saya juga pengen ahli memanah, sayang di sini gak ada tempat latihan memanah.

    BalasHapus
  13. Panasan emang suka bikin migrain. Yg sehat ya, Mak Looog! ;)

    BalasHapus