Botol Classic Wide Neck Philips AVENT, Botol Susu Generasi Baru







Botol Classic Wide Neck Philips AVENT, Botol Susu Generasi Baru


Sekitar 12 tahun lalu saat sulung saya lahir saya masih berkuliah di salah satu PTN di Yogyakarta. Seminggu setelah melahirkan saya mengikuti ujian semester. Saya dan suami sepakat bayi kami akan tetap mendapatkan ASI eksklusif selama 6 bulan. Jadi mulailah saya melewati drama memerah ASI dan mengajari bayi kami menyusu melalui dot. Awalnya kekeuh menggunakan sendok. Tapi ternyata yang bagian nyuapin pake sendok ga kuat sodara-sodara! Hahaha. Tahulah gimana cepatnya bayi menyusu. Glek-glek-glek. Akhirnya kami berburu botol susu yang pas buat bayi kami. Tadinya milih botol susu yang slim neck biar gampang juga megangnya. Terus yang lehernya sempit mikirnya sih kalau leher botol sempit bayi ga mudah tersedak saat menyusu melalui botol. Tetapi ternyata pikiran itu ga sepenuhnya benar. Bayi kami tetap saja sering kembung karena kebanyakan menelan udara. Bahkan bisa di bilang 3 bulan pertama adalah masa-masa kolik yang bikin saya dan suami frustasi. Ini bayi maunya apa sih? Hahaha. Maklum ibu baru.


Sempat kepikiran apa karena minum ASI perah ya? Tapi setelah banyak baca tentang ASI langsung deh membuang pikiran itu. ASI tetap makanan yang terbaik untuk bayi. Jadi jika bayi rewel ini hanyalah teknisnya aja yang kurang pas. Apalagi saat itu ASI saya melimpah sayang kalau dihentikan.


Setelah membaca lebih banyak sumber akhirnya sekarang Miqdad bisa dibilang ga mengalami masalah dengan botol susunya. Dari awal saya sudah pakai pompa ASI dari Philips Avent. Jadi saat milih botol susu ya langsung milih botol susu dari Philips Avent juga. Sekarang milihnya bukan slim neck tapi wide neck bottle.

Apa sih Wide Neck Bottle


Seperti saya bilang diatas saya dulu milihnya botol yang slim neck ternyata memang kebanyakan ibu Indonesia memilih botol slim neck juga. Bahkan 75% ibu-ibu yang memilih botol slim neck beranggapan botol slim neck lebih mudah dipegang oleh bayi. Duh bener-bener deh ya kesadaran para ibu tentang botol berleher lebar masih rendah.


Padahal secara ergonomis bentuk botol berleher lebar atau wide neck lebih memudahkan bayi dalam meminum susunya. Karena bentuk dot yang lebih lebar dari Philips AVENT, sebenarnya malah memudahkan bayi menghisap susu.




Selain itu Botol classic wide neck Philips AVENT  di desain dengan katup kembar yang berfungsi mengurangi kolik dan mengurangi rewel karena secara teknis mengalirkan udara ke dalam botol bukan ke dalam perut bayi. Nah itu dia kuncinya. Jadi udara tidak ikut tertelan oleh bayi.

Selain itu katup unik pada dot bekerja mengikuti ritme saat bayi menyusu.Jadi kecepatan susu yang masuk sesuai dengan hisap bayi. Jadi susu ga masuk berlebihan ke dalam mulut dan ga keluar dari mulut bayi juga.


Dan dengan mulut botol yang lebar memudahkan untuk dibersihkan. Dan ini menjadi botol lebih higenis sih. Punya pengalaman dengan botol susu yang lehernya sempit dan jadi susah dibersihkan. Nah sebagai pasangan wide neck bottle ini Philips Avent juga menyediakan sikat botol khusus. Sikat botol nya juga mudah digunakan. Ergonomis dengan genggaman tangan kita jadi ga mudah mlucrut (MLUCRUUUT???) hahaha. Meluncur dari tangan maksudnya. Hahaha.






Jadi sekarang ga perlu pake banyak alasan untuk memberi ASI eksklusif untuk bayi. Sekarang di pasaran sudah banyak tersedia peralatan bayi. Philips AVENT juga menyediakan perlengkapan bayi dan mengukuhkan diri sebagai penyedia botol susu bayi terbaik. Dan menjadi sahabat ibu menyusui di seluruh dunia. Oia untuk informasi bisa cek di
  

2 komentar

  1. anak-anakku juga pas bayi pakenya AVENT dari Philips :)
    suka dengan inovasinya memudahkan para ibu menyusui

    BalasHapus
  2. produk andalan ya mak...jadi inget masa-masa anak-anak masih bebe..

    BalasHapus