Senin, Mei 02, 2016

Review Novel Ayat-Ayat Cinta 2



          Kemana Aisyah? 
review Novel Ayat-Ayat Cinta 2



          Ada yang sudah baca Ayat-Ayat Cinta 2? Kebetulan saya sudah baca nih. Bacanya sih sudah berbulan-bulan lalu. Baru sempet sekarang di review. Hahahaha. Postingan ini sebagai penyeimbang dengan happeningnya Ada Apa Dengan Cinta 2. Halagh. Jadi boleh dong jika Ayat-Ayat Cinta 2 saya singkat AAC2. Hahahaha, maksa. Nah kalau mau baca banyak review buku bisa deh ke blognya mbak Reni Judhanto. Beliau teman blogger saya asal Madiun. Meskipun sekarang mbak Reni sedang sibuk dengan pekerjaannya menjadi PNS di kota Madiun. 


            Tadinya kaget juga waktu tahu Ayat-Ayat Cinta ada sekuelnya. Penasaran banget saya. Jadi saya maksa si bapak untuk beliin di Gramedia Sudirman. Waktu berangkat sih bilangnya mau nyari buku crafting. Sampai sana yang dituju rak novel AACT2. Kena deh si bapak. Untungnya pas bayar doi tetep mau ngeluarin dompet. 


          Seperti novel pendahulunya Ayat-ayat Cinta 1 novel yeng kedua ini juga bercerita tentang kehidupan Fahri. Sekarng Fahri sudah bahkan mahasiswa kiyut lagi. Sekarang Fahri sudah menjadi dosen dan mengambil post doktoral di Universitas Edinburgh di Inggris. WOW. 


                   Fahri juga menjadi pengusaha untuk beberapa unit usaha di London. Seperti biasa di sini Fahri menjadi sosok sempurna yang jarang muncul di dunia nyata. Bayangkan, dia hafal qur’an, menguasai Qiro’ati sab’ah, tampan (ehem), kaya raya, cerdas ( bersiap ambil gelar doktor dari universitas ternama pula, pekerjaan mapan, dan sangat shalih. Uwow banget kan. Si Fahri ini memang limited edition banget pokoknya. Hahahaha


               Tetapi kehidupan Fahri yang nampak sempurna berbanding terbalik dengan kehidupan cintanya yang suram. Halagh, bahasanya. Loh kemana istrinya Aisyah?. Nah itu dia konflik di novel ini. Novel bercerita tentang pencarian dan kesedihan Fahri dengan hilangnya Aisyah. Hiks. Kemana Aisyah? 


                Buat tahu ceritanya sih mending baca sendiri deh novelnya. Ada banyak kisah selain Aisyah yang muncul dikehidupan Fahri. Ada banyak kisah cinta yang bertebaran di novel ini. Kisah cinta yang halal maksudnya. Kisah cinta yang ‘ Relationship Goals” bukan “ RelationSHIt Goals” hahaha. 


                      Saya suka dengan banyak penjelasan kang Abik, sang penulis novel ini, tentang dunia Islam hari ini. Tentang Palestina. Tentang keadaan umat Islam hari ini. Meskipun kalau ingin belajar tentang dunia Islam ga cukup kalau hanya dengan novel ini. Tetapi paling tidak bisa memantik kita sebagai seorang muslim untuk belajar lagi menjadi muslim yang taat. Ga hanya di bibir dan KTP saja. 


                  Apalagi latar belakang novel ini ada di banyak tempat. Mulai dari London, gaza, Palestina dan beberapa tempat lain. Kayaknya kalau dibikin film, film ini setingan tempatnya beberapa negara deh. 



                      Nah mungkin itu sedikit review saya tentang Ayat-Ayat Cinta 2 ini. Dan denger-denger sih novel ini akan difilmkan lo. Aaaaaak, ga sabar lihat Fedi Nuril, eh. Hahahaha. Ingat umur Mak ^^.

8 komentar:

  1. ya ampun lupa punya buku ini hehehe

    BalasHapus
  2. Mbak irul ki bikin penasaran, kemana Aisyaaah? suruh pulang giih,

    BalasHapus
  3. Nungguin filmnyaaaa. Kayaknya bakalan booming juga gak ya kayak yang pertama?

    BalasHapus
  4. Ini masuk wishlist novel yg mau aku beli. AAC aku dah punya n sukaaaa

    BalasHapus
  5. aku pun baru tau ada sekuelnya. Baru baca yang pertama ajaaa

    BalasHapus
  6. Bener banget Bunda Reni jagonya nulis review buku sampe sedetail-detailnya

    BalasHapus
  7. Dek Irul, aku sudah komen lo tak lama setelah tulisan ini publish tapi kok gak masuk ya? Apa masuk spam ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayat2 Cinta yang kedua ini aku belum punya dek Irul. Eh apa aku boleh pinjem bukumu untuk aku baca? Hahaha....

      Aku sudah lama gak punya banyak waktu luang utk baca novel, apalagi utk mereviewnya. Sebenarnya kangen juga sih bikin review buku, karena sejujurnya mereview buku itu kegiatan yang mengasyikkan.

      Hapus