Jumat, Maret 11, 2016

Menabung ala Ibu Rumah Tangga

Tips Menabung Ala Mamak




Meskipun tidak banyak saya selalu mengusahakan menabung. Kenapa menabung? Karena untuk jaga-jaga apalagi anak saya banyak. Bukan, bukan tidak percaya dengan bantuan Allah ya, sama sekali bukan itu. Saya menabung sebagai bentuk ikhtiar. Agar ketika ada rejeki berlebih tidak langsung bablas tanpa sisa.



Bahkan meskipun anak-anak menjalani sekolah rumah kami tetap memikirkan biaya untuk pendidikan anak-anak. Ini yang sering disalah artikan beberapa orang. Banyak yang mengira keluarga yang menjalani sekolah rumah (homeschooling) tidak mengeluarkan biaya sama sekali untuk pendidikan anak-anak. Tentang biaya homeschooling monggo baca postingan saya disana.

Nah berikut tips saya buat teman-teman yang baru-baru belajar mencari penghasilan sendiri macam silviana noerita. Semoga besok sukses ya Pi dalam rangka ikhtiar mencari pekerjaan. Semoga dilancarkan. Bermanfaat untuk diri sendiri dan keluarga dan pasti berkah. Okelah jangan panjang-panjang pembukaannya. Langsung cus aja ke tips ala mamak –mamak kampung ini

1.     Jika ada uang berlebih saya memilih menyimpan dalam bentuk emas. Ini nih warisan nenek moyang kayaknya. Rasanya lebih lega aja kalau punya ‘simpanan’ emas. Cepat juga di uangkan kalau pas butuh. Biasanya punyanya berapa, saya bawa ketoko emas, saya tanya sama mbak-mbaknya yang cantik-cantik itu. “ mbak saya punya duit sejuta nih kalau mau beli cincin yang mana ya yang cocok harganya?” gitu deh, to the point aja. Ga perlu nggaya pilah-pilih kayak orang lain. Saya mah gitu orangnya. Hahahaha. Meskipun saya jarang-jarang pakai emas kecuali cincin dari si yayang, haiyah. Dulu sih suka juga beli yang emas batangan, ssst emas batangannya yang paling minimalis euy, hahahaha. Tapi pengalaman kalau untuk jangka pendek emas batangan sering tekor kalau dijual lagi. Eh.
2.     Jangan nyimpen uang cash dalam jumlah besar di tabungan yang ada ATMnya. GAK AMAN saudara-saudara. Apalagi begitu lihat promo via email dari online shop pas tanggal muda dan akhir bulan. Sejak ada instagram saya sering khawatir dengan nafsu belanja, terutama kalau lihat flatshoes. Hahahaha. Saran saya sih kalau investasi jangan bentuk tabungan. Rugi bandar oyyy. Mana potongan administrasinya semakin kesini semakin ga manusiawi hahaha.
3.     Saya lebih memilih menitipkan uang tabungan anak-anak di BMT. Alasannya sederhana, petugas BMT bisa ngambil kerumah. Dasar emak pemalas. Sudah gitu BMT belum ada potongan bulanan. Oke sip, ini sangat prinsip buat saya. Hahaha
4.     Pengen nyoba sih nyimpen duit dua puluh ribuan. Tapi ga pernah sukses ngumpul sampai sejuta. Pernah hampir sampai 800 an tapi langsung ludes sebelum lebaran. Ah, nasib. Oia, nomor empat ini bukan terhitung tips jadinya.
5.     Arisan. Sebenarnya kalau anggota arisannya orangnya pada amanah ini pas banget buat ibu-ibu. Tapi gitu deh. Pernah dapet kelompok arisan yang orangnya ga amanah. Situnya ambil tiga nomor, arisannya dapat diawal semua. Eh pas giliran bayar yang sisanya menghilang. Hueh, enak disitu mules disini. Jadi sekarang saya memilih lebih berhati-hati kalau untuk arisan. Biasanya lebih ke arah menjalin silaturahmi aja sih sekarang. Dan sekarang saya malah ikut arisan blog bareng teman-teman.
6.    

Titip ‘nggaduh’ kambing sama tetangga. Maksudnya gini, kebetulan didekat rumah saya banyak peternak sapi dan kambing. Nah menitipkan hewan ternak, biasanya, berupa kambing karena harganya lebih terjangkau. Nanti sistemnya bagi hasilnya sesuai kesepakatan antara peternak dan pemilik ternak. Pengen sih titip nggaduh sapi kalau ada rejeki aamiin. Atau sekalian nggaduh kuda, eh
 
nabung terus duitnya bisa buat piknik #emakbutuhpiknik

Nah, itu sedikit tips dari mamak kampung pelosok Pleret ini. Semoga bermanfaat ya saudara-saudari sekalian. 

20 komentar:

  1. bapak aku jg pakek bmt mak, lbh enak kata beliau, aku mungkin lain waktu, skrg nabung di kaleng aja dulu wes, tengkiu tispnya ya mak

    BalasHapus
  2. Mak, BMT iku opo toh? Aku penasaran.. Jangan jawab pake boso jowo ya Mak, aku ra ngerti ntar.. Ehehehee. Kebetulan aku juga susaaaahhhh bgt nabung Mak, berguna banget nih tipsnya utk aku. Makasi sharingnya ya Maaaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baitul Maal wa Tamlil mbak, bank s:)yariah skala kecil maksudnya

      Hapus
  3. BMT apaan sih mbak??

    akupun nabung dlm bntuk beberapa investasi mbak.. cm krn aku memang kerjanya di bank, jd keuntungannya lbh banyak drpd nasabah biasa :D.. terutama dr segi biaya admin yg nol, biaya trx yang gratis kemanapun ;p, dan potongan fee yg gede kalo mau investasi di reksadana :D.. tapi emas juga tetep, batangan, krn buatku ini utk jk panjang.. emas batangan memang lbh rugi kalo utk jk pndek sih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. BMT + Baitul Maal wa Tamlil mb hehehe :)

      Hapus
  4. Tambahin reksadana atau sukuk ritel buat invest, Mbak. Biar tambah joss. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku sudah bikin tentang reksadana pie :D

      Hapus
  5. Waah bisa dipakai saya nih yang susah banget ngontrol kalau punya uang cash, sama Mak suka kalap kalau ada promo :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga langsung beliin emas deh klo punya duit cash takut kalap soalnya :D

      Hapus
  6. Emak2 memang nabungnya hrs lbh kenceng dr bpk2 mak. Sy hmpr ngikut smua yg mak tulis nih... emas, tabungan 20 ribuan di rmh,plus reksadana. Setuju soal atm... biasanya ngalir deras keluar sprti air ya mak hahaha

    BalasHapus
  7. Anak2 punya tabungan masing2, mereka sayang banget tabungannya,klo tabungan emaknya sering diambil emas memang paling ok

    BalasHapus
  8. Hiiks.. Aku nabungnya malah di OS maak..

    BalasHapus
  9. saya pake emas batangan , reksadana dan tanah kavlingan. Deposito udah tak tarik ganti instrumen investasi lain yang lbh menguntungkan

    BalasHapus
  10. betul juga ya, invest dalam bentuk emas. Aku sebetulnya kepikiran juga sih mak Irul, cuma karena aku ini tipenya genjeh suka lupa naruhnya. Huahaha.
    Tips buat jangan nyimpan di ATM dalam bentuk besar betul juga, soalnya lebih sering ludes daripada utuh. :D

    Terima kasih untuk tipsnya ya. Bermanfaat buatku.

    BalasHapus
  11. Pasukannya nggak lengkap nih hihiii. Teman suamiku di proyek piara kambing. Kan biasanya buka hutan, jadi miaranya gak perlu biaya, dibiarin aja kelayapan. Selesai proyek kayak juragan aja dia jual2 kambing. Meski aku punya olshop, alhamdulillah aku gak mudah tergoda. Kalau arisan, sama, aku juga utk silaturahim saja, nggak buat nabung karena nyairinnya susah kalau pas dibutuhkan.

    BalasHapus
  12. Kirain ngga amannya krn apa, jebule krn ol shop. Wkwkwkwk

    Aku jg mulai invest emas, nih. Belajar. :)

    BalasHapus
  13. aku invest apa yaaa. kasih tau mak irul gak ya :-D

    BalasHapus
  14. Emak2 memang nabungnya hrs lbh kenceng dr bpk2 mak. Sy hmpr ngikut smua yg mak tulis nih... emas, tabungan 20 ribuan di rmh,plus reksadana. Setuju soal atm... biasanya ngalir deras keluar sprti air ya mak hahaha

    BalasHapus