Kamis, Maret 20, 2014

Tips menghafal Qur'an untuk-untuk anak Visual


Menghafal Qur'an dengan Mudah


dokumen pribadi

Di Sekolah rumah kami tidak ada patokan kurikulum yang spesifik. Tapi saya sangat menekankan anak-anak untuk mencintai Alqur’an dan akhlaq mulia. Dan susahnya untuk dua katagori ini parameternya agak susah. Untungnya untuk hafalan Qur’an penilaiannya agak mudah. Berdasarkan hafalan anak-anak setiap hari. Meskipun anak-anak tidak ditarget kecuali anak kedua saya Shuhaib yang saya minta sudah hafal Qur’an sebelum umur 10 tahun. Ssstttt saya ga maksa, dia sendiri yang ingin hafal lebih dini biar bisa serius lagi belajar ilmu dien yang lain. Doa emak untukmu selalu yang Bang Shuhaib. Semoga umurmu berkah. Aamiin




Kami memulai hafalan Qur’an setelah salat subuh dipagi hari. Lebih mudah sih menghafal di pagi hari. Lupakan sejenak panci, cucian piring dan korek ya….hahaha. kadang malas mendera, menerjang, menghantam #lebaynya kumat…tapi saya selalu menekankan pada diri saya bahwa kelak apa yang saya lakukan pada anak-anak ini akan menjadi hujjah (alasan) saya pada Allah.


 “Ya Allah jauhkan saya dari api neraka….sedari pagi buta saya menunggui anak-anak menghafal Kitabullah”….hahaha doa yang mengancam.


Putra sulung saya Usamah termasuk anak visual. Anak ini sangat suka menggambar, mendisain, menata sesuatu agar terlihat indah, membayangkan hal-hal ajaib. Tapi lemah di hafalan. Nah, saya punya tips khusus buat anak-anak seperti ini.

Karena sangat sulit untuk memintanya menghafal sendiri baru kemudian menyetor hafalannya pada saya. Maka saya lah yang mengulang-ulang hafalan didepannya dan ia melihat mulut saya bergerak. Saya minta ia menghafal letak ayat dan surat. Awal dan ujung ayat harus dihafalnya letaknya. Ia juga mengamati bibir saya dengan seksama. Setelah membaca dengan lancar saya minta ia memejamkan mata kemudian memindahkan bayangan ayat yang dibaca di depan matanya….apaseh ini….hahaha …maksudnya saya minta ia membayangkan ayat itu bergerak didepannya matanya. Jadi bayangkan saja seperti tulisan menyala di perempatan lampu lalulintas itu loh. Apa sih namanya itu. Jadi entar tulisan itu gerak dalam bayangan dia sambil dihafalnya. Itulah sebabnya mengapa kita diminta untuk tidak berganti-ganti mushaf Al-Qur’an sehingga tidak bingung dengan letak ayat dan besar kecilnya huruf.  selain itu sebaiknya pilih Al-Qur'an yang sederhana. alias ga banyak hiasan. maksudnya ga banyak ukiran-ukiran daun oaku itu loh...apa ya namanya. pilih Alqur'an yang polosan. yang hurufnya besar dan cetho' (terlihat jelas).
Apakah cara ini mudah, Ga juga sih. Tapi paling tidak cara ini cara paling sederhana buat anak –anak seperti Usamah.


Untuk anak kedua saya Shuhaib karena ia anteng dan hafalannya bagus dan cepat agak lebih mudah. Ia suka mendengarkan murottal. Jadi saya belikan ia MP3. Pengennya sih besok beliin doi Ipod…ih coba kemarin saya diundang nikahannya anak skreteraris MA itu (ngayal….hahaha) bisa dapet Ipod gratis…
Untuk adik-adiknya saya hanya mengulang-ulang hafalan didepan mereka. Bosan.?…saya bosan mereka lebih bosan lagi. Tapi Karena pagi hari itu suasananya enak banget buat ngafalin jadi anak-anak masih bagus konsentrasinya. Si bapak suka ngerekam anak-anak yang lagi setor hafalan kemudian entar anak-anak yang lain ngeliat bareng2. Dan ngetawain ternyata kamu kalo ngaji gitu toh. Hahaha…pokoknya kalo baca Qur’an itu ga usah jaim-jaim banget. Biarkan bibirmu kesan-kemari :D


Dan selalu saya kobarkan pada mereka tentang keutamaan menghafal Qur’an. Selalu saya tanamkan pada mereka bahwa Tidak  ada  sejarahnya  penghafal Qur’an itu hidupnya  tidak  mulia.

Ma shaa Allah. Hasbunallahu wani’mal wakiil.

32 komentar:

  1. jadi semangat ngajarin anak ....malu sama mak irul....saya baru a ba ta sa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. mak Enci hafalan saya mah acakadut..saya klo nemeni anak2 sambil pegang mushaf hahaha

      Hapus
  2. Masha alloh Umminy keren sekali yaaa

    semoga istiqomah selalu ya ummi

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga kita semua istiqomah ya mak Hana..istiqomah u selalu mencintai Alqur'an aamiin

      Hapus
  3. mak jika saya punya anak kelak nanti saya dan suami juga ingin mendidiknya untuk menjadi generasi penghafal Al-quran, karena kami masih berdua jadi kami saling menyetor hafalan ^_^ :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin...semoga kita termasuk keluarga pecinta Al-qur'an ya mak

      Hapus
  4. Masha Allah Emaaaakk. Mak Irul, mau tanya ngajarin anak belajar Al-Qur'an mulai umur berapa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngajarin ya ketika anak mulai suka ndengerin bacaan al-qur'an mak....klo adik2nya lbh gampang kayaknya cz dengerin kakaknya tiap hr jd lebih mdh :)

      Hapus
  5. Keyeeen mak....Aduh...jadi pengin.Jus 30 aja gak hafal hafal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mak hafalan saya juga masih acakadut :) pegang mushaf mak

      Hapus
  6. terima kasih sharenya mak Irul, anakkua sekarang sedang menghafal juz 29 setelah kemarin slesai juz 30. nanti aku mau tanya2 di japri ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo mak Lid...kutunggu :)

      Hapus
  7. sepakat untuk pilih alquran yang polos. Saya juga orang visual. Kalau ada jeda sebentar pas ngaji, eh malah jadi memperhatikan ukiran2 daun2 yang indah ditepi alquran. Payah :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener...pilih alqur'an yg sederhana...skrg mushaf itu bnyk aksesorisnya menurut saya hehehe

      Hapus
  8. Semoga anak2 kita termasuk orang2 yang menggenggam Al Qur'an dalam hatinya....

    BalasHapus
  9. subhanallah...
    alhamdulillah, anakku ga malas belajar ngajinya. kadang malah emaknya ini yang malas baca quran x_x

    BalasHapus
    Balasan
    1. beruntung mak klo anaknya sdh cinta sm Al-Qur'an...:)

      Hapus
  10. Subhanallah mak...hebat banget...jd ngiri....hrs belajar banyak dr mak irul...biar banyak hafalannya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mak jng bayangkan hafalan sy bnyk ya...hafalan sy msh seuprit :(

      Hapus
  11. Hebat banget Mak.. Nanya dong Mak, diajarkan menghapalnya dari umur berapa ya Mak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari kecil sih mak...lupa mulai umur berapa....tiap anak beda2 juga. maklum anak banyak #eh :)

      Hapus
  12. subhanaLlah, sepertinya Hamzahku mirip Bang Usamah deh, sepertinya perlu perbaikan metode nih,,,
    jzk sharingnya, keren deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. semua metode saya coba Uni...hehehe :)

      Hapus
  13. Subhanallah.. sangat perlu untuk dicontoh.. tapi penyakit saya itu saya masih sulit untuk istiqamah, Mak, kalo ngajarin anak gini..... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. mak aku juga kadang timbul tenggelam :(

      Hapus
  14. Alhamdulillah...tulisan mak irul mencerahkan bagi saya yang mempunyai anak tipe visual kinestetik. Kemarin2 sempet bingung.Insya Allah nanti saya coba ke kakak syifa.

    BalasHapus
  15. kalo untuk anak tiga tahun gimana mak? biasanya sih saya suka baca di depannya gitu lama kelamaan dia mulai hapal, ada cara yang lebih jitu kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau unuk anak balita paling efektif sih mengulang bacan dihadapannya mak Rahmi....:)

      Hapus
  16. (y) (y) (y) (y) #4jempol buat emaknya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeay jempol untuk para emaks :)

      Hapus