Bayangkan! Semakin Tipis, Semakin?

Tipis itu Produksis (Produktif dan Eksis).....^.^

Ngeblog sambil momong baby...^.^


Bagi emak-emak seperti saya kosakata produktif itu rasanya keren banget. Saya yang sehari-hari bau daster ini kalau sudah ditempeli kata produktif gitu berasa WAH…hehehe…..#berasaseleb…:P

Kalau kata mbah gugel sih produktif  itu
·        bersifat  atau  mampu menghasilkan (dalam jumlah besar), mendatangkan  (memberi,  hasil,  manfaat, dsb) menguntungkan,
·        mampu menghasilkan terus dan dipakai secara teratur 

Hahaha malah njelimet…..kalau kata temen saya, produktif itu pandai memanfaatkan waktu dan menghasilkan karya. Waduh masih terlalu tinggi bagi emak-emak kayak saya…kalau menurut saya sih produktif itu cukuplah “Hari ini lebih baik dari kemarin dan esok lebih baik dari hari ini” hehehe…..#maksa.

Bekerja dirumah sambil di 'bantu' (di bantu bikin kacau, wkwkwk) oleh anak-anak


jadwal Outing bersama anak-anak saya yang bersekolah di rumah (Homeschooling)


Kalau mengikuti kata hati sih rasanya saya sudah produktif. Kurang apa coba? Ngurus anak lima, tanpa asisten (pake asisten ribet, kebelet pengen punya nyarinya susah….>.< ), sudah gitu anak-anak homeschooling alias belajar dirumah secara mandiri bersama emaknya yang sok produktif ini….. Saya akui tinggal dirumah itu nikmat apalagi sambil liat usaha lancar, ngeliat kulkas penuh, wadah beras penuh, gas penuh, listrik nyala (eh ga juga ding kadang byar pet), keluarga dan anak-anak sehat rasanya hidup itu cukup banget buat saya. Tetapi apa hidup hanya sekedar itu. Saya pernah tertohok ketika dosen saya pernah bilang bahwa beliau merasa bersalah ketika tidak bisa melakukan apapun untuk membantu para petani di Gunung Kidul yang tanamannya terserang hama uret padahal beliau seorang Doktor ahli insect pathologhy lulusan Tokyo ”…..”saya merasa bersalah jika tidak berkarya”…Oh my..kemana saya selama ini?.....soalnya waktu itu saya komentar “ya mau  bagaimana lagi Pak lha wong kondisi geografisnya memang membuat uret betah disana”….#komentar asal keluar…kelihatan banget bloonnya…dan kelihatan ga mau mikirnya…#disambit arit sama petani se-Gunung Kidul.

Tapi sejak itu saya benar-benar ikut merasa bersalah jika tidak berkarya untuk kebaikan. Bukan untuk mencari popularitas tapi benar-benar menerapkan  “ manusia yang terbaik adalah yang memberi manfaat bagi orang lain”

Lalu apa hubungannya dengan saya sekarang ini. Sejak itu saya bertekad meskipun akhirnya saya memilih dirumah bukan berarti saya tidak bisa memberi manfaat bagi diri sendiri dan orang lain.
Ngeblog adalah cara paling sederhana buat produktif meskipun dirumah. Blogwalking ke ‘rumah-rumah’ teman sesama Kumpulan Emak-emak Blogger  yang  lain. Mengambil manfaat dari banyak karya hebat mereka. Bahkan saking hebatnya mereka, saya sering tidak berani meninggalkan koment takut salah…hehehe…padahal mereka sangat welcome…#dasaremakminder ^_^

Membaca dan Menulis adalah cara paling sederhana buat saya dalam berkarya.
Ibnul Jauzi pernah berkata dalam autobiografinya; " Aku menulis dengan jariku ini sebanyak dua ribu jilid” Oh well…dua ribu jilid?....pake tangan, dengan tinta bulu ayam?...mana pakai nangkap ayamnya dulu lagi (hehehe, abaikan yang terakhir), bayangkan?...MashaAllah.

Atau seperti kata Pramoedya Ananta Toer: “Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.”….

Selama ini saya memanfaatkan netbook butut milik saya. Yang saking beratnya sudah berkali-kali jatuh jika dibawa anak-anak. Netbook yang pinggirannya sudah mangap karena terhempas saat di bawa kesana kemari oleh si kecil. Harap maklum dirumah kami internet adalah salah satu sumber belajar. Kalau anak-anak saya bangun begitu banyak pertanyaan yang muncul. Jadi ‘bu guru’ ini harus mencari akal agar jawaban yang disampaikan itu benar-benar jawaban yang bisa dipertanggung jawabkan. Kami biasanya mencari jawaban kalau tidak di buku ya di mbah gugel. Otomatis butuh sekali dengan perangkat komputer yang memadai. Selama ini pilihannya ada pada PC yang di khususkan untuk menunjang usaha saya di rumah, netbook jadul milik saya, dan tablet yang seringnya malah jadi bahan rebutan dengan anak-anak saya. Apalagi struktur jari saya jempol semua. Sering typonya. Repotnya kalau kami outing di luar. Membawa netbook yang segedhe bantal bayi itu terasa sekali repotnya. 

Saya juga memanfaatkan netbook butut ini untuk mengajar para emak di kampung saya. Dalam rangka mencoba memberi manfaat dengan berbagi ilmu, saya dan teman-teman mendirikan “Emak School” postingan bisa dilihat disini dan disini . Saya mengajari ibu-ibu ini sambil nggendong bayi usia 13 bulan dan momong balita 3,5 tahun….jadi bayangkanlah emak-emak sok pinter (karena pegang leptop tapi digondeli bayi dan balita) nyerocos ke sana- kemari sambil di tanggapi cekikikan oleh para ibu-ibu tetangga…hahahaha. Jangan bayangkan emak school ini kayak kelas parenting keren dengan fasilitas mewah ya. Kelas ini hanya sebuah tempat di pojokkan ruang TK PKK beralaskan tikar butut dan makalah fotokopian. Meskipun demikian rasanya bahagia melihat semua yang hadir bersemangat.
lagi eksyen di kelas " Emak School"


inilah kelas " Emak School" kami..riweuh ya...>.<




Saya membayangkan jika memiliki perangkat yang lebih tipis dan ringan pasti sangat memudahkan emak-emak saperti saya. Sambil gendong anak masih bisa melakukan banyak hal. Harapannya sih meskipun tipis kemampuannya mengolah data harus memadai. Apalagi bisa untuk nyetel DVD-RW…karena lapi saya ga bisa untuk nyetel DVD-RW. Oia kalau bisa trackpadnya jangan terlalu licin ya (banyak maunya)..jadi yang agak ngrundul-nggrundul gitu…^_^. Selain itu yang batrenya tahan lama, biar ga repot ngecharge terus..bahaya kalau bawa anak-anak sering deket-deket sumber listrik. Bisa-bisa jadi mainan si kecil kabelnya. Bahaya!!! Selain itu emaknya jadi ga konsen juga. Hehehe. Kecepatan mengakses internet juga harus kenceng. Bisa wifi-an jadi kalau pergi masih bisa ngenet. Bisa untuk presentasi (lagaknya kayak emak-emak kantoran aja ) jadi segala colokan ke ' mana saja' harus ada. 
Dulu rasanya aneh ngeliat laptop yang tipis, ringan tetapi performa maksimal. terkaget- kaget juga waktu melihat produk Acer Aspire E1 Series apalagi waktu tahu harganya terjangkau. Ya Harapannya sih, dengan perangkat yang memadai saya menjadi lebih produktif dan bisa bermanfaat bagi sesama ^_^....


“Tulisan ini diikutsertakan dalam event “30 Hari Blog Challenge, Bikin Notebook 30% Lebih Tipis” yang diselenggarakan oleh Kumpulan Emak Blogger (KEB) dan Acer Indonesia.”

22 komentar

  1. anak lima homeschooling smua mak? saluuut.. saya aja masih mikir2 nih anak satu jadi di HS kan apa ndak yaa

    BalasHapus
  2. Suka deh judulnya hihihi isinya juga Ok

    BalasHapus
  3. keren maak.. gak ngebayangin gimana ngasuh 5 anak sendiri..
    sukses buat homeschooling sama GAnya ^_^

    BalasHapus
  4. Home schooling... hmm, pingin jugaak

    BalasHapus
  5. Oya mak, salut sama perjuanganmu bikin emak school itu.. semoga segala urusan dimudahkan Allah, aamiin...

    BalasHapus
  6. semangat mak.. semoga sukses slalu yaa emak schoolnya, kerennn

    BalasHapus
  7. Wow, salut maak :)
    Salam kenal dan semoga sukses untuk emak school dan ngontesnya ^_^

    BalasHapus
  8. @Rahmi Aziza ..klo saya mau HS pake mikir dulu..ga jadi2 nanti mak ...hahaha

    BalasHapus
  9. @Hana sugiharti judulnya agak2 nyerempet yak...#ditabok...:)

    BalasHapus
  10. @edapoenya...amin...salam kenal mak eda

    BalasHapus
  11. @Nurul Noe..eh ayo ke SG bareng..pengen banget ngajakin anak2...#lets' berburu tiket promo

    BalasHapus
  12. @Nophi..amin..trims doanya...:)

    BalasHapus
  13. @Inna Riana ..trimakasih doanya ya mak

    BalasHapus
  14. Salutnih mak anak5 tanpa asisten..emak pasti tenaganya ruarrr biasa.smoga sehat terus mak.saya anak dua aja kadang ga sempet baca jadi emang mbah gugel itu berguna ya utk jawab pertanyaan anak2 yg tak terduga

    BalasHapus
  15. sukses yah mak untuk kompetisinya ^_^
    #notebook impian

    http://chemistrahmah.com

    BalasHapus
  16. Hebat nih mak. saya mana sanggup mengurus 5 anak kecil2 sekaligus. meski suka anak-anak, pasti senewen dengar suara bersautan. hehehe...
    Semoga emak schoolnya sukses ya mak.

    BalasHapus
  17. Waaaah... Emak School-nya keren dan menginspirasi!

    saya juga lagi pengen netbook nih. Yg kecil dan baterainya awet. Untuk ngetik2 pas lagi di luar rumah, hehe....

    BalasHapus
  18. Wah emak school-nya inspiratif banget mak. Membanggakan banget :)

    BalasHapus
  19. Sip deh emak yang satu ini :)

    BalasHapus
  20. Salam kenal mbak...
    Baca tulisan ini sungguh bikin 'iri'... betapa hebat manajemen waktumu dan semangatmu...
    Aku langsung follow... biar bisa mencontek inspirasi dan ketularan semangatmu :)

    BalasHapus
  21. ihh kaget+salut luar biasa....

    BalasHapus
  22. salam kenal mak... kegiatannya ampun...but saya lebih tertarik dengan homescoolingnya... hehe, bis dah baca topik ini di blog emak2 keren2 ini....saya dan suami penegen anak hs, tp di daerah kami terpencil gini, saya malah kuatir jadi bahan olok2 ketimbang hal lainnya.... maaf ya mak..jd curhat

    BalasHapus