sudah cukup belajarkah anak-anakku (catatan harian anak-anak Homeschooler)

Sudahkah Anakku Cukup Belajar


 


Sering saya bertanya, seberapa banyak anak-anak saya belajar. Terus terang saya tidak membuat evaluasi seketat dan selengkap sekolah formal. Meskipun kami punya target itu lebih pada target non akademis. Bahkan kami tidak mempelajari semua pelajaran yang diwajibkan untuk anak seusia SD. bahkan apalagi jika saya membaca postingan teman2 yang berseliweran di FB ataupun twitter jujur saya minder sendiri. rasanya anak saya ga jago gambar yang keren, atau pandai menyanyi, bahasa inggris cas-cis-cus, rasanya anak2 temen pada jenius semua dan anak saya sangat biasa2 saja....meskipun saya tetap bersyukur mereka normal, sangat normal malah buktinya rumah saya tidak pernah rapi dan sepi. Tapi saya sedikit terhibur mereka sesungguhnya belajar, buktinya begitu banyak pertanyaan yang muncul.
Orang bijak pernah berkata. Satu pertanyaan yang tepat lebih baik dari 1000 jawaban yang sempurna. Sering kita berusaha mengajukan pertanyaan yang baik dan bagus tapi ujung-ujungnya berbelit-belit dan plintat-plintut jangankan memberi jawaban yang ditanya malah bingung dan balik bertanya, mau nanya apa? #hadoh, tepokjidat. Mau bertanya yang sederhana tapi kita takut kalau-kalau pertanyaan kita malah terlihat seperti orang bodoh. Halah, malah bingung sendiri. Atau ketika orang bertanya bukannya sibuk memperhatikan apa pertanyaannya kita malah sibuk memikirkan apa jawaban yang sempurna. Padahal sering orang bertanya tapi tidak mencari jawaban hanya sekedar curhat doank. Huuuuuuuuuuuuuu, bikin kepo. Saya mulai berpikir ternyata bertanya yang baik itu dimulai dari kecil. Makanya jangan heran sebenarnya anak-anak dipersiapkan dengan perangkat hebat. Buktinya hampir semua anak memberi banyak pertanyaan untuk orangtuanya. Baik yang sepele, sederhana, aneh, bikin ketawa, bikin mules, bikin berkerut, bikin speechless, bikin kaget, bikin mau muntah, bikin senang, bikin sedih, bikin malu, bikin mikirin utang, bikin banyak hal yang kadang ga terbayang.
Tapi seringnya sebagai orangtua kita sudah males mendengarkan rentetan pertanyaan yang menurut kita ga mutu itu. Apalagi jika sedang capek-capeknya, hadeh apaan sih ni anak, masak nanya yang kayak begituan sih. Ga penting banget tauk.....
Padahal banyak hal-hal hebat bermula dari sebuah pertanyaan sederhana. Bayangkan dari 5 milyar penduduk bumi hanya Newton yang bertanya kenapa buah apel jatuh kebawah bukan kelangit?....
Belajar dari itu keluarga kami berusaha untuk membebaskan anak2 bertanya hal apa saja yang ingin mereka tanyakan. apapun itu. sesepele apapun.
Anak : Mak, Allah itu warnanya apa sih Mak
Emak: Hush, Allah itu ga berwarna
Anak: emang emak pernah ketemu Allah
Emak: eh, belum ding ^_^, kalo menurut abang Allah itu warnanya apa?  (balik nanya)
Anak : ga tau juga, tapi kata emak Allah itu indah kalo warna-warni tu kan indah mak
Emak: ooooh gitu ya....makanya kita banyak2 berbuat baik biar bisa masuk surga entar kalo ketemu Allah kita jadi tau warna Allah itu apa
Anak: tapi ketemu Allahnya besok-besok aja ya Mak
Emak: lho kenapa?...
Anak : entar aku jadi ga punya emak deh
Emak : # eh....
 kadang terselip rasa khawatir dan pertanyaan dalam hati "apakah anakku sudah belajar banyak hal. padahal sungguh mereka sedang belajar meskipun diluar kebiasaan. pernah saya terkaget-kaget ketika mendengar anak2 memanggil ayamnya dengan panggilan Dre...waktu saya tanya namanya siapa bang koq panggilannya Dre,... Dre Parker...haaaaaaaaaaa...keren amat. ayam kampung aja namanya kayak artis hollywood. Dre diambil dari nama Dre yang diperankan Jaden smith dalam film Karate Kid, sedangkan Parker diambil dari nama belakang Harimau Benggala dalam film Life Of Pi....ayam yang lain namanya Greeny (karena waktu beli masih piyik warnanya ijo) yang warnanya kuning namanya Goldi, yang merah namanya Redi. ada ikan beta kami namanya Cleo. dan ikan beta termasuk gampang mati. jadi setiap ikan betanya mati beli baru namanya tetep aja Cleo...

Tapi melihat anak-anak hari ini ada sebersit rasa bahagia, sebenarnya mereka belajar banyak hal luar biasa di luar sana....hanya karena terkadang saya membandingkannya dengan anak-anak yang bersekolah normal maka 'belajar' ala mereka menjadi aneh dan ajaib. anak-anak punya pohon impian terinspirasi film Serdadu Kumbang...tapi karena pohon di sekitar rumah tinggi jadi buat didalam rumah. dan pohon impian ini berbuah hebat, buktinya ada buah : KEIKHLASAN,TAQWA, ISTIQOMAH, TAAT EMAK_BAPAK, VISIONER, DISIPLIN, INTEGRITAS, PEMAAF, RICH, SUCCES, PENGHAFAL QUR'AN, etcetera.....
Entahlah keyakinan mana yang membawa saya dan suami bahwa anak-anak pasti bisa survive di masa depan meskipun mereka tidak bersekolah formal. tapi melihat begitu bersemangatnya anak-anak mempelajari hal baru tanpa terikat aturan yang tidak penting menguatkan keyakinan kami bahwa sebenarnya masa depan itu hanya sebuah hal kecil tapi perjalanan itu sudah dimuali dari hari ini seperti kata
mbah Abraham Lincoln :


"Seandainya saya memiliki waktu sepuluh jam untuk menebang pohon, saya akan melewatkan delapan jam pertama untuk mengasah kapak saya

"...bagaimana? apakah anda setuju?








17 komentar

  1. keluarga yang hebat... buat saya, saya belum mampu untuk menyekolahkan anak di rumah, butuh bekal yang luar biasa banyak :)
    sukses selalu ya mbak..

    BalasHapus
  2. wah semua keluarga itu hebat mbak Diah...:)...

    BalasHapus
  3. harus sering-sering blogwalking kesini nih...baru memulai untuk HS..salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 belajar ya mbak...:)

      Hapus
  4. salaam kenal Mbak, salut deh dengan keputusan keluarganya, jadi iri nih,
    sukses ya, barakaLlah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  5. setuju banget mak, Shidqi anakku juga ceriwisnya bukan main, mesti pandai kita menjawab keanehan pertanyaan2nya itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya anak2 itu dimana2 sama ..lucu dan kreatif

      Hapus
  6. barokalloh... dan salam kenal ^^
    blogwalking ke tempat saya juga, ya Mak... masih baru nih :)
    blognya : www.anakkubintangku. blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga...oke langsung ke tekape..:)

      Hapus
  7. saya juga lagi pgn belajar tentang homeschooleng mba, mumpung anak baru usia dua thaun, tapi ngebayangin pasti banyak yang kontra dengan pilihan itu, jadi dilema :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dulu pernah nanya sama Kak Seto, beliau bilang anak2 juga diajak berdiskusi mbak Rahmi..jadi anak2 tetap diajak u mengambil keputusan tsb. mrka setuju atau tidak...begitu..:)

      Hapus
  8. waaahh, subhanallah.. saya juga pengen belajar mbak.. kebetulan sy kurang sreg dengan pendidikan nowadays, hehe.. sy memang sudah berencana utk memberi pendidikan scr homeschooling utk anak sy yg baru 2th. namun, ga kepikiran kalau sy sendiri yg mengajar, hehe, harus punya bekal pengetahuan yg buanyaaakk.. jadi kayanya si homeschooling yg bersifat komunal sj kali yaa,, hehe.. kurang pede sayanya.

    BalasHapus
  9. Anak2 itu spt GPS, arah mana yang ingin dituju? Fokus pada tujuan tak usah dibelok-belokkan, maka akan lahir anak2 hebat di bidangnya masing2
    Subhanalloh kagum dengan mba
    Mohon doanya semoga saya mampu memulainya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak2 itu pembelajar sejati mak..:0

      Hapus