Belajar Nyetir Mobil Pertama kali

 

foto buat pemanis aja. Semoga besok mobilnya
 beneran kayak gini. Aamiin



Sebenarnya sejak setahunan lalu si ayah meminta saya belajar nyetir. Buat apa? Ya buat jaga-jaga gitu katanya. Lah, kejadian. Sekarang mau ga mau saya kudu bisa nyetir mobil. Mikirnya sederhana sih kalau ada apa-apa saya harus bisa mengangkut semua anak dalam satu angkutan. Haiyah. Padahal membayangkannya saja saya sudah mules duluan. Meskipun saya akui saya termasuk tipe pembelajar cepat. Dulu pertama naik motor juga cepet banget. Sehari udah bisa kemana-mana. Tapi inikan mobil ya.






Akhirnya kemarin nyari-nyari kursus setir mobil di Jogja. Googling di internet. Sampai akhirnya memilih Restia. Mikirnya harganya terjangkau. 250 ribu untuk tiga kali pertemuan. Tadinya nyari yang isntrukturnya perempuan tapi ga ada. Jadi bawa anak gadis buat temen. Alhamdulillah instrukturnya baik banget. Kayaknya semua instruktur setir mobil ga ada yang galak. Semuanya baik.

Sesi pertama: perkenalan perangkat dalam mobil. Mulai dari kopling, gas, rem tangan, sein kiri-kanan, lampu, dll. Setelah itu langsung pegang setir mobil dan diajak muter jalan raya. Sekalian belajar mindahin kopling dan belajar di belokan. Groginya jangan ditanya. Sampai keringet dingin. Ya Allah. Oia saya megangnya mobil manual ya ibu-ibu bukan matic. Hari pertama itu betis saya langsung kram kalau malam hari. Hahahaha. Pegal ternyata nginjek kopling dan rem. Huahaha. Ya Lord. Sepanjang jalan saya dzikir dong. 

Sesi kedua: belajar di tanjakan. Ini nih yang bikin grogi sampai keringet dingin. Asli. Apalagi pas mobilnya tiba-tiba mundur atau mesinnya mati pas di tanjakan. Kami langsung belajar di tanjakan beneran lo sodara-sodara. Alhamdulillah lama-lama saya bisa juga makai perasaan kalau mindahin kopling dan mainin gas. Ga kayak hari pertama keinjek gas pas mau ngerem. Ampuuun.

Sesi ketiga: langsung muter ringroad dan jalan raya Wonosari. Ya Allah. Mana salah pilih hari lagi. Hari Sabtu sore. Jalanan Jogja udah kayak semut aja. Crowded. Saingannya truk dan bis besar. Apalagi pas di perempatan ring road Wonosari itukan jalannya menurun ya pas di perempatan jadi harus nginjek kopling sekaligus rem kaki. Alhamdulillah lancar jaya. Terus masuk ke kampung-kampung. Muterin gang-gang kecil. Lewat pematang-pematang sawah. Berbagi jalan sama andong dan mobil di jalan sempit. Ya Allah. Tadinya saya mikir bakalan panik nih. Ternyata, masya Allah nyetir mobil ga sesusah itu sodara-sodara.





Alhamdulillah, setelah tiga kali belajar nyetir di kursus mobil bisa dibilang langsung bisa nyetir. Cuma memang harus belajar parkir nih yang agak susah. Rencananya saya mau ambil kursus satu kali pertemuan lagi khusus belajar parkir. Karena jujur belajar parkir mobil ini terhitung lumayan advance. Kalau Cuma jalan lurus dan belok aja mah gampang giliran parkir dan ngeluarin mobil dari parkiran langsung panik sendiri. Dasar emak-emak. Dan mau belajar mau isi bensin di SPBU juga nih. Kayaknya butuh keahlian khusus untuk ngisi bensin.

Tapi saya bersyukur paling tidak saya bisa upgrade skill kata manda. Kalau ada apa-apa bisalah bawa mobil dalam kedaan kepepet. Meskipun tetap aja memilih go-car sementara ini kalau pergi agak jauhan. Paling ga bseok kalau ketemu si ayah (insya Allah segera) saya bisa pamer kalau saya udah bisa nyetir mobil. Udah gitu ini ada temen malah nantangin ngajak ke mall dan parkirnya di lantai atas. Boleh nangis ga sih aku.

33 komentar

  1. Yeaaaayy sukaaaak! Bikin sim A lewat t4 kursusnya beb.. Tinggal dilanyahin aja, dan siap teng GO sampai jambusari yaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masya Allah nda kemarin ga kebayang nyetir dewe. Insya Allah nyampe Jambusari

      Hapus
  2. Belajar nyetir mobil ini seru banget ya mbk. Aku dulu hari kedua sesi pertama langsung disuruh nyetir. Sekarang PR ku 2, belajar markir ala mall sm bikin SIM yg super ribet.. KTP Batam soale hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih peer banget nih parkir di mall. Membayangkan barisan mobil yang rapet bawaannya ga pengen ke mall

      Hapus
  3. maju mundur mau belajar nyetir....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh dirimu rung iso nyetir po mb Wien. Lah juragan mobil ki piye ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„

      Hapus
  4. Nah bener, kudu bisa buat jaga-jaga...dari dulu suamiku pas kali punya mobil bilang gitu. Harus bisa, padahal istrinya mules belajarnya hahaha. Ternyata beneran, enggak laam bisa suami mutasi, mesti LDM dan di perantauan semua diurus sendiri hihi..Syukur pas udah bisa nyetir.
    Semangat, mbak..berlatih terus jangan kasih kendor, lama-lama jalan feelingnya nanti. Terutama pas parkir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tadinya mikirnya udah yang enggak2 aja. Padahal ga seserem itu ya

      Hapus
  5. Waaah congraaat dulu mbaak...
    aku dong sudah 2x kursus tapi ambyar.
    Soalnya emang belum punya mobil sendiri hihihi.
    Mau beli mobil, ada mobil kantor suami yg bisa dipake buat keperluan pribadi. jadi, kayak nggak urgent gitu buat beli mobil. Tapi belajar nyetir pakai mobil kantor kan risiko banget.

    BalasHapus
  6. Saya kursusnya manual. Tp stlh pny mobil tyt matic. Jadi lupa cara2 manual hehehe ๐Ÿ˜€. Selamat ya mba. Suk kpn2 gek dolan gonaku.

    BalasHapus
  7. Saya inget deh pengalaman belajar nyetir dulu..diajak ke kampung-kampung juga sama tempat kursus.

    Walaupun belajarnya pakai mobil manual, tapi demi ketenangan jiwa dan raga, saya milih mobil matic aja ujung-ujungnya. Eh, dipikir-pikir kayaknya sekarang lupa deh caranya ngoperasiin main kopling dan gas

    BalasHapus
  8. dulu belajar juga yang manual mba terus pake punya bapak sejak nikah krn ga punya mobil bareng suami jd lupa dan skrg pake yang matic alhamdulilah udah gampil wkwkwk semangat mba

    BalasHapus
  9. Sesi pertama langsung disuruh bawa muter2 di jalan raya ya. Berani juga gurunya ngajarinnya ๐Ÿ˜…

    BalasHapus
  10. Waah 3x 250 ribu yaa..jadi inget, aku pun pas dulu belajar betis kenceng..
    Tapi klo nnti dibeliin yg matic enak deh mba katanya krna kita bljr yg manual soalnya. Pas megang matic tinggal lebih hati2 aja.. pesen mamahku..amiin ๐Ÿ˜

    BalasHapus
  11. wah keren mbak
    baru tiga kali kursus sudah langsung bisa nyetir
    tapi emang ya mak, saat parkir itu menantang banget

    BalasHapus
  12. Aku lupa pakai mobil manual sekarang hihihi udah keenakan matic. Semangat mak irul

    BalasHapus
  13. Keren Mak Irul bisa cepat banget bisanya dan langsung turun ke jalan huhu aku mah tinggal mimpi doang, nyalinya keciiil...

    BalasHapus
  14. wah. aku jadi pengen lancarin juga nih nyetir mobil, udah lama jadi nyonyah eh maksudnya disetirin sama suamik muluk hahaha.. pankapan mau juga ah lancarin lagi

    BalasHapus
  15. Hebat Mbak akhirnya bisa belajar menyetir mobil sendiri aku sendiri juga sudah pernah nyetir mobil dan belajar tapi aku sendiri takut buat mencoba lagi

    BalasHapus
  16. Wuaah...kece sekali kak Irul.
    Aku inget banget belajar pertama kali ambil yang 10 jam.
    Wadidaw rasanya..

    Tapi karena aku orangnya nekat, pas uda selesai pertemuan, aku suka diem-diem pamit anterin anak sekolah, hehehe..uda gak mau naik motor lagi, naik mobil.
    Suami kaget liat aku nyetir uda lancar aja...

    Pokoknya nyetir mah modal nekat, kak.
    Plus bismillah yang banyak, karena halangan di jalan selalu ada yaa..

    BalasHapus
  17. Yeay Mak Irul keren. Alhamdulillah ya lancar belajarnya. Huhu aku masih takut2 nih nyetir mobil. Semoga bisa segera pamer ya kemampuan nyetirnya ke abinya anak-anak :)

    BalasHapus
  18. seru pengalamannya Mba, mantap, semangat semoga makin lancar deh nyetirnya. memang seru belajarnya plus esmosian juga, hahaha

    BalasHapus
  19. Kereeen mbak, cuma 3x latihan nyetir udah lancar !!

    Suka iri aku tuh kalau perempuan bisa bawa motor dan mobil, mengingat aku yang cuma ngandelin suami atau driver online

    BalasHapus
  20. Wah, keren Mak Irul, 3 sesi belajar udah bisa nyetir mobil. Saya dulu 10 jam dibagi 10 sesi baru lulus hahaha. Dan sampe sekarang belum berani nyetir di parkiran yang muter-muter kek di mall-mall gitu.

    BalasHapus
  21. Jadi pengen belajar nyetir mobil juga
    Namun suami masih ga ngijinin karena di samping belum punya, dia khawatir aku suka kemana-mana, haha

    BalasHapus
  22. Wah, seru bacanya. Jd tertantang jg nih spy bs nyetir mobil. Tapi konon kalo gak punya mobil bs stuk gak bs lagi ya. Jd nunggu punya mobil dulu deh. Wkkw

    BalasHapus
  23. Waduuh, Mbak... saya lagi pengen belajar nyetir, tapi ya itu hati belum siap kalau di jalan menemukan berbagai rintangan kayak gitu.

    Pas ditanjakan emang sesuatu banget. Pikiran kita jadi ke mana-mana. Hahaha.

    BalasHapus
  24. Keren, selamat mak...
    Saya belum berani parkir mobil di mal... Biasanya bikin perjanjian dulu sama anak-anak, "kalau enggak kebagian parkir di luar, kita pulang aja ya," hihihi...

    BalasHapus
  25. hebat mbak, aku udah 2x ikutan belajar nyetir mobil tapigak berani turun ke jalan sendirian, kayaknya ga bakalan deh bisa saya mbak, takut hahaha

    BalasHapus
  26. yeay alhamdulillah mak lancar nih belajarnya. Semoga nanti kursus parkir nya juga lancar ya.
    Aku mah kalo disuruh belajar nyetir udah ciut deluan hahaa

    BalasHapus
  27. Emang enakan kursus kalau menurutku hehe.
    Aku dulu diajari bapakku rasanya banyak diomelinnya. Akhirnya ambik kursus.
    Tp krn dah lama gk nyetir kyke ya bakalan kaku lagi.
    Tp bener nyetir tu skill penting ya mbak, buat emak2 kalau ada kendaraan sendiri sebaiknya belajar dan usahakan punya sim resmi hehe

    BalasHapus
  28. hahahha.. Mbaaa, saya sampai skrg masih ngeri-ngeri sedep kalau nyetir di tanjakan. Belum dapat feelnya. Saya kalaupun pegang mobil lagi belajar tanjakan dan jalan sempit, Mba.. xixixi

    BalasHapus
  29. Tetap semangat yaaa, dilanyahke dan siap kemana aja yaaa, sik penting yakin

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Semoga bermanfaat. Harap meninggalkan komentar yang positif ya. Kata-kata yang baik menjadi ladang sedekah untuk kita semua.