Saat Anak Remaja Memilih Tidak Sekolah




Tahun ini Osama lulus SMP. Selama tiga tahun kemarin Osama memilih HS dan ikut pendidikan di SKB untuk mengikuti ujian kejar paket B. Dan Alhamdulillah dia udah ikut ujian kejar paket B. Dan udah dinyatakan lulus dan mendapat ijazah. Dan anaknya happy banget. 



Jadi selama tiga tahun kemarin dia belajar di SKB dan latihan di Pembinaan Atlet DIY. Dia juga ikut ta'lim pada seorang ustadz. Dan sisanya dia hore-hore. Halah. Hahahaha. Itu yang orang liat. Padahal selama tiga tahun kemarin dia sibuk mengikuti banyak kegiatan. Dia juga magang sama ayahnya membantu di sebuah manajemen EO. 


Nah tahun ini rencananya kemarin dia mau kami masukkan ke pondok. Udah daftar dan lulus test pendaftaran juga. Eh di tengah jalan malah memutuskan ga masuk pondok. Awalnya agak rame juga sih di rumah. Diskusinya alot banget sama ayahnya dan juga emaknya ini. Tapi setelah beberapa diskusi kita sepakat Osama kembali HS dan mengambil kelas pendek di sebuah kampus DKV di Jogja. Alhamdulillah di Jogja ada beberapa kampus DKV (Diskomvis)  yang bisa diikuti oleh anak-anak Homeschooling. 
Akhirnya Osama memilih mengambil kelas pendek desain grafis di kampus MSD (Modern School Of Design) di Yogyakarta. Alhamdulillah biayanya terjangkau. Kebetulan di sana ada kelas nonton gelar.  Ada jurusan Desain visual, editing video dan music director. 


Osama belum masuk kuliah sih. Duuh namanya kuliah ya bukan sekolah. Hahaha. Dan sebelum masuk kuliah ini dia udah menyelesaikan beberapa tugas desain dari ayahnya. Mulai membuat desain poster, stempel, kartu nama, dan logo. Alhamdulillah anaknya udah lumayan memadai menggunakan tools desain kayak Corel dan Photoshop.

Dan selain kuliah di kampus MSD,  Osama tetap belajar ngaji di Kota Gedhe, belajar Sirah Nabi. Dan tetap latihan di pusat pembinaan Atlet Pencak Silat KONI DIY. Semoga sih jaketnya beberapa tahun ke depan ganti dari tulisan 'DIY' ganti jadi ' INDONESIA'. 

Jadi di tengah euforia anak-anak masuk sekolah baru. Osama bereforia memasuki kampus baru. Hahahaha. Semoga berkah ya bang. Betah dan ilmunya Insya Allah bermanfaat untuk Ummat. Aamiin. 
Dan mau belajar dimanapun jangan lupa ibadah dan bahagia ya Bang. 


26 komentar

  1. Waah, Ossama hebat ya, semoga ke depannya Ossama bertambah aktif menambah ilmu. Aamiin.

    BalasHapus
  2. Salut untuk Abang Osama dan Orang Tuanya...Di Indonesia jarang ada yang berani memilih jalur pendidikan non formal seperti ini. Yang utama semua hepi dan kegiatannya bermanfaat bagi umat. Tetap semangat!!

    BalasHapus
  3. Ossama hebat HS tp hadilnya bagus. Padti IQnya hampir 100 tuh. Md2an ke depannya +giat belajarnya. Aamiin

    BalasHapus
  4. Keponakanku ada yang ngalamin seperti ini, mba. Nggak mau kuliah tapinya pas lulus SMA. Ortunya sempat gelisah tapi nemu jalan teryata dia senang berdagang dan alhamdulillah skarang sukses jualan punya toko sendiri bersama istrinya

    BalasHapus
  5. Semoga segera terwujud ya, ada tulisan INDONESIA di punggung jaketnya.
    Nggak di sekolah formal asal tetap belajar, kan tetap bisa dapat banyak pengetahuan.
    Semangat ya, Mas Osama

    BalasHapus
  6. Masya Allah, salut buat mbak Siti dan suami yang open minded, mengikut keinginan anak, menyekolahkan sesuai yang dia mau.

    Semoga Osama suksses ke depannya dan selalu jadi kebanggaan orang tua.

    BalasHapus
  7. Semoga Osama makin melejit di berbagai bidang sementara abi dan umi mendukung sepenuh hati keinginannya.

    BalasHapus
  8. Masya Allah, Kak Osama keren banget, semoga jadi anak Soleh dan berprestasi ya Kak..aku masih mencari minat Alde anakku yang kelas tiga SD nih mba..

    BalasHapus
  9. Bangga aku Sama ortu yg bisa nanganin dan support anak2 kyk gini,, bahwa bangku sklh formal bukan satu2nya utk belajar y .. sukses buat abang

    BalasHapus
  10. Tidak memilih sekolah tapi Osama juga bisa belajar mengerjakan yang lain, apalagi kalau bisa membangun industri kreatif sendiri. Semoga Osama senang dengan apa yang dijalankannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku jadi teringat salah satu pengusaha produk lokal yang pernah ku wawancara, dia tidak melanjutkan sekolah namun akhirnya dia berkreasi membuat barang-barang yang bisa dijual. Akhirnya sekarang ini memiliki label sendiri.

      Hapus
  11. Semoga jaketnya anak sholeh segera berganti tulisan INDONESIA. Masyaa Allah tabarakallah hebat HS dan berprestasi. Gini ini aku jadi pengen anakku HS aja nantinya. Asli aku nggak tega lihat kurikulum sekolah sekarang yang sangat memberatkan anak-anak. Semoga sukses terus ya Nak.

    BalasHapus
  12. Duh, aku kagum sama Mak Bapaknya nih. Ya, tentu saja sama Osama juga. Tapi cara orangtua menyikapi minat anak yang harus bener2 dipelajari bagi kami yang masih pemula ini. KAdang aku juga pengin anak-anak HS. Tapi belum mufakat sama bapaknya dan anakku sejauh ini enjoy sih di sekolah, hehe. Let it flow dl aja kali ya, Mbak.

    BalasHapus
  13. Keren banget mbak... Bisa mengarahkan anak sesuai potensinya. Meskipun tidak sekolah formal, pengalaman dan bekal Osama melebihi anak2 yang sekolah formal untuk anak seusianya...

    BalasHapus
  14. Waaah Osama keren. Orang tuanya juga keren banget. Salut banget. Btw, boleh bagi tips HS untuk anak SD nggak mak? Anakku tuh minatnya ke seni budaya, terutama wayang. Sayangnya sampe sekarang belum nemu sekolah SD yang bisa bantu anak untuk fokus ke bidang ini. Jadi tahun depan direncanai HS aja. gmn mak?

    BalasHapus
  15. Bang Osama keren...
    Bdw, soal HS ini akutuh belum paham bener,belajarnya gimana, ijazahnya gimana terus ujiannya gimana...
    Tapi jeren bg5 Bang Osama, bisa corel sama photoshop, ngajinya juga okees

    BalasHapus
  16. Wah, orang tua hebat bisa mengarahkan anaknya. Kalau di Jogja banyak pilihan ya mba mau kemana anaknya. Sukses terus Abang Osama dan Umi

    BalasHapus
  17. Aamiin wah anak-anakku kalo tau bisa gak sekolah, pasti maunya gak sekolah wkwk... Anakku belum keliatan minatnya, masih suka main game aja. Jadi mendingan sekolah deh biar gak banyak main game.

    BalasHapus
  18. Hebat Osama, tau apa yang dia inginkan dan berusaha buat mengejar cita-citanya dengan caranya sendiri. Semoga tercapai semua yang diinginkan dan bisa membanggakan kedua ortu ya dek. Aamiin.

    BalasHapus
  19. Maaakk aku padamu, ini anakku jg masih HSUD, eh cuma belajar baca aja sih lesnya. Trus aku belum sekolahin, usianya dah 6 lbh, lha akunya blm sreg plus anaknya blm siap. Btw diskomvis itu kita cari infonya di mana ya mak?
    Sukses ya buat Osama :D

    BalasHapus
  20. Ah, putra-putri Mak Irul memang keren. Persis ortunya. Kepengen bisa seperti itu. Tapi hiks .. aku masih moody. Gak bisa konsisten deh kalo anak2 homeschooling gitu. Sukses dan makin Soleh anak-anaknya, Mak.

    BalasHapus
  21. Udah memiliki pilihan hidup dan sanggup bernegosiasi dengan orang tuanya nih Bang Osama, keren. Apapun pilihannya tetap harus selalu ingat Allah ya Bang, sang pemberi hidup dan sebaik-baiknya penunjuk jalan.

    BalasHapus
  22. Cita-citaku juga seperti ini dalam pendidikan anak nanti. Jadi fokus sama bakat dan kegemaran anak saja. Ikutan seneng lihatnya kalau anak happy.

    BalasHapus
  23. Aaaamiiin
    Saya sendiri sebenarnya pengen Salfa homeschooling terus tapi anaknya minta sekolah yaa saya berikan jalan untuk itu karena saya ga mau memaksa

    BalasHapus
  24. sukses buat osama apapun jalannya yg penting tetap yang terbaik
    apalagi soft skillnya terasah sejak dini

    BalasHapus
  25. Wah kebetulan nemu blog ini yg banyak bahas Homeschooling. Nambah insight baru buat saya. Meskipun saya blm berkeluarga tp ini bener2 membuka mata bgt. Ane, Mbak sepertinya rumah kita nggak jauh hehe.

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Semoga bermanfaat. Harap meninggalkan komentar yang positif ya. Kata-kata yang baik menjadi ladang sedekah untuk kita semua.