Fakta, 5 Masakan Yang Saya Hafal Tanpa Melihat Resep



Saya punya beberapa fakta tentang diri sendiri. Tetapi dulu pernah bikin postingan tentang 20 fakta diri sendiri (tapi ga usah dibaca ding, ntar ilfeel sama saya). Jadi sekarang ga usah nulis tentang diri sendiri. Nah, saya mau berbagi fakta beberapa masakan yang bisa saya buat tanpa melihat resep atau buka contekan. Hehehehe. Hampir semua masakan yang saya buat di @dapur_simak itu tanpa melihat resep lagi. Langsung cemplung-cemplung.



Saya suka banget dengan masakan tradisonal. Yang bumbunya spicy dan lengkap. Mau gimana lagi. Lah ibu saya itu punya rumah makan kecil-kecilan dan bisnis catering belasan tahun. Dan saya mau ga mau harus ikut terlibat di dapur kami. Sebagai tukang cicip pada awalnya. Lalu naik tingkat jadi tukang cuci piring dan peralatan. Tukang nyiangi bumbu. Tukang beresin dapur. Sampai kemudian diperbolehkan masak untuk disediakan di rumah makan kami. Saya ingat banget menu pertama yang saya buat untuk dijual dan dipajang di etalase adalah sayur santan daun singkong. Dan laris tuh. Alhamdulillah.


Dan please, jangan pernah membandingkan masakan saya dengan ibu saya. Jauuuh banget. Saya masih harus terus belajar banyak di dapur. Ibu saya kalau mau masak untuk pesta nikahan bumbunya tuh udag ditakar lagi. Langsung ‘srog’ aja. Padahal itu yang dimasak sapi seekor. Beuuhh, gimana ga serem cobak. Ibu saya juga kalau masak nasi untuk pesanan pelanggan untuk hajatan itu untuk menentukan mateng atau tidaknya nasi udah ga dicicip lagi tapi cukup ngetok-ngetokin tutup dandangnya. Mantep betul kan. Dan saya langsung minder kalau inget masakan ibu dengan masakan saya. Tetapi saya bersyukur banget banyak hal yang ibu saya ajarkan pada saya membantu banget setelah saya berkeluarga.

Nah, berikut 5 masakan berat yang saya ga perlu lagi menakar-nakar dan mencontek resepnya.
1.     Opor dan gulai

Dua masakan ini mirip tetapi ada beda di beberapa bumbu spesifik. Salah satunya opor itu khas karena dia dia pasti pakai adas manis. Dan di rumah kami yang namanya bikin opor itu ga perlu nunggu lebaran. Punya anak banyak dan semuanya doyan makan mau ga mau harus menyediakan masakan sendiri. Jadi kalau masak itu saya sewajan besar. Cukup untuk 8 orang di rumah.
2.     Tongseng

Ini favorit saya dan Osama. Tambahin cabe rawit utuh. Kadang saya masak tongseng kambing, kadang sapi kadang ayam.

3.     Brongkos dan rawon

Bumbu dua masakan ini mirip bedanya cuman di santan dan topping. Brongkositu favorit si bapak. Dan resep brongkos itu saya dapat dari mendiang ibu mertua.

4.     Mangut

Ini masakan khusus ikan. Seringnya saya pakai lele dan patin. Kadang kalau adanya nila ya pakai nila. Ikannya harus digoreng dulu sampai mengulit. Tambahin cabe rawit utuh. Anak saya yang kecil aja doyan banget makan pake lauk ini.

5.     Rendang

Saya bisa masak rendang. Ingat banget dulu ibu saya kalau nerima pesanan untuk orang hajatan nikahan biasanya masak rendang dan gulai umbut kelapa. Itu makanan mewah lo. Lah kalau mau makan umbut kelapa orang harus merelakan pohon kelapanya yang bagus untuk ditebang. Dan masak rendang itu seharian. Makanya saya males masak rendang. Di Jogja susah mau masak rendang pake kayu bakar. Hayati lelah euyyy. Huahahaha.

Nah itu ya para pemirsa. Lima fakta masakan berat tradisional yang saya hafal luar kepala bumbu dan cara membuatnya. Sedangkan yang lain masih ada beberapa. Kayak tomyam, soto Banjar dan beberapa lagi yang saya anggap bumbunya tuh levelnya masih di bawah yang saya sebutkan di atas.

Emak-emak punya masakan yang kalau masak ga perlu lagi ngintip resep ga. Saking ahlinya membuatnya tinggal cemplung-cemplung doang. Ceritain gih.

4 komentar

  1. Wao....masakannya bikin nafsu makan tinggi...pasti seisi rumah bahagia banget karena punya ibu yg jago masak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau rajin mbak, kalo lagi males cuman bikin orak-arik dan sup

      Hapus
  2. waaaah... gawat neh blogwalkingnya di jam-jam makan siang. jadi kangen masakan ibuk neh. salam kenal kak^^v

    BalasHapus
  3. Wow, kelas kakap nih keahlian masaknya. Yang hapal di luar kepala aja masakan yang sulit2. Kapan2 mbok an aku dimasakke to makruuuulll ;)

    BalasHapus