Pusat Belanja Buku Murah di Yogyakarta




Shopping Center Yogyakarta, Pusatnya Belanja Buku
Di Jogja
 
pict.from Tribunnews


Ini Budi
Ini bapak Budi
Ini ibu Budi
Itu Tini
Tini kakak Budi

Lanjutin sendiri deh. Sebagai generasi 80-an, haduh ketaun deh umur inyong. Kalimat-kalimat di atas sangat lekat di kepala saya. Apalagi saya termasuk pembaca segala. Suka banget dengan buku-buku paket yang dibagikan dari sekolah atau buku yang memang terpaksa beli di luar. Benar-benar melatih kemampuan membaca. 

Tetapi seingat saya kemudian sejak saya SMA buku paket menjadi sesuatu yang tidak urgent lagi. Entah kenapa saya lebih memilih membeli buku lain yang sejenis daripada mengambil dari buku paket yang seingat saya [ gitu-gitu doang’ hahaha. Lalu dikeplak massa.

Nah sekarang sejak kami menjalani sekolah rumah mandiri (homeschooling) otomatis anak-anak saya tidak mendapat buku paket. Kami mencari referensi sendiri untuk pelajaran yang kami pelajari di rumah.


Dimana sih saya biasanya mencari buku pelajaran di Jogja?

Favorit saya selain toko buku Gramedia kami biasanya blusukan di Shopping Center Yogyakarta. Dari zaman saya sekolah di Jogja saya sudah menjadikan tempat ini pangkalan untuk mencari buku. Semua ada di Shopping Center. Tanya saja ke orang-orang Jogja kalau nyari buku dimana? Jawabannya pasti di Shopping. 

Shopping sendiri adalah kumpulan kios buku yang berada di belakang benteng Vrederbug atau di Nol Kilometer Jogjakarta. Mudah dicari karena bersebelahan dengan Taman Pintar dan Taman Budaya. 

Saya suka banget mencari buku di Shopping. Semua jenis buku ada. Dan yang paling menyenangkan saya biasanya mendapat harga lebih murah dari toko buku. Bayangkan ya buku seri WHY terbitan Gramedia di jual di toko buku Gramedia seharga 80-90 ribuan dan di Shopping saya bisa membeli dengan harga 50 ribu saja. Lumayan bangetkan beda harganya. Sebagai barisa mamak-mamak irit. Tentu saja saya akan menjatuhkan pilihan pada Shopping meskipun harus blusukan dan kadang berdesakan dengan ibu-ibu lain. 

Segala macam buku paket sekolah ada di Shopping Center. Saya sendiri punya langganan kios untuk buku paket sekolah. Dan punya langganan sendiri untuk membeli novel dan buku-buku umum. Dan punya langganan kios sendiri juga untuk buku-buku agama. Bahkan kadang saya pesan dulu untuk buku tertentu. Dan biasanya mengeluarkan keahlian ‘jurus cincay tawar-menawar’ hahahaha. Dan bangga banget kalau dapet buku di bawah harga toko buku ternama. Hatsyim ,teganya akuuu. Hiks. 

Dan suami saya suka diajak ke Shopping dibanding Toko Buku besar adalah karena berdampingan dengan masjid. Jadi kalau pas datang waktu salat tinggal ngeloyor aja ke sebelah. Beda kalau ke Toko Buku besar suami terburu-buru kalau sudah datang waktu salat. Jadi ga asyik lagi memilih bukunya. 

Dan, entahlah mungkin ini cuman pendapat saya dan suami aja sih. Belanja di Shopping Center itu kita turut serta menghidupkan perekonomian rakyat kecil. Soalnya ada banyak teman suami yang menjadikan kios bukunya di Shopping sebagai mata pencaharian utama. Jadi belanja di Shopping hitung-hitung sebagai membantu teman. Yang penting kalau nawar ya ga usah tega bangetlah

Nah ini tips dari saya saat berkunjung ke Shopping Center Yogyakarta
Tips Berbelanja di Shopping Center Yogyakarta
1.     Pilihlan pagi hari sekitar jam 10 an. Itu saat-saat sepi, kecuali hari libur ya. Karena biasanya Shopping penuh orang kalau di sore hari.
2.     Langsung saja ke barisan buku-buku yang kita inginkan. Barisan depan itu biasanya buku-buku paket pelajaran lengkap. Suwer aku ga dibayar nulis promo ini ^_^. Bahkan barisan depan kiri itu harganya lebih murah dibanding kios buku paket yang lain. Lengkap juga. Bisa pesan buku juga. Asyik banget kan ya. Ga cuman buku penunjang bahkan kliping, laporan kerja sampai skripsi dan tesis ada di Shopping. Duh mupeng banget kan.
3.     Teliti dalam membeli. Karena di Shopping banyak beredar buku bajakan. Please ya untuk menghargai ilmu dengan tidak membeli buku bajakan. Ga berkah oyyyy.
4.     Tawarlah dengan wajar. Sekitar 20%-30% menurut saya masih wajar kok. Karena saya biasanya dapat diskon disekitaran itu. Meeskipun ada temen yang nawar sampai 45%. Haduh ga tega saya. Menghormati ilmu lah sedikit. Hahahaha.
5.     Kalau tidak bisa menghandle anak-anak mending berangkat sendiri. Beneran di Shopping itu pembelinya banyak kasihan kalau anak-anak harus diajak umpel-umpelan. Saya sendiri biasanya sama si bapak kalau beli buku. Lumayan punya bodyguard gagah perkasa (baca: badan macam raksasa begitu), benar-benar bermanfaat sebagai pbantal pelindung. Hahahaha.
6.     Mengobrollah dengan penjual. Inilah yang tidak dimilki oleh Toko Buku besar sebenarnya. Interaksi sosial antara penjual dengan pembeli. Ayolah akui saja bahwa kita senang jika kita bisa bertanya sedikit tentang isi buku pada si penjual. Saya sendiri suka minta refernsi novel langsung pada penjualnya. Asyiknya rata-rata penjualnya juga suka baca lo. Mereka jujur kok kalau menurut mereka ‘buku ini biasa aja’ atau ‘buku itu amazing banget’. Ini benar-benar membantu buat saya.  

                        Nah, buat pendatang baru di Jogja ayo mampirlah ke Shopping Center. Ga rugi kok datang ke sana. Apalagi sebelahnya ada Taman Budaya yang biasanya ada event – event budaya semacam pameran dan pertunjukan seni.

11 komentar

  1. aku pastiiii betah main ke sini :)

    BalasHapus
  2. Sama dengan mba indah..selalu betah di toko buku, apalagi murmer, bisa kalap :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mbak, bisa kalap, padahal kadang ada buku yg belum rampung di baca :D

      Hapus
  3. Wih sepertinya lengkap tuh mbak, soalnya kemarin saya waktu ke perpustakaan di kota saya kurang lengkap mungkin disana lengkap kali ya dan juga kalau saya minjem yang sudah ada yang minjem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa titip juga sih biar dicariin sama penjualnya :)

      Hapus
  4. Mungkin kalau di Jakarta serupa sama pasar buku Senen kali ya.

    Ada buku baru asli atau juga bekas. Mungkin yg bajakan juga ada.

    Tapi saya sendiri masih bingung bedain buku asli dengan bajakan kalau harganya sama loh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. buku bajakan kualitasnya jelas jelek banget, covernya biasanya lebih buram dan tipis

      Hapus
  5. Waktu kuliah dulu aku blusukan shopping lama. Skrg sering nggak dapat kalau cari buku pelajaran anak2 yg direkomendasikan sekolah, trus anak2 gak mau nunggu pesan dulu, terpaksa beli di toko.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku sampe sekarang masih suka blusukan di shopping soalnya jauh lebih bersih dan rapi mak Lus dibanding zaman aku kuliah dulu

      Hapus
  6. Saya juga fans garis keras shopping center hehe... yang penting mah isinya, baru atau lama nggak masalah :)

    BalasHapus
  7. Aku udah lama nggak mblusuk ke shopping. Hahaha. Kapan ajak aku ke sana, Kakak? :)))

    BalasHapus