Selasa, April 01, 2014

Cara membuat Passpor Anak di Kota Yogyakarta

Cara Mudah bikin Passpor Ga pake Calo 


suasana ruang tunggu kantor Imigrasi Yogyakarta

Seperti janji saya pada anak-anak. Tahun 2014 ini mereka dibuatkan passport. Jalan-jalan keluar negerinya belum tau kapan. Yang penting punya passport dulu. Mudah-mudah-an rejeki sehingga bisa dapat tiket murah. Aamiin. Hahaha. ….

daftar harga pembuatan passpor




Untuk wilayah Yogyakarta. Kita harus datang ke kantor Imigrasi kelas 1  yang beralamat di Jl. Solo km 10. Yogyakarta. Tepatnya di depan bandara Adisutjipto Yogyakarta. Berkas yang dipersiapkan adalah:
1.     KTP
2.     Kartu keluarga/KK/C1
3.     Akte kelahiran/ ijazah terakhir (pilih salah satu)
4.     Surat nikah/akte perkawinan/surat baptis
5.     Surat rekomendasi bagi PNS/TNI/Polri/karyawan
Untuk anak-anak di bawah 17 tahun
1.     KTP kedua orang tua
2.     KK
3.     Akte kelahiran anak
4.     Surat nikah orang tua
5.     Surat pernyataan orang tua (materai)
6.     FC paspor orang tua (jika ada)
Semuanya  berkas di FC dan dilampirkan pula dokumen asli kedalam map yang sudah kita dapatkan di bagian pendaftaran.


Map berisi berkas dan no antrian 
Pertama-tama. Mintalah formulir pendaftaran pada petugas. Berupa map kuning dan berisi formulir pendaftaran. Kemudian mintalah nomor antrian. Lalu antri sambil mengisi formulir. Saran saya sih antri agak pagian. Soalnya di kantor Imigrasi Yogyakarta rata-rata pemohon 160-180 berkas perhari. Gilaaak…pada mau kemana sih orang Jogja? ….hahaha. sebaiknya sih tidak membawa anak kecil kecuali mereka yang dibuatkan paspor. Bawalah buku dan makanan ringan. Pengalaman saya saja. Nunggunya dari jam 10 sampai jam 3 an….asli, boseeeeennnnn banged….:D. anak-anak saja sampai mati gaya. Mau nangis sudah ga bisa. Hahaha. Nah setelah dipanggil baru tunjukan berkas2 milik kita. Untuk pemilik nama kurang dari tiga suku kata harus menambahkan nama lagi dibelakang nama kita. Biasanya diambil dari nama ayahnya. Ohya boleh mencantumkan nama alias lho. Wkwkwkwk. Nah setelah itu kita akan mendapat kertas tanda terima.


Map yang diminta di front office



berkas yang harus di isi 

Lalu dengan membawa formulir itu kita bisa membayar di Bank BNI terdekat. Jadi ceritanya urusan kita hari itu sudah selesai. Kemudian datang lagi tiga hari kemudian untuk foto dan wawancara. Ohya jangan lupa bayar dulu di Bank BNI ya. Biayanya sangat murah. Biaya passport: 200ribu ditambah jasa TI Biometrik 55ribu. Total hanya 255 ribu. Tetapi ada yang leawat agen (bahasa kerennya calo). Hanya rogoh kantong mulai 500rb-1 jeti. Dan sehari jadi. Nah, kalo lewat jalur biasa jadinya semingggu setelah foto.





Lalu kita datang lagi ke kantor imigrasi dengan membawa tanda bukti sudah membayar di Bank BNI. Kemudian antriiii lagiiiii bo. Kali ini antri untuk foto dan sesi wawancara. Oia, untuk yang berhijab sebaiknya memakai hijab yang menampakkan alis dengan jelas. Entar setelah foto sidik jari kita dipindai juga. Kemudian antri untuk wawancara. Jangan bayangin pertanyaannya njelimet ya. Santai aja. Saya yakin anak-anak bisa melewatinya dengan senang. Pertanyaannya standar koq. Kayak nama, bikin paspor buat apa ( buat ngelamar kerja #eh)….ya sekitaran itulah pertanyannya.

berkas yang harus di bayar ke Bank BNI (harus bank BNI ya)

Taraaaaaa, seminggu kemudian passport kita sudah jadi sodara-sodara sebangsa dan setanah air. Horeeeee. Sekarang kencengin ikat pinggang buat nabung ya Nak. Ehm :D





12 komentar:

  1. Pengalaman yang seru mak, apalagi untuk anak-anak Homeschooler :D Kalau di wilayahku sekarang di Jaksel udah satu hari selesai mak, lebih cepat lagi prosedurnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak Aira, ini pengalaman berharga buat anak2...latihan antri itu bermanfaat buat besok klo mereka sudah ngerasain yg namanya transit belasan jam boooo :D

      Hapus
  2. Iya tapi utk 1 hari selesai itu kita harus daftar online dulu mak Aira (*main samber aja mentang2 sama2 jakarta selatan)..

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh gitu ya mak Ade hihihihi...ayo yang akur ya bedua :)

      Hapus
  3. Hmm... gitu ternyata, ya. Semoga jalan-jalan ke luar negerinya bisa segera. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin makasih mak nia untuk doanya...semoga segera terwujud jalan2nya tahun ini aamiin

      Hapus
  4. tanpa calo mudah ya mbak, apalagi bisa daftar online saat ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak lid skrg lebih mudah ngurusnya meskipun antrinya tetep sama :P

      Hapus
  5. Cieee, yang mau ke Bruneei. Hahaha

    Untung nama saya sudah 3 kata. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau ikut Dah? kita nyari tiket promo dah wkwkwkwkwk

      Hapus
  6. ciyeeee yang mau ke ar negeri..aku ikutan donk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh ini kita emak2 pada mau travelling loooo...#ngomporin ayo bugurcil icuuuuut juga :)

      Hapus