Senin, Maret 24, 2014

Bapukung, Buaian ala Masyarakat Dayak

Bapukung, Buaian ala Masyarakat Dayak

Dok.Pribadi


Sebagai orang Dayak saya mempunyai kebiasaan dan tradisi tertentu yang tetap saya jalani hingga hari ini. Meskipun Dayak saya Muslim lo. Dan suku Dayak Bakumpai memang dikenal sebagai suku Dayak Muslim di Kalimantan. Bahkan suku Dayak Bakumpai dikenal sebagai pejuang-pejuang tangguh yang membantu Pangeran Antasari dari Kesultanan Banjar dalam mengusir tentara Belanda. Kapan-kapan saya akan berbagi kisah tentang “Wangkang, Sang Hulubalang” kisah seorang panglima dari Dayak bakumpai yang ikut bertempur bersama P. Antasari. Sekarang saya hanya ingin berbagi sedikit tradisi masyarakat Dayak dalam mengasuh anak.



Seperti kebanyakan masyarakaat Indonesia pada umumnya. Seusai bayi lahir biasanya bayi di ‘bedong’ atau dibungkus kain dengan sedikit erat sehingga membuat bayi nyaman dan hangat. Nah masyarakat Dayak memiliki kebiasaan menidurkan bayi dengan “ Bapukung”. Bapukung sendiri adalah menidurkan bayi di ayunan kain yang kemudian bayi ditidurkan didalamnya kemudian di ikat dengan kain lain di luarnya. Sambil di ayun dan di nyanyikan atau di bacakan shalawat atau syair-syair tentang perjuangan berbahasa Dayak, atau cerita-cerita tentang fable, dongeng atau dan sekedar dendang pengantar tidur. Ada beberapa syair yang sering didendangkan ibu saya ketika mengayun anak-anaknya dalam buaian ini


dok. milik Bang Budi Dayak Kurniawan 


Nah, tradisi Bapukung ini sampai hari masih saya terapkan pada anak-anak saya. Kelima anak saya mengalami “bapukung’ ketika masih bayi. Sebenarnya ini semacam pelampiasan karena saya tidak pandai membedong bayi. Hehehehe….suami saya yang asli Jogja awalnya khawatir jika bepukung ini nanti malah mencederai bayi kami. Tapi akhirnya si bapak malah menikmati proses mempukung bayi kami. Karena bayi yang di tidurkan dengan cara di pukung ini tidurnya lebih nyaman dan lama banget. Bahkan sampai bayi saya itu kalau di pukung sampai ngiler saking enaknya tidur. Syaratnya satu saja ayunannya di ayun terus. Hehehehe….
Bapukung ini sebenarnya sederhana. hanya memanfaatkan dua buah kain panjang, Jawa= Jarik, Dayak= Bahalai, Banjar= Tapih. satu kain di gunakan sebagai ayunan kemudian kain yang lain digunakan untuk mengikat bayi. saya tidak bisa menemukan kata yang pas untuk istilah mempukung ini dalam bahasa Indonesia. jadi mempukung ini adalah mengikat bayi dengan pas tapi tidak menyakitkan si bayi. namun ikatan tetap kuat dan aman bagi bayi. bayi di posisikan setengah duduk dengan kaki agak lurus. dulu saya kurang begitu ahli melakukan tradisi pukung-mempukung ini. Namun sekarang setelah semua anak saya mengalami proses ini, saya bisa melakukannya dengan cepat dan tetap safe. banyak tetangga kiri kanan di Jogjakarta yang mengeluhkan perlakuan saya pada bayi saya. mereka khawatir ini membahayakan dan merusak postur tubuh anak kelak. Tapi saya jamin, in shaa Allah ini aman. Ini adalah tradisi ratusan tahun masyarakat Dayak dan terbukti aman hingga hari ini. In shaa Allah. dan saya berjanji saya akan mengajarkannya pada anak-anak saya kelak tentang tradisi "Bapukung" ini. saya sih berharap tradisi masyarakat Dayak ini masih bisa berlangsung terus dan di lakukan oleh suku Dayak sendiri bagi anak-anak mereka. 


Saya sampai hari ini belum menemukan ada berita tentang bayi yang cedera karena tradisi ini….jadi saya yakin ini aman dan salah satu dari kekayaan local yang perlu di lestarikan oleh masyarakat Dayak….



Salam…” Tempun Petak Nana Nyaran” 

39 komentar:

  1. Makkk... aku penasaran. Step by stepnya gitu gimana cara ngikatnya. Asli penasaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya gampang mak Ade, bayi ditidurkan di ayunan kemudian ditahan dengan lutut dengan posisi setengah duduk baru badannya diiket pakai kain panjang. ngikatnya ga terlalu kencang tapi juga ga longgar :)

      Hapus
  2. Bayi baru lahir pun udah bisa di'pukung' Mak? Ato mulai dari umur berapa bulan boleh diginiin?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ketika bayi sudah bisa menegakkan kepala biasanya sdh bs di pukung

      Hapus
  3. Sepertinya bayi harus berumur setidaknya 4 bulan baru bisa dipukung ya? Kalau terlalu kecil, lehernya kan belum kuat, gitu nggak sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbak swastika....ketika lehernya sudah kuat nyangga kepala :)

      Hapus
  4. Aduh..pules banget ya kliatannya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. asli pules banget....emaknya bisa ngapa2in jadinya hehehehe

      Hapus
  5. wah..beneran buaian ini top mak. ada anaknya ponakan (cucu dong) yg masih bayi, rewel terus pas baru dibawa dari Jawa ke Kalimantan. Akhirnya dipakein buaian begini langsung anteng, mak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehe..klo bayi tidurnya lelap memang jadi lebih sehat sih kayaknya ya :)

      Hapus
  6. Wah mak..jadi pengen gendong anak saya:)

    BalasHapus
  7. waaaaaahhhh...... memang ya mak warisan nenk oyang tu top

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini sdh ratusan tahun deh tradisi ini

      Hapus
  8. mak.. ini anaknya dalam posisi duduk ya kelihatannya?
    sepintas, memang menimbulkan kekhawatiran ada pengaruh pada postur tubuh ya.. tapi kalo memang sudah dilakukan dari jaman dulu, berarti memang aman :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak, posisinya setengah duduk

      Hapus
  9. aih lucunya :)
    Waktu tinggal di Banjarmasin n Palangkaraya dulu, hampir semua anak tetangga diayun. Makanya pada heran n nanyain kenapa anak saya kok ga diayun jg? Hehe, orang sya ga tau gimana caranya ngayun bayi :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak Riana...hampir semua bayi di kalteng dan Banjar di pukung :)

      Hapus
  10. bayi emang gampang pules ya kalau diayu..., apalagi ditambah dipukung ini badannya aman, mungkin serasa dipeluk bunda

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak...anget mungkin kali ya :)

      Hapus
  11. Wahhh mak org bakumpai jg ya...salam kenal....sy org dayak yg ga bs bhs dayak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. oiakah? salam kenal...:) saya bisa bahasa Dayak sama Banjar...tapi Dayaknya dayak Bakumpai bukan Dayak ngaju :)

      Hapus
  12. maak,, sepertinya perlu buat tutorial "bapukung" ini mak.. nyaman banget bayinya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya-ya..ntar ta coba ta minta ibu saya yg bikin ntar ta fotonya :)

      Hapus
  13. Sebenarnya tubuh bayi itu kan lentur. Asal kita tau betul teknik menggendong, "mengikat", membungkus, membedong, atau apalah, tidak akan mencederai bayi.

    Kalau saya memilih membebaskan bayi tidur dalam posisi merdeka, tangan ke atas, kaki ngangkang, badan miring kanan kiri, nungging, hiihihi. Makanya gak pernah ngebedong bayi. Kecuali setelah mandi supaya hangat, itu pun paling lama 15-30 menit dan dibungkus sekenanya aja.

    Btw, itu muka bayinya ngegemesin bangeetttt :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak Sary...baby itu memang kalau tidur ngegemesin banget ....:D

      Hapus
  14. Sering lihat diTV mak...tp ternyata mak Salma melakukannya ini....kalau dilihat sih ngeri mak...tp kalau lihat dede'nya tidur pulas kyk gt...pasti sangat nyaman ya....apalagi klo sp ngiler....hiihii...mimpi diawang-awang....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak..semua anakku di pukung mak :)

      Hapus
  15. kalau disini namanya diayun ya

    BalasHapus
  16. menarik banget mak....sampai umur brapa ya di bapukung itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya sampai setahunan mak...:)

      Hapus
  17. Wow ada tradisinya juga ya :) betul, Mak Irul, tradisi perlu dilestarikan biar tak tergerus jaman modern.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mak indah...tradisi ini sdh mulai tergantikan ayunan jadi :)

      Hapus
  18. Walah, baru tahu kalau tradisi di Dayak itu namanya Bapukung. kalo di Jawa namanya ayunan, cuma tidak pake dililit2 begitu mak. waktu kecil juga saya sering di ayun pake jarit atau jarik itu.

    nice share mak, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah bapukung itu ya dililitnya itu mak :)

      Hapus
  19. eh..dirimu orang dayak mak?? ga kentara sik :D
    btw, kenal sama mas budi, atau emang tetangga?
    kaget aj waktu itu, dirimu ed aku di fb, mutual friendnya kok si budi dayak itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mak Eda...bang Budi itu saudara sepupuku...:)

      Hapus
  20. Mohon ijin repost salah satu fotonya buat postingan tentang budaya Banjar bu.. :D Sumber pasti ulun cantumkan..

    BalasHapus