Terpesona Di Puncak Songgo Langit, Dlingo




Puncak Songgo Langit




Sebagai warga Pleret yang kalau mau main ke wisata hutan Pinus di Imogiri tinggal ngesot, eaaa, bisa dibilang semua hutan pinus di Imogiri sudah kami jelajahi. Fixed. Huahahaha, sombongnya. Mau poto produk main ke hutan pinus, mau leyeh-leyeh main ke hutan pinus, mau cuman sekedar ‘nyari angin’ main ke hutan pinus. Bahkan kalau lagi ngambek, mainnya yak e hutan pinus. Begh. Apapula ini.


Nah, kemarin kami nyempetin main ke hutan Pinus rumah Hobbit dan Puncak Songgo Langit. Kebanyakan turis yang datang ke Songgo Langit itu cuman brenti sampai ke rumah Hobbitnya aja. Padahal kalau mau ke Puncak Songgo Langit, viewnya lebih badai lagi. Cumaaaan. Memang butuh perjuangan untuk sampai ke puncak Songgo Langit-nya. Sesuai namanya ‘ Songgo Langit’ tempatnya memang di puncak.

Puncak Songgo Langit

Seperti udah saya ceritain di atas, kami udah puas main ke hutan Pinus Mangunan, Dlingo, Becici, Watulintang, dll. Nah, menurut saya pemandangan puncaknya yang paling keren ya puncak Hutan Pinus Songgolangit. Ini jawaban yang subyektif sebenarnya. Tetapi mengingat saya udah pernah mendatangi semua tempat hutan pinus di Imogiri, jadi jawaban saya bisa lah dijadiin patokan. Ciyeeee.

Puncak Songgo Langit

Untuk mencapai puncak Songgolangit memang butuh perdjoeangan sodara-sodara. Ga seperti puncak hutan pinus lain di Imogiri yang masuk area wisatanya jalan dikit udah sampai puncaknya. Nah, puncak Songgolangit ini kita kudu jalan menanjak melewati bebatuan yang sudah ditata sebagai jalan setapak. Di sisi-nya juga dibuatkan pegangan dari kayu yang lumayan kokoh.

Puncak Songgo Langit

Tadinya setelah poto-poto di rumah Hobbit, saya pikir itulah puncak Songgolangitnya. Ternyata tidak ibu-ibu. Kita kudu naik lagi. Dan saya yang mau balik badan ga bisa soalnya dua krucil si Miqdad dan Mush’ab udah mendahului naik ke atas, Jadi mau gam au si mamak ini ngikutin si bocah-bocah itu.

Puncak Songgo Langit

Si Mush’ab bilang “ Umi itu dekat lagi puncaknya” setelah naik sekitar 100 m. dan saya berucap Alhamdulillah dalam hati. Ternyata itu cuman tempat buat ‘ tarik nafas’ karena kita harus melanjutkan perjalanan. Kiri-kanan hutan pinus. Dan udah sepi. Ga ada suara orang. Suara burung-burung mulai rame. Whuaaa, area hutan ini bathin saya. Akhirnya kami lanjut lagi. Dan bahagia waktu menemukan tulisan di atas papan kayu “ Puncak Songgolangit 300 mlagi. Kowe Kudu kuat”. Ternyata yang dia bilang 300 m itu versinya orang Arab. Jadi kalau menurut saya perjalanan menanjak ke atas untuk ke puncak Songgolangit itu sekitar 800 m. serius Mak. Iya bener. Waktu liat gerbang puncaknya, saya sampe pengen sujud syukur. Ya Lord, finally, hahahaha.

Puncak Songgo Langit

Tapi sumpah, pemandangannya sepadan dengan kaki gempor. Masya Allah cantik banget. Tempatnya bagus banget. Saya sampe bilang sama anak-anak abege di rumah. Kalau kalian mau nyoba naik gunung cobain dulu berburu sunrise di puncak Songgolangit. Anggap aja sebagai latihan sebelum naik gunung beneran. Tapi saya jadi horror sendiri kalau mau nyobain hunting foto sunrise di Songgolangit. Jangan-jangan nanti ditemani macam kumbang. Whoaaaa.

Puncak Songgo Langit

Bahkan dari 8 orang kami kemarin yang sampai ke puncak cuman 5 orang. Yang lain nyerah duluan balik kanan turun ke bawah. Hahahaha. Dan saya dong langsung berburu buah pinus untuk property. Lumayan dapat yang bagus-bagus. Pokoknya, prinsip saya “ setiap pergi harus menghasilkan konten” huahahahaha.
Oia sebagai informasi kemarin kami masuk ke area wisata rumah Hobbit dan Songgolangit ini cuman bayar parker mobil 5000 rupiah. Dan ada fasilitas flying fox dan spot-spot khusus buat pepotoan. Dan khusus itu bayar sendiri. Kalau ga salah flying fox bayar 15 ribu. Ada banyak kedai makanan yang tersedia di area wisata di bawah. Kalau di puncak ada satu kedai makanan. Oia di bawah dan di puncak punya musalla sendiri-sendiri. Bisa dicari di Google Maps ya.

Dengan harga segitu, terhitung murah banget-lah. Dibandingkan wisata-wisata di luar negeri yang kebanyakan artifisial dengan harga selangit. Hutan tropis di Garden By The Bay, Singapore ga ada apa-apanya dibanding hutan pinus di Imogiri. Sungguh!.

23 komentar

  1. Untung gagal terus kesitu karena rumah hobbitnya selalu ramai.Ternyata songgolangitnya masih harus naik lagi to sesuai dg namanya. Mbok dikasih kuda ya, buat yg nggak kuat naik hihiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh kmrn suamiku juga rasan2 " Mbok dikasih kuda" Jarene

      Hapus
  2. Wow.. asyik banget Mbak.mau donk diajak ke sama.

    Bedewe, bahasa tulisannya renyah banget. Bikin betah yang baca. Plus bisa ngakak sendiri๐Ÿ˜€

    BalasHapus
  3. Mak Iruuulll
    Buaguusss banget ikiii
    Duh
    .ini kudu cuss k Jogja niihh

    BalasHapus
  4. Ya kalau sepadan sama gempornya kaki mah, kayaknya kudu dijabanin. Tapi emang kalau mau ke Hutan Pinus ini kudu diniatin banget. Apalagi buat orang Jakal kayak aku. Lha setiap ke JOgja langsung ngendon di gunung. Nek gak super niat gak sampek-sampek di daerah Imogiri. Btw, ini kalau hari biasa se-tenang ini ya, Mbak? Duh, bakalan puas bergaya ki.

    BalasHapus
  5. Senangnya rekreasi ke tempat kayak gini, adeem. Aku dari pada pantai dan naik gunung lebih suka ke puncak gini :)

    BalasHapus
  6. Wuiihh... hutan di Imogiri jauh lebih sip ya dibanding Garden By The Bay. Oke fixed, anterkan aku ke sana ya MakRul :)) Tergoda juga nih untuk menikmati puncak Songgo Langit. Tapi ya kudu siap ngos-ngosan yaaa... mana beban sungguh berat ini :))

    BalasHapus
  7. Mak Irul, bikin envy dehhh, Masya Allah pemandangannya cantik banget, mau cobain hutan Pinus yang di Bogor ah biar bisa foto cantik juga hihi

    BalasHapus
  8. Terima kasih udah bikin mupeng yang belum pernah main ke hutan pinus seperti sayaaa. Huhu, jadi bayangin gimana asrinya di sana. Kami jelajah semua dan kumpulkan pinus yg berjatuhan. Liat2 dan cati2 siapa tahu ada tupai, hehe

    BalasHapus
  9. Mak Irul gayaaaa udah khatam ya menkelakasji semua hutan pinus di Imogiri, trs ngajak aku kapan coba?
    Enak ya sambil menghirup udara segar juga bisa ambil foto2 yang bagus

    BalasHapus
  10. Serius mak? kalo ngambek, main ke hutan pinus? Hahahaha. Tp menarik tuh ya naik sampai ke puncak. Kalau dengan tenaga emak2 amacam kita kira2 perjalanan berapa menit?

    BalasHapus
  11. Ini sama nggak mbak dengan Seribu Batu? Kok deket juga dengan kebun buah Mangunan. Aku udah pernah kalo yang Seribu BAtu, murah juga tiket masuknya. Jogja itu nggak ada matinya kalo urusan wisata ya, selalu ada yang masih butuh dikunjungi saking banyaknya tempat wisata

    BalasHapus
  12. Aku baru nyobain ke puncak becici aja udah bahagia banget, wkwkk. Apalagi klo bisa sampe ke puncak songgolangit kali ya.. Tapi ntar-ntaran dulu lah bayangin kaki gempor kok jadi maju mundur cantik ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
  13. Kadang kalau naik Puncak emang gitu, mbak. Dibilang udah dekat itu udah ada tempat berteduh. Eeehhh jebul itu hanya tempat peristirahatan sementara atau tempat melepas lelah.

    Hutan Pinus Songgolangit bagus, Mbak. Saya jadi pengen ke situ. Menikmati suasana hutan yang asri dan sejuk.

    BalasHapus
  14. Mak, itu jalanan hutan pinusnya aja udah kece badai. Kalau aku ke sana belum pun nyampe puncak, kayaknya udah ganti memory card soalnya bakal banyakan foto² di jalan haha.

    BalasHapus
  15. Whuaaa asik banget foto produk di hutan pinus. Eh trus itu gimana kalau ketemu macan kumbang? Kan mau juga lihat sunrise di puncak Songgolangit tapi ...

    BalasHapus
  16. Aku juga terpesona Mak Irul
    Duh jadi kepengen njajal maneh perjalanan alam seperti ini

    BalasHapus
  17. wah bener2 murah meriah sampe gempor nih... kalo udah nyampe tujuan/puncak.. hilang semua lelah dan capeknya ya

    BalasHapus
  18. Sewaktu ke Jogja dulu cuma mentok di mangunan karena masih ngejar tempat wisata lain, ternyata di sini yang lebih bagus ya

    BalasHapus
  19. Tempat wisatanya IG-able banget Mak. Adem pula dan masih terawat keasriannya.

    BalasHapus
  20. Aku mau ke hutan pinus Imogiri belum kesampaian sampai sekarang. Lihat postingan mbak udah ngeces aja pikin langsung kabur ke Jogja.

    BTW itu tulisan Songgolangit 300m lagi versi warga sekitar hutan pinus. Kalau versi kita yang orang luar beda banget jaraknya. Jadi keingat pas tersesat di suatu desa pas tanya penduuk sana, beliau bilang "Dekat mbak, sekitar 200m." Ternyata oh ternyata jaraknya 1km-an haha.

    BalasHapus
  21. Hahaha... ngakak aku pas sampai di bagian ini:

    "... ternyata itu cuman tempat buat ‘ tarik nafas’ karena kita harus melanjutkan perjalanan"

    Saluat sama "Mush'ab", hahaha

    Juga bagian ini:

    "... hutan tropis di Garden By The Bay, Singapore ga ada apa-apanya dibanding hutan pinus di Imogiri. Sungguh!"

    BalasHapus
  22. Bagus banget sih, jadi kepengen ke jogja terus main-main kesini, bagus banget pemandangannya, tracknya juga kece banyak spot yang bisa difoto

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Semoga bermanfaat. Harap meninggalkan komentar yang positif ya. Kata-kata yang baik menjadi ladang sedekah untuk kita semua.