Cinta Yang Tulus Di Film Instant Family





Tahun 2019 ini sudah menyempatkan diri menonton beberapa film yang menurut saya bagus. Tapi baru yang ini nih yang bikin saya ketawa, nangis, ketawa lagi, damn nangis lagi, dan ketawa again. Halagh. Film opo tho iki Cah. Hahahaha.



Ini film tahun 2018 sih sebenarnya judulnya Instant Family. Diadaptasi dari kisah nyata tentang kisah-kisah adopsi anak dan kisah-kisah dibaliknya.  Jujur saya lagi butuh support yang besar dalam membesarkan anak abege. Hahahaha. Klasik banget sih ini. ‘berperang’ dengan anak abege. Bukan konflik yang bikin mumet sih. Cuman saya merasa betapa saya berada pada posisi menjadi ibu yang jahat dan ga asyik bagi anak abege saya. Huhuhuhu.

Tidak Mudah Membesarkan Remaja

pict from google images

Nah, film Instant Family ini berkisah tentang Peter Wagner dan Ellie Wagner yang memutuskan untuk tidak memiliki anak dan memilih untuk mengadopsi anak-anak dari pusat penampungan anak-anak yang memiliki orangtua bermasalah. Diperankan oleh kang Mark Wahlberg dan Rose Byrne. Jadi setelah lihat Mark Wahlberg baku tembak sama Iko Uwais di film 22 Mile kita nangis bombay di film ini. Dan ketiga anak asuhnya diperankan dengan sangat baik oleh Isabel Moner, Gustavo Quiroz, dan Julianna Gamiz. Memerankan tiga anak latin yang cute banget. Setelah nonton ini saya jadi kepikiran buat belajar bahasa Spanyol. Siapa tahu impian saya buat ke Granada dipercepat. Aamiin. 

 Cinta Yang Tulus 
Film ini dibuka dengan jokes yang asli bikin ketawa. Bahkan seandainya ga disediakan subtitle saya tetap akan ketawa ngakak. Please. Hahahaha. Tetapi tak lama bikin mata berkaca-kaca.. oia ada satu kalimat yang bikin saya ‘mak klakep” saat Pete pulang kerja dan melihat istrinya menangis gara-gara melihat website pusat penampungan anak-anak. Pete bilang “ Please, jangan tunjukin berita sedih kalau aku pulang kerja” hahahaha. Iya bener ini yang dibilangin si Pete. Makanya saya catet banget nih. Jangan laporin hal-hal susah kalau suami baru pulang kerja atau pulang tugas. Masak iya baru aja duduk di kursi setelah menempuh penerbangan berjam-jam atau baru aja naik kereta 6 jam Jakarta-Jogja udah dilaporin polah tetangga yang buang sampah di halaman rumah kita. Huahahahaha. Ini pengalaman saya soalnya.
pict from google images

Film ini bagus banget untuk ditonton bareng keluarga. Bersyukur karena kita punya keluarga lengkap. Seandainya kita single parent kita tetap bisa bersyukur bahwa kita masih diberi kesehatan dan kewarasan untuk mengasuh anak-anak. Berkonflik dengan anak abege itu ga cuman untuk keluarga asuh. Tapi keluarga beneran aja yang namanya berkonflik dengan anak abege itu tiap hari, eh ini kok malah curhat sih mak. Hahahaha. Tapi karena kita waras kiat selalu menemukan pelajaran dan hikmah baru atas setiap masalah yang kita hadapi. Dan yakin bahwa setiap masalah itu pasti bisa kita lewati.

\
Aku suka banget dengan cara Pete dan Ellie saling menguatkan diri mereka. Dan juga mencintai anak-anak asuhnya dengan tulus. Dan salut dengan system di barat. Mereka membuat kelas khusus bagi para orang tua yang tertarik untuk mengadopsi anak. Jadi ga asal angkut aja. Kenapa saya bilang gini. Karena ada sodara saya yang mengadopsi anak. Dan setahu saya dia ga dapat konseling tentang pengasuhan anak dari pihak pengadilan dan pemerintah. Padahal kelas konseling nih dibutuhkan banget lo. Mengasuh dan membesarkan anak itu bukan melulu urusan duit lo. Jadi ayah dan ibu bukan semudah urusan bikin anak 5 menit jadi. Hell Noooooooo. Duh jadi emosi kan saya.

Dan saya suka banget dengan artis Oktavia Spencer. Perasaan dia kalau main film powerfull. Bisa memerankan dengan bagus semua perannya. Buat saya Oktavia Spencer ini udah setara lah kayak Opah. Duuuh, kalau ada yang protes saya terima dengan lapang dada. Jadi ada banyak scene kelas konseling para orang tua asuh ini bareng si perantara dari dinas social ya si Karen ini. Dan isinya geeerrrr melulu. Hahahaha. Asli saya sampe ngakak malam-malam nonton adegan kelas konseling ini. Ya Lord. Film ini menghibur sekaligus banyak pelajarannya buat saya.

Puncak konfliknya adalah saat anak-anak asuh Pete dan Ellie mendapat kunjungan dari ibu aslinya yang bebas dari penjara. Saya bisa merasakan bagaimana perasaan si Pete dan Elli dan juga perasaan si Lizzi (anak asuhnya yang abege).

Udah deh nonton aja sana. Daripada tulisan saya ini isinya jadi spoiler semua. Wkwkwkwk. Jadi kalau saya ditanya film-film apa aja yang bagus dari sisi parenting maka jawaban saya film Instant Family ini masuk listnya. Selain Spide-Man Homecoming.
Sampe jumpa di review film berikutnya versi www.catatansiemak.com ya. Happy weekend all. Muaahh.

21 komentar

  1. Bikin kepoo mba, saya sering banget kegoda nonton setelah baca review kayak gini hahaha.

    film kayak gini salah satu favorit saya mba, drama komedi ya kayaknya.

    Pas banget buat emak2 kayak saya dalam membesarkan anak :)

    BalasHapus
  2. Anak abg memang ada benarnya perkataannya akan tetapi inilah yang menjadi faktor ego orangtua yang menganggap sang anak tidak boleh memberikan nasihat.

    Konflik memanas membuat hubungan agak terganggu

    BalasHapus
  3. Fix jadi mau nonton film ini jugaaaa.. karena aku butuh film tentang parenting apalagi tentang anak remajaaa karena anak pertama aku akan beranjak remaja.. jadi akunya pada masa khawatir nih huhu.. semoga anak anak kita terhindar dari hal hal buruk ya mba.. dan kita masih bisa bersama anak-anak hingga mereka dewasa.. menikah.. punya anak.. aamiin

    BalasHapus
  4. Ada buku PARENTING WITH HEART uang ditulis oleh Elia Daryati dan Anna Farida yang bahas soal remaja di dalamnya. Bisa jadi panduan kala orang tua bingung ngadepin anak yang mulai beranjak remaja.
    Saya suka film yang bertema keluarga, jadi pengen nonton juga, ha ha. Sykurnya tak spoiler karena bikin penasaran.
    Film bagus bagi saya ada segi edukasinya, juga tak lupa menyisipkan humor dalam scene yang tepat.
    Ya, mengadopsi anak bukanlah perkara mudah, selalu saja ada hal tak terduga karena anak adalah pribadi unik yang harus kita hargai.

    BalasHapus
  5. Penasaran pengen nonton filmnya mba aku suka drama soalnya meski hidupku ga se-drama itu hahaha..btw bener banget pesannya "jangan pernah ceritakan kesusahan saat suami baru pulang jika tak ingin piring terbang diantaranya wkwkwk" aku ya kadang suka gatel pengen bet cerita tapi akhirnya seiring dengan kedewasaanku aku mulai belajr menyiapkan mana yang harusnya aku ceritakan dan tidak pokoknya melihat timing tepat :)

    cuss ah nonton, udah lama juga ga review film soalnya

    BalasHapus
  6. Aku lagi cari cadi informasi film parenting nih buat mengisi waktu, pas banget ketemu sharing ini. Makasi banyak mba kapankapan aku tonton ya

    BalasHapus
  7. Aku belum nonton Mbaa. Baca reviewnya jadi kepo akunya, haha. Tapi baca di sini aja udah tau dikit-dikit nih isi ceritanya. Tetepan tapi mesti nonton nih :D

    BalasHapus
  8. Ini gimana sih, pas lagi penasaran malah udah nonton dulu sana. Wkwkwk. Oke deh ntar aku nonton saking penasarannya. Wmwmwmm

    BalasHapus
  9. Ulasannya jadi bikin saya penasaran dengan film instant family ini. Apalagi temannya tentang parenting dan bisa bikin penonton ngakak sekaligus haru terbawa emosi. Btw thanks for rekomedasi filmnya mbak.

    BalasHapus
  10. Mengasuh anak adopsi itu bisa jadi lbh berat drpd anak kandung. Apalagi kalau langsung saat remaja. Huaaa.. Kebayang deh roller coasternya. Cari film ini h, pingin nonton jg

    BalasHapus
  11. Mba jadi penasaran aku nonton film ini
    karena banyak hikmah yang bisa dipetik dan dijadikan pelajaran ya
    Belajar dari film itu menyenangkan lebih cepet masuknya

    BalasHapus
  12. Naaahkayaknya wajib nontoon ini filmnya hehehe.. pesannya bagus banget ya mak Irul.. kebayang aku adegan haru biru dilanjutkan dengan ngakak.. and it’s all about ❤️ loveee

    BalasHapus
  13. Waaah, jadi penasaran pengen nonton film ini. Apalagi aku punya anak abege nih

    BalasHapus
  14. Waaahh mau nonton aaaah. Iyaaaa berasa banget jadi ortu gak mudah ya mbak? Apalagi kalau ada masalah yang melibatkan pihak2 eksternal gtu. Makanya perlu belajar teruuss :D
    Coba ah nanti cari filmnya. Makasih ulasannya :D

    BalasHapus
  15. Sama mbak, saya juga lagi sering "perang" sama anakku yang abegeh. Kadang suka pengen banget Nak anak kecil aja semua ga perlu melewati masa abege hihi kuatir ga bs mengontrol diri.

    Apalagi anak anakku cewek semua yang abege jadi kayak membayangkan diriku sendiri diusia mereka.

    Btw makasih info filmnya. Jadi pengen nonton juga

    BalasHapus
  16. Keren ya, ada kelas konselin untuk yang ingin adopsi anak. Perlu banget tu. Lha wong ngurus anak sendiri aja perlu ilmu.

    BalasHapus
  17. Kok ora mbok bocori jokes nya to, Mbak? Hahahaha. Penisirin aku. Hahaha.

    BalasHapus
  18. mantap banget ya Mak, ada kelas concealing gitu saat kita adopsi anak, harusnya mah emang gitu, kan nantinya anak-anak yang diadop itu jadi tanggung jawab kita selamanya, baiknya kita tahu apa aja hak dan kewajiban kita sebagai orangtua baru, begitupula dengan anak-anak.
    duuh jadi mau nonton ini juga.

    BalasHapus
  19. Suka semua filmnya, tapi yang paling keren yang saya baru tonton Victoria dan Abdul, keren banget jalan ceritanya dan menyentuh.

    BalasHapus
  20. waduhhh makk, jadi bikin pengen nonton ini ahhh, btw aku suka spoiler, wkkwkwk. justru dengan baca reviewnya dulu bikin penasarannnn, hhee

    BalasHapus
  21. wah jadi peansaran lihat filmnya, memang remaja itu susah2 gampang ya menghadapinya hrs bisa

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Semoga bermanfaat. Harap meninggalkan komentar yang positif ya. Kata-kata yang baik menjadi ladang sedekah untuk kita semua.