Mampir Ke Masjid Al-Imtizaj, Bandung




Jadi kemarin bulan November 2018 saya ‘Mendadak Bandung’  ceritanya. Lah iya, ke Bandungnya cuman sak-nyuk aja. Alias sebentar banget dan udah gitu ga sempet yang plesir kayak orang-orang. Soalnya sibapak bener-bener sibuk ngurusi kerjaannya. Karena saya cuman nebeng jadi anteng aja di sebelahnya si bos. Ga berani usul macam-macam. Hahahaha.



Tapi yang namanya rejeki itu ya ada jalannya. Waktu itu kami mampir salat dhuhur di masjid Agung Bandung. Akhirnya bisa juga punya foto di ALun-ALun Bandung yang ngehits itu. Kemudian muter-muter sebentar di area itu buat hunting foto. Sempet juga mau naik Bandros tapi ga jadi soalnya waktunya mepet.

Nah kami diajak makan siang dekat alun-alun itu parker mobil agak keluar mau makan siang di Warung Surabaya eh ndilalah malah Warung Maknnya penuh. Eh pas keluar ngeliat masjid yang unik banget. Sebelum saya berangkat ke Bandung saya udah baca-baca tentang masjid khas dengan desain khas masyarakat Tionghoa itu. Akhirnya mampirlah kami ke Masjid Al-Imtizaj.

lantai 2 khusus jamaah putri
Masjid ini khas banget karena warnanya gonjreng yakni merah dan orange. Dengan lampion dan tulisan huruf Cina. Terletak di Jl. ABC No.8, Braga, Sumur Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat 40111. Tepat di pinggiran jalan kota. Jadi gampang banget ditemukan.

Penampilan luarnya khas dari negeri Tirai Bambu. Interiornya juga khas milik masyarakat Tionghoa. Dengan lampion kertas dan juga tulisan Cina. Meskipun di dalam dihiasi oleh tulisan kaligrafi ayat susi tetapi kekhasan-nya tetap keliatan.

lantai 1 khusus jamaah putra

Bangunan masjid terdiri dari dua lantai. Lantai bawah khusus putra dan lantai atas khusus jamaah putri.

Sayangnya kami tidak mampir salat di sana soalnya kami sudah menjamak shalat di masjid Bandung. Jadinya kami di sana hanya mengambil foto dan membaca beberapa keterangan tentang sejarah masjid saja.

kubah khas berwarna emas

Menurut sejarah, Masjid Al Imtizaj diresmikan para era Gubernur Jawa Barat R. Nuriana pada 2010 lalu. Dengan tujuan menyatukan komunitas-komunitas muslim Tionghoa yang banyak bermunculan di Kota Bandung.

Ketua Dewan Keluarga Masjid (DKM) Al Imtizaj, Yahya Azlani mengatakan masjid ini menyimpan sejarah antara masyarakat Bandung juga keturunan Tionghoa. Maka nama Masjid pun disesuaikan dengan keadaan dan harapan.

"Arti Al Imtizaj itu pembauran bahasa Mandarinnya Ronghe yang maksudnya pembauran antara yang muslim baru (mualaf) dan yang sudah lama," kata Yahya kepada JawaPos.com, Bandung, Rabu (30/5). (sumber: Jawa Pos).
Masjid dengan kubah khas berwarna emas ini juga menarik perhatian banyak wisatawan yang dating ke Bandung. Pada saat kami mampir itu saja banyak juga jamaah asal luar kota yang mampir salat dan berfoto-foto di depan masjid.
Berharap banget setelah mampir ke masjid Al-Imtizaj ini kami bisa mampir ke Masjid Jami Xi’an di China sana. Aamiin.

27 komentar

  1. Selama tinggal di Bandung coret dulu aku belum pernah dengaer mesjid ini. Bagus yah. Ada sejarahnya pula.

    BalasHapus
  2. Oh istilahnya Sa Nyuk ya hehehe. Aku doain deh bisa segera mampir di Masjid Jami Xi’an sana

    BalasHapus
  3. Pernah ke sini juga. Nyaman karena kebetulan pas nggak banyak lalu lintas di luarnya. :D

    BalasHapus
  4. Saya yang lama tinggal di Bandung malah belum pernah ke masjid ini, unik banget ya masjid, penah lewat sih tapi belum pernah mampir

    BalasHapus
  5. Oh iya aku pernah lewatin mesjid ini maak waktu jalan pagi di sekitaran braga. Sayang wkt itu masih pagi jd Ketutup gitu pagarnya ga bs liat dalemnya

    BalasHapus
  6. Di Makassar juga ada loh Mbak masjid yang dibangun oleh komunitas Muslim Tionghoa, namanya Masjid Cheng Hoo. Kalau ke Makassar sempatkan mampir juga ya...

    BalasHapus
  7. wah letaknya gak jauh dari masjid agung ya mb? berarti aku kelewatan nih pas mampir ke bandung. lain kali mau nyicip juga ah sholat disini, hehehe

    BalasHapus
  8. aku sering lewat doang belum pernah merasakan solat disini mba hehhe..jadi penasaran ntar pengen mampir sini ah
    btw semoga terwujud y mba sampe ke Cina aamiin

    BalasHapus
  9. Saya sempat salah mikir. Kirain masjid Latze di Bandung udah ganti nama. Setelah dibaca lagi, saya baru ingat masjid yang di jalan Braga ini. Sering juga ngelewatin kalau lagi di Bandung. Sayangnya saya belum pernah masuk ke dalamnya

    BalasHapus
  10. Bunda blm pernah ke Bandung th 2018, hehe ..

    BalasHapus
  11. Ini mirip mesjid Ceng Ho yang ada di Makassar mba, khas cina banget tapi unik ��

    BalasHapus
  12. Masjidnya eye catching banget ini. Merah dan gold..suka deh melihat disainnya.

    BalasHapus
  13. Arsitektur masjidnya unik banget, warnanya anti mainstream. Keren dan bersih mba

    BalasHapus
  14. Oalah, awalnya saya kira ini kelenteng lo Mbak.... Ternyata betul masjid ya.... Unik sekali ya....

    BalasHapus
  15. Eh kayaknya di sini juga ada masjid bekas peninggalan Tionghoa gitu, jadi masjidnya gak kliatan kek masjid, tapi kek klenteng

    BalasHapus
  16. Saya sering melewati masjid ini tapi gak pernah mampir. Emang bagus ya, saya melihat dari luar dekorasinya kental dengan budaya Tionghua ternyata didalamnya sama juga ya, bersih dan nyaman juga.

    BalasHapus
  17. Iya ih arsitektur masjidnya lucu banget. keren yaa pembauran dua budaya jadi sebuah bangunan cantik :)

    BalasHapus
  18. Arsitekturnya emang khas kyk bangunan2 tua khas Cina gtu ya mbak? Ooo ini di Bandung :D
    Masjid kyk gini biasanya dipakai oleh org2 bersyahadat, biasnaya dr etnis Tioghoa gtu bukan sih?

    BalasHapus
  19. Wah, si emak keren. Udah masuk ke masjid ini. Aku aja yang orang Bandung belom pernah masuk. Kalo lewat cuma bisa terpukau aja. Nanti mah mampir dan masuk ah. Malu sama si emak. :))))

    BalasHapus
  20. Aamiin, semoga bisa segera ke Masjid Jami' Xian yo mak. Desain Masjid Al Imtizaj ini sungguh memperkaya tanda akulturasi budaya di Indonesia ya. Sejatinya, muslim di negara kita itu terdiri dari orang dari suku dan budaya yang berbeda-beda. Sudah lama negara berdiri dengan kebhinekaannya, semestinya kita yang seagama makin kuat persatuannya dan tidak membeda-bedakan diri.

    BalasHapus
  21. Aamiin. Semoga kita bisa ke Masjid Jami Xi'an ya Mbak. Aku kok jadi pengen juga mengunjungi Masjid Al Imtizaj ini ya.

    BalasHapus
  22. Aamiin aamiin moga bisa mampir ke masjid di china sana ya kak. Kalo aku ke masji al Imtizaj dulu deh hehe

    BalasHapus
  23. Masjidnya asli kereeen! Unik bangeet ya mak Iruuul.. dan beberapa bentuk khas China justru menambah arti sejarah

    BalasHapus
  24. Duuh..puluhan tahun di Bandung, baru tau ada mesjid dengan desain menarik di Braga #tutupmuka
    Selama ini selalu fokus di alun-alun Bandung aja. Ternyata ada mesjid Al Imtizaj.

    BalasHapus
  25. Aku baru melihat masjid dengan cat warna merah itu 2 buah. Yang pertama waktu pulang dari Malang, mampir di Masjid Cheng Hoo Pasuruan

    BalasHapus
  26. Woow~
    MashaAllah...masjidnya unik.

    Mirip masjid Cheng-Ho di Surabaya.

    Aku yang tinggal di Bandung kok jarang ketemu yang unik-unik gini yaa...
    Hehhe~

    BalasHapus
  27. Berasa di China jadinya ya Mak. Pan kapan bisa nih dimampirin kalau pas ke Bandung

    BalasHapus