Jumat, Mei 06, 2016

Hotel Bersertifikat Halal Di Bali



            
 Hotel Bersertifikat Halal di Bali 
Untuk 
Para Traveler Muslim

 
sumber: Tripadvisor



                   Liburan itu biasanya identik dengan Bali. Lihat aja kalau musim libur anak sekolah. Berduyun-duyun siswa-siswa dari Jawa pada liburan ke Bali. Yang sebentar lagi tiba adalah libur lebaran Idul Fitri besok. Kami sendiri seperti tahun kemarin menghabiskan bulan ramadan tanpa si bapak di rumah. Si bapak dapat tugas mendampingi para syaikh dari Palestina yang akan safari ramadan di Indonesia.
                  Tahun kemarin sebulan penuh si bapak keliling Indonesia dimulai dari Aceh dan sebagian besar Sumatera. Kemudian nyebrang ke Jawa lalu ke Bali dan menyebrang ke Kalimantan dan berakhir di Sulawesi. Dan tahun ini si bapak akan menghabiskan lagi bulan puasa dengan berkeliling Indonesia. Pindah dari satu hotel ke hotel lain terbang dari satu bandara ke bandara lain. Dan tahun ini bahkan menyebrang lebih ke timur lagi yakni sampai ke Maluku. Saya yang di rumah saja bisa membayangkan gimana capeknya traveling selama itu. 



                    Saya sendiri ke Bali rasanya sudah berabad yang lalu, hahahaha. Nah mau cerita sedikit tentang si bapak yang kemarin ke Bali pas bulan ramadan. Si bapak ini termasuk orang yang strict banget kalau urusan makan. Selalu nyari label halal kalau di kemasan makanan. Terus kalau pergi-pergi selalu mencari tempat persinggahan yang dekat dengan masjid. Ga tenang katanya kalau salat lima waktu ga di masjid. Ciyeeee yang anak masjid. Di masjid hatiku terkait. Eaaaa. Hahahaha. 


                     Nah banyak orang mengira kalau di Bali susah ketemu tempat yang nyaman buat istirahat yang dekat juga dengan masjid. Meskipun sebagian besar penduduknya menganut kepercayaan Hindu Bali tetapi di Bali juga banyak muslimnya. Jadi ga perlu khawatir yang berlebihan deh kalau ke sana. Ini Bali buuu bukan Israel, eh. Ga usah paranoid gitu ^^. 


             Banyak yang ga tahu kalau di Bali sendiri banyak banget Hotel yang bersertifikat halal. WHAT? Sertifikat HALAL?...iya beneran hotel di Bali banyak yang bersertifikat halal. Jadi hotel yang bersertifikat Halal  yang dikeluarkan LPPOM MUI, jelas bila sudah memiliki sertifikat halal maka bisa dipastikan makanan di hotel tersebut sudah diverifikasi secara teliti oleh MUI. Bahkan ada banyak hotel berbintang lain yang pihak manajemen hotelnya menjamin makanan di restoran mereka halal. Wuih baru tahu kan....Hayuk liburan ke Bali, eh ^^.


               Saya dan suami sempat ngobrol nih tentang hotel pilihan di Bali yang bersertifikat halal ini. Jadi buat para keluarga muslim ga perlu lagu untuk mengadakan traveling ke Bali. Ada banyak hotel yang nyaman kok untuk ditempati. Berikut hotel yang bisa dilirik kalau besok mengunjungi pulau dewata. Hotel bersertifikat Halal di kawasan Kuta Bali. 

Bayt Kaboki Hotel
                   Beralamat di Jalan Griya Anyar No 27 Kuta, Kuta, Indonesia, 80361
Hotel ini yang kemarin ditempati suami beserta rombongan syeikh dari Timur Tengah ketika mengadakan lawatan ke Bali dalam rangka Safari Ramadan 1436H lalu. Hotel yang berada di kawasan Kuta ini termasuk populer dikalangan traveler muslim. Pelayanannya juga ramah. Hotelnya bersih dan nyaman. Bahkan rata-rata traveler muslim menyarankan hotel ini Tripadvisor. Harganya terjangkaulah. Mulai 700an permalam. Tapi kalau beli lewat Traveloka entah kenapa harganya bisa jauuuuuuh lebih murah. 
 
(doc.pri)
                  Suami saya sendiri bilang dia merasa nyaman banget di hotel ini. Terutama ketika mendapat makanan dari pihak Hotel. Tenanglah yang pasti hati. Apalagi saat itu pas puasa Ramadan. Jangan sampai kata suami, menjalankan ibadah eh rusak hanya gara-gara menyantap makanan yang tidak halal. Toh makanan halal saja melimpah. Hotel ini juga memiliki mushola yang nyaman, bersih dan lapang.

Lalu hotel berikutnya yang mendapat sertifikat halal adalah

Grand Zuri Kuta Bali Hotel
           Hotel yang beralamat di Jl. Raya Kuta No 81 Kuta, Kuta, Indonesia, 80361 ini termasuk populer juga dikalangan pengunjung muslim. Hotel berbintang empat ini dilengkapi wifi gratis dan kolam renang yang memadai. Kalau ngecek harganya sih mulai 800an ribu. Tetapi kalau pesan dari sekarang. Bisa dapet separuh harga. eh, iya beneran. Ini aja pas ngobrol sama si bapak rencananya dia mau nyoba nginap di sini pas Ramadan besok. 

Oia terus kalau mau jalan-jalan di Bali kemana aja?
Dari dua hotel yang disebutkan di atas ada beberapa tempat wisata yang rekomended di Bali.
Berikut tempat wisata yang bisa dikunjungi di pulau Dewata.

 
jalan-jalan di Nusa dua (dokumen pribadi)
1.     Nusa Dua.  Pantai ini tidak se-hectic Kuta. Pantainya juga bersih dan nyaman. Bukan apa-apa sih. Maklum kita kan anak baik kakaaaaa. Kalau ke Kuta agak gimana gitu #dilemparselop. Kuta kan banyak banget bule yang dalam tanda kutip.  
 
Ubud (dokpri)
2.     Ubud. Nah Ubud ini identik dengan terasering-nya itu. Sawah-sawah bertingkat yang memanjakan mata. Hijau padi dan pohon kelapa. Kuning padi yang matang dan merunduk karena keberatan isi bisa di lihat di tempat ini. Bahkan di Ubud ini kita bisa numpang ikutan panen padi sodarah-sodarah. Ya meskipun cuman bagian angkat ikatan padi lalu cekrek pepotoan. Hahaha. 

Ada banyak tempat sih sebenarnya yang bisa dikunjungi di Bali. Nanti dalam postingan yang lain saya ceritakan lagi. Masih banyak foto-foto tentang Bali di leptop saya. Cuman lagi males buka file dan edit foto saja sih #plak, alesyan. Hahaha. Eh beneran nulis itu gampang yang capek ngeditnya. 

Oke deh setelah baca tulisan ini ga usah khawatir lagi liburan ke Bali ya. Ajak-ajak saya juga ga nolak.

6 komentar:

  1. Bisa jadi rekomendasi nih kalo maen maen ke bali
    makasih infonya.....
    ngeri juga soalnya kalo sarapan di hotel taunya dikasih makanan yg aneh2 ;(

    BalasHapus
  2. Kalo sertifikat halal gitu pas masuk cewek cowok mesen 1 kamar berarti harus nunjukin surat nikah ya?

    BalasHapus
  3. Wah, selama ini aku gk merhatiin hotel hotel macam itu. Emg lbh nyaman sih yaa klo halal

    BalasHapus
  4. aku mauuuu..biasanya memang lebih nyaman. yuuuk ke Bali rame-rame :)

    BalasHapus
  5. pertanyaannya sama kaya mbak Ade, berarti harus bawa buku nikah ya kalau suami istri?

    BalasHapus
  6. Eh ternyata ada ya? Jadi menyingkat banyak hal, biasanya kalau mau makan harus tanya2 dulu ini daging apa dan kalaupun ndak nemu, harus keliling dulu cari tempat makan yg terjamin halalnya. Tapi itu 10 tahun yang lalu *plak :D

    Mak Iruull kayaknya kita butuh liburan niiiiiiiiiiiih

    BalasHapus