Dunia Tanpa Ijazah

Ketika Anak Sulungku Tidak Ingin Ijazah

sulungku menjadi leader untuk adik-adiknya

       Sejak keluarga kami memilih untuk bersekolah di rumah (homeschooling). Saya menjadi lebih aktif mencari informasi yang berkaitan dengan dunia tanpa sekolah. Meskipun demikian tetap saja berusaha agar anak-anak tetap mendapat ijazah untuk melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi. Bahkan saya pernah menulis postingan tentang cara mendapatkan ijazah kejar paket bagi anak-anak pesekolah mandiri disini.


      Bahkan si sulung yang masih setara kelas lima SD pun sudah terdaftar untuk mengikuti ujian nasional kejar paket tahun ini di sebuah PKBM di Yogyakarta. Beberapa bulan ini sulung kami itupun bergelut dengan latihan soal untuk ujian. Tetapi kemudian beberapa saat menjelang ujian ia memutuskan untuk tidak mengikuti ujian. Bahkan mungkin ia tidak berminat untuk mendapatkan ijazah. Saya tentu saja kaget.


       Jujur saja pilihan untuk menyekolahkan anak-anak di rumah saja itu adalah pilihan yang tidak biasa di lingkungan kami ditambah dengan tidak berminat untuk memiliki ijazah. Saya sendiri memiliki ijazah S1 dan masih gelagapan ketika anak saya bertanya apakah saya bisa hidup tanpa ijazah.


     Sampai hari ini hanya beberapa kali ijazah saya keluar dari tempat penyimpanannya sejak saya mendapatkannya bertahun lalu. Saya bukan orang yang mendewakan ijazah sebenarnya tetapi pilihan anak saya untuk – sementara- tidak tertarik memiliki ijazah sangat berat buat saya. Pertama saya jadi tidak punya alasan bagi keluarga besar saya. Karena selama ini saya selalu beralasan bahwa anak-anak homeschooling juga bisa memiliki ijazah. Dan sekarang anak saya memilih untuk tidak ikut ujian. Bahkan saya sempat ‘ bertengkar’ dengan ibu saya tentang masalah ini. Tetapi kemudian saya dan suami sepakat bahwa hidup anak-anak adalah pilihan mereka. Saya hanya sekedar mengarahkan tapi tidak punya hak penuh untuk mengatur hidupnya. Saya bersikap untuk #BeraniLebih menerima apapun pilihan anak-anak yang berkaitan dengan pendidikan mereka. #BeraniLebih memberi kepercayaan pada anak-anak atas pilihan mereka. Meskipun berat tapi saya yakin bahwa hidup itu tidak hanya sekedar mencari selembar ijazah.

ketika terpilih menjadi kameramen terbaik
dalam sebuah event festival film anak

        Apalagi ketika melihat sulung saya yang tertarik dengan dunia fotografi dan desain grafis. Ia pernah terpilih menjadi kameramen terbaik dalam sebuah event pembuatan film anak di Yogyakarta.

       Ia juga setuju untuk menambah jam pelajarannya dengan belajar sejarah Islam dan dunia serta membaca buku biografi. Dan saya akhirnya menyetujui ketika ia meminta untuk menghapus pelajaran matematika dalam jadwalnya. Ia memang sudah bisa matematika dasar seperti menambah, mengurangi, perkalian dan pembagian. Tetapi menyerah ketika dihadapkan pada rumus bangun ruang dan sejenisnya. Saya pikir dunia tidak kiamat bukan jika kita tidak hafal rumus segitiga sama kaki ^_^. Apalagi saat ini ia sudah mendesain kaos dan menjualnya. Ia juga menabung dan memiliki paspor dan berencana untuk berkelana ke banyak negeri. Perjalanannya masih panjang. Sementara ini biarlah ijazah bukan prioritas utama kami. Prioritas utama adalah belajar banyak hal

Add caption

        Teruslah belajar Nak, karena belajar sesungguhnya adalah ‘membaca lebih banyak buku, bertemu banyak orang dan lebih banyak melakukan perjalanan mengunjungi banyak tempat’. Ibu dan bapak akan selalu mendukungmu dan menemanimu dalam doa-doa kami. Dan jadilah pewaris orang shalih dan memberi manfaat bagi banyak manusia.

Penulis: Siti Hairul Dayah
FB: Siti Hairul Dayah

Twitter: @sitihairul

42 komentar

  1. Wow...keren bgttt,ngumpulin uang senfiri buat berpetualang ke luar negeri. Salutttt....^^

    BalasHapus
  2. Hehe, ijazah adalah simbol Mak, sedangkan kepintaran seseorang diperoleh dari pengalaman-pengalamannya sendiri :D Kalau menurut saya ijazah tetap penting, hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kami tetap akan memberi bnyk maukan u dia mak, untuk kedepannya nanti ttg ijazah ini :

      Hapus
  3. Ini mah emaknya yang hebat ^^

    BalasHapus
  4. Aku di ajak dong Mas siapa ya anaknya mak irul yang pertama hehehe harus buka contekan nih aku. Mak walau HS teteap ada kegiatan pramuka ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya USAMAH mb Lid. Komunit HS di Jogja ngadain Pramuka dua kali Sebulan mb .

      Hapus
  5. Tidak biasa, perlu keberanian lebih memang, terutama harus siap dengan berjuta pertanyaan dan pernyataan dari lingkungan sekitar. Keluarga yang hebat mak... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sementara ini memilih diam mb jika ada yg nyindir-nyindir hehehe

      Hapus
  6. wah... hebat mak.. betul2 harus siap ya orang tuanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga dimudahkan dalam membimbing anak-anak. aamiin

      Hapus
  7. Emaknya nih yang keren. Pasti butuh hati seluas samudera kalo ada pertanyaan dr kelg besar. Aku dulu sempat mau milih HS buat si bungsu pas bermasalah di SD. Tapi setelah aku telusuri, aku yakinkan si bungsu kalo siswa itu tak harus pintar matematika. Ternyata bener juga, dia udh tiga kali menang lomba design grafis tk kota semarang dan jateng. Hihiii, kesukaan anak kita kok sama ya mak, design grafis. Dia juga diminta bikin design jaket angkatan pas kelas 8. Ini mau UN smp bln depan.

    Tetap semangat ya Mak :)

    BalasHapus
  8. Kesuaannya sama dengan bungsuku nih, design grafis. Si bungsu dl pernah bermasalah juga di sd, dan sempet mau HS. Tapi aku masih kerja juga, jadi repot. Sekarang sih Alhamdulillah dpt smp yg tidak mengutamakan nilai pelajaran semata. Tapi ekskul nya dpt perhatian juga. Dan bungsuku udah penah tigakali memang lomba deign grafis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat ya mb buat putranya

      Hapus
  9. Subhanallah.... salut!!! Tetap semangat ya mak....dunia tak selebar selembar ijazah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. doanya ya mbak semoga diberi kemudahan aamiin

      Hapus
  10. aku saluuuut ama kamu mba...ngizinin anak begini... udh kebayang kalo suamiku dgr usul homeschooling aku pasti diceramahin luar biasa panjang deh -__-.. pdhl aku sbnrnya setuju bgt ama metode ini... mengingat anak2 sekolah jaman skr ampuuun dah kelakuannya... takut anakku terpengaruh

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak, sampai skrg kami masih mendapat ceramah panjaang dr kerabat :D

      Hapus
  11. Kejar mimpimu Nak, kemanapun yang kamu mau.. Ijazah akan kalah sama passion dan mimpi besar.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, nuun untuk doanya mb

      Hapus
  12. Ijazah cuma perlu klo jd karyawan hehehe ... Tp klo liat gelagatnya, bisa jd pengusaha. So, ga perlu ijazah kan ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, makasih doanya mb

      Hapus
  13. Bismillah. Doa auntie untukmu..*ciee auntyyy..

    BalasHapus
  14. yang kebayang beratnya si sulung belum mau berijasah sementara emak bapaknya berijasah S1 . tapi kembali pada s anak ya mak, apalagi dia udah tahu keinginannya kelak...

    BalasHapus
  15. Mbak....kereeeennn banget deh dikau..ga kebayang klo aku yg diposisimu di satu sisi ijazah jg ga jamin kehidupan pasti lebih baik tapi hidup di indonesia ijazah masih dianggap sangat penting.... aku salut bgt padamu mak...moga2 si kakak keturutan keliling dunia ya :)

    BalasHapus
  16. salut deh sama pilihan mbak..berani berhomeschooling n berani tanpa ijazah. kalo saya tetap memilih anak saya tetap masuk sekolah, awal-awal milih sekolah yang paling bagus tapi makin kesini sudah pasrah aja, karena saya pindah-pindah tugas, yang penting bersekolah dan mereka tetap ikut sama saya meski ke daerah terpencil. SD aja sdh pindah 4x.

    BalasHapus
  17. Menurut saya, ijazah tetep penting, walaupun bukan segala-galanya. Pengalaman belajar sama ilmu pengetahuan yang dimiliki memang bekal yang sesungguhnya, tapi kalau masyarakat kita belum bisa menerima orang-orang yang tanpa ijazah, lebih baik jaga-jaga/waspada mbak :)

    BalasHapus
  18. Smoga mimpi2 si adek terwujud ya mak.aamiin

    BalasHapus
  19. ini gak biasa, pasti sulit ya menjawab pertanyaan orang di sekeliling kita

    BalasHapus
  20. waw...sukses untuk anaknya mba

    BalasHapus
  21. anak dan ibu yang hebat...salute...

    BalasHapus
  22. wah keren banget mbak. untuk rumus segitiga, rasanya memang saya pun sudah lupa. hehehe yang penting perhitungan dasarnya sudah bisa ya mbak. sukses buat anaknya. semoga mimpi keliling dunia nya tercapai :)

    BalasHapus
  23. Anak memang tempat kita memandang realita, tapi masih banyak yang mengaburkannya dengan impian... impian orangtuanya. Semoga sukses ya nak :)

    BalasHapus
  24. Mantap juga mak. Saya mungkin ga selapang hati dikau kalau anak saya punya keinginan seperti itu. Saluttt !!!

    BalasHapus
  25. Waah...kisah belajar-mengajar mbak Irul ini selalu bikin takjub deh. Wish you and the whole family all the love and best in the world ya mbak ^^

    BalasHapus
  26. Wuaah..saya merinding sekaligus tersenyum lebar..

    Hidup itu tidak hanya sekedar mencari selembar ijazah. Sukaa!!

    BalasHapus
  27. Wah.. hebat ya mak, putranya udah punya "sikap". Ibunya juga ding :-) Semoga sukses ya buat putranya

    BalasHapus
  28. Hebat. Anak saya yang kedua juga HS mak. Tapi, anak saya yang pertama masih formal. Saya masih berusaha untuk meyakinkan ortu bahwa anak pertama akan lebih berkembang meskipun tidak sekolah formal. Bagi-bagi tipsnya ya mak untuk seputar HS

    BalasHapus
  29. Pilihan yang sangat keren Mak Hairul...semoga dia kayak Abinya ya...keliling dunia menegakan syiar agama...

    BalasHapus
  30. gak bisa komen apa2 selain..teruslah belaajar :)

    BalasHapus