Si Kecil Siap Sekolah






Jadi kemarin saya nemeni ibu saya yang sedang sakit. Akhirnya mengobrol-lah kami selama di ruang perawatan. Mama cerita macem-macem. Ga ngerti juga ini, katanya sakit sampai diinfus segala tapi malah cerita segala macam. Mungkin mama kangen pengen ngobrol sama saya. Hehehehe. Nah salah satu yang diceritain mama adalah tentang keponakan saya yang dimarahin sama tetangga karena katanya bikin ribut di masjid. Dan mama saya baper dong cucunya dimarahin. Hahahahaha. Yang dimarahin cucu yang sakit hati neneknya.


Berlanjutlah cerita mama tentang keponakan saya dan beberapa temannya. Terus mama bercerita tentang seorang anak kerabat yang ga bisa diam. Kebetulan saya kenal banget sama si anak yang dimaksud mama ini. Memang sih anaknya tuh ya ampun aktif banget. Kalau main ke rumah segala macam barang dibongkar sama dia. Susah banget si anak ini diajak bertamu. Lah di rumahnya aja hidupnya merdeka banget kayaknya tanpa ada aturan. Hahahaha. Dan mama nyeletuk “ Itu anak belum siap sekolah”dan saya ketawa. Soalnya si anak perempuan itu berusia 3 tahun dan sudah sekolah di sebuah PAUD dekat rumah. Wah kalau mama tahu si anak udah masuk sekolah bisa rame lagi mama cerita. Tapi saya ga cerita tentang edisi si anak ini yang sudah sekolah. Biarlah waktu yang akan memberi tahu pada mama. Hahahaha.


Saya sendiri meskipun anak-anak homeschooling tetapi anak-anak mengambil beberapa les tambahan di luar. Dan selalu menerapkan beberapa hal penting sebagai parameter sebelum anak itu masuk yang namanya lembaga ‘SEKOLAH’. Beberapa diantaranya adalah:

   1.  Mandiri untuk urusan pribadi. Seperti: bisa ke kamar mandi dan cebok sendiri. Ini penting banget buat saya. Makanya anak-anak saya dulu jarang pakai popok sekali pakai. Alasan pertama biar hemat alasan kedua biar terbiasa menggunakan celana kain. Dan alhamdulillahnya mereka cepat banget toilet trainingnya. Rata-rata sebelum 2 tahun sudah ga perlu pakai clodi lagi.

    2.  Sudah bisa minum pakai gelas. Meskipun minumnya pakai gelas plastic tapi saya mengajarkan anak-anak saya untuk terbiasa minum pakai gelas. Jadi kalau mereka sudah bisa minum pakai gelas saya rasa ‘aman’ menitipkannya di lembaga sekolah.

     3. Sudah merasa malu jika terlihat auratnya. Dalam hal ini malu kalau melepas celana di depan orang lain. Ini penting banget. Agar anak-anak tahu batasan juga siapa aja yang boleh melihat auratnya. Miqdad sekarang usianya 4 tahun. Tetapi sejak usia 2 tahunan itu dia langsung terbirit-birit kalau ada orang bertamu ke rumah dan dia masih belum pakai celana. Hehehehe.

Jadi itu tiga indikator sederhana buat saya saat mengirimkan anak saya ke sebuah lembaga bernama sekolah. Meskipun itu hanya sebuah lembaga Taman Pendidikan AlQuran dekat rumah. Intinya sih saya ingin anak-anak tahu bahwa dalam hidup ini beberapa hal yang harus mereka selesaikan dulu sebelum mereka keluar rumah.


Oia buat emak-emak yang anaknya sudah mulai bersekolah. Apalagi buat partama kalinya bersekolah. Ada kejutan keren lo dari akun Aku Anak SGM. Jadi ada kuis berhadiah paket Siap Sekolah yang dibagikan untuk si kecil. Kebetulan Miqdad sudah punya nih. Informasinya bisa dibaca di http://bit.ly/NutrisiSiapSekolah jangan sampai ketinggalan ya ibu-ibu. Biar punya paket Siap sekolah kayak punya Miqdad nih.

22 komentar

  1. Waaah bagus sekali poin-poinnya mba, biarpun sederhana tapi berguna sekali dalam membentuk mental mandiri untuk anak-anak. One day akan saya gunakan juga tipsnya untuk keluarga saya kelak :D

    Saya jadi berpikir beruntungnya anak-anak yang sudah dididik mandiri sejak dini, karena dengan begitu mereka jadi nggak terlalu mudah bergantung dengan orang lain~ hehehe.

    Semoga anak-anak mba selalu sehat dan ceria ya, mba <3

    BalasHapus
  2. Asik banget sih ini, siap sekolah dengan perlengkapan dari Susu SGM Eksplor. Itu busnya juga lucu banget ya bisa jadi mainan anak-anak mbak. Selain memberikan nutrisi kepada anak, anak juga happy tuh dapat paket siap ke sekolah.

    BalasHapus
  3. Point pertama itu penting banget ya. Tapi Walaupun udah mandiri untuk urusan ke belakang, anak2 ada yg suka asing Sama kamar Mandi sekolah, akhirnya kalau kebelet malah ditahan tahan.. kayak anak saya :(

    BalasHapus
  4. senyum anaknya lebar sekali dengan paket siap sekolah dari Susu SGM Ekspor :) poin2 utk pendidikan awal anaknya bagus utk diterapkan. Apalagi kemandirian anak, agar mereka tidak ketergantungan terhadap orang lain.

    BalasHapus
  5. Hwaaa paketnya SGM kece amaaatt!
    Aku fwd ke sodara2ku deh, biar pada mau ikutaaann!
    https://bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
  6. Nah mandiri ini yang anak anak kadang tidak dipersiapkan oleh orang tua. Orang tua terlalu worry atau terlalu memanjakannya, sehingga nanti yang repot ya orang tuanya sendiri juga

    BalasHapus
  7. Apapun cara belajarnya, mau sekolah atau homeschooling, yang penting adalah kegembiraan menjalaninya ya Mbak? Lihat anak semangat sekolah, aku seneng banget. Lihat anak HS semangat belajar, aku yo seneng.

    BalasHapus
  8. Baca tulisan ini jadi inget masa-masa anakku sekolah, saat itu usianya 18 bulan, iya aku sekolahin aja di playgroup supaya bisa berinteraksi dengan teman seumurannya dan melatih kemampuan bahasa serta sosialisasinya

    BalasHapus
  9. kalau dapat paket sekeren ini pasti si kecil makin semangat ya sekolahnya

    BalasHapus
  10. Miqdaad cuamat itu paket siap sekolahnya siiih. Anak2ku juga kubiasakan minum pakai gelas no dot2an. Emaknya males nyuci doot. Ribet hahaha.

    BalasHapus
  11. Paketannya bikin happy ibu dan anak nih... jadi semangat beraktivitas yaaa...

    BalasHapus
  12. Nah, bener banget soal popok nih. Sejak usia 2 tahun anakku sudah gak pake diapers kalo pergi-pergi, sudah bisa langsung pipis ke kamar mandi. Minum pakai gelas juga sejak usia 2 tahun, gak ada yang pake dot. Soal bisa cebok sendiri itu butuh waktu sih, baru sekitar 4 tahun bisa sendiri. Tapi ya sudah cukup menyenangkan ya, gak repot-repot amat tugas mamaknya kalo anak sudah bisa mandiri :)

    BalasHapus
  13. Jadi memang menyiapkan anak sekolah itu di mulai dgn mandiri di rumah ya dan tau aturan meskipun masih sebatas aturan sederhana

    BalasHapus
  14. Alhamdulillah setuju banget dengan tiga indikator anak siap sekolahnya mbak, Sayapun terapkan demikian ke anak-anak. anak-anak saya juga bisa kepas pospak sebelum 2 tahun. makasih sharingnya mbak

    BalasHapus
  15. Kejutannya banyak yaa...
    Kalau uda lengkap begini, Mama jadi tenang melepas anak sekolah.
    Anaknya juga happy...

    BalasHapus
  16. Waa lucu amat sih Mak Irul persiapan berangkat ke sekolahnya, unyu..setuju banget tiga poin anak siap ke sekolah..

    BalasHapus
  17. Huhuhu, aku nih anak ketiga, yang masuk SD sekarang, kemandiriannya masih kurang. Aku kayaknya belom ngasih kepercayaan ke dia. :(

    BalasHapus
  18. hai boy, tambah semangat dong buat sekolah, kan dapat paketnya dari SGM, asik ya dek, semangat. Ma kasih sharingnya

    BalasHapus
  19. Iya nih ya, mbak. Mempersiapkan anak untuk tahu aurotnya dan supaya anak paham bagaimana rasa malu itu. Noted.

    BalasHapus
  20. Waaah keren ini SGM anak-anak dapat paket buat masuk sekolah. Beruntunglah Miqdad menjadi salah satunya.

    BalasHapus
  21. Wah noted banget sama syarat kesiapan anak sekolahnya mbak. Emang paling penting ya memastikan anak mandiri dulu dan jg memastikan dia paham auratnya saat masuk sekolah supaya gak buka2an ke org lain

    BalasHapus
  22. Senangnya hampers dari SGM bisa kepakai semua ya Miqdad. Semoga mama lekas sembuh ya mak Irul. Pasti banyak momen kebersamaan tercipta kalau menunggu mama di rumah sakit. Mereka sering mengingat2 masa-masa anaknya masih kecil2. <3

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Semoga bermanfaat. Harap meninggalkan komentar yang positif ya. Kata-kata yang baik menjadi ladang sedekah untuk kita semua.