Membuat Kartu KIA Untuk Anak





Sekarang sedang ramai nih campaign untuk tidak memposting KIA atau Kartu Intensif Anak di sosmed. KIA itu apa sih?. Kebetulan anak-anak saya udah pada punya KIA. Bikinnya karena kepaksa. Maklum anak homeschooling ga punya kartu identitas semacam Kartu Pelajar jadi kudu punya KIA. Dan Alhamdulillah kartu KIA ini bermanfaat banget buat anak-anak saya. Misal untuk daftar turnamen saat si sulung mau ikut turnamen atau kejurnas. Untuk daftar menjadi member perpustakaan. Bahkan KIA Bantul itu katanya bisa sebagai kartu diskon di beberapa toko buku di Jogja lo. Whaaaa keren euyy.


Nah yang belum punya ayuuk bikin. Tetapi yang perlu diingat karena KIA adalah identitas anak maka jangan sembarangan menyebarkan foto maupun informasi didalamnya ke sembarangan orang. Karena itu bisa disalhgunakan. Kartu KIA ini 11-12 sama KTP lo. Informasi yang ada di dalamnya sama persis dengan KTP dan berlaku di semua penjuru Indonesia. Bahkan sebagai identitas pribadi anak baik di dalam maupun di luar negeri. Catat itu ya ibu-ibu.


Cara bikinnya gampang. Gampil banget. Bisa secara kolektif seperti di beberapa daerah di Indonesia atau bikin sendiri. Datang aja ke kantor Dukcapil di setiap Kabupaten.
                  Syaratnya juga mudah
1.     Fotocopy akte kelahiran anak
2.     Fotocopy Kartu Keluarga (KK)
4.   Fotocopy KTP ortu
3.     Mengisi form
4.     Foto anak berwarna 2x3
Langsung serahkan aja ke petugas di kantor Dukcapil. Dan akan diproses. Ga nyampe 1jam jadi dan gratis. Bahkan ada yang menyediakan foto di tempat. Oia ada dua jenis kartu KIA ini. 1) untuk 0-5 tahun (ga diberi foto) dan 2) untuk 5-17 tahun -1 hari (kalau ini fotonya berwarna)


Kartu KIA ini berfungsi sebagaimana KTP. Bisa digunakan untuk pendaftaran paspor. Sebagai pendaftaran sim card handphone. Bisa untuk buka rekening tabungan di bank. Bisa untuk daftar di perpus, dll. Dan bisa disalahgunakan juga oleh orang yang tidak bertanggung jawab. Jadi ajari anak untuk menggunakannya dengan baik dan benar. Dan minta anak untuk menjaganya agar informasi di dalamnya tidak jatuh ke tangan orang yang tidak tepat. Begitu ya ibu-ibu.

39 komentar

  1. Uwow..bisa buat diskon. Mantap ya..hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. jarene iso makDib, ning aku rung tau nyubo wkwkwkwkw

      Hapus
  2. Ah, ntr bikin ah. Makasih infonya, Mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. bikin aja makNung, lumayan memudahkan anak-anak kok

      Hapus
  3. Infoin ke RT ah, siapa tahu pada blm bikin KIA utk anaknya, tengs beb...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini enak bikinnya kolektif nda. pak RT nya diajak aja memobilisasi warga biar anak-anak pada punya KIA

      Hapus
  4. Intan juga sudah punya. Bapake ngurus dan bisa langsung jadi mbak.. gratesssss pulak

    BalasHapus
  5. Jadi tau asal muasal kampanye itu. Maklum mba saya di rantau heheh. Btw aku galfoks sama homeschooling. Di blog nya bahas ttg HS nya ga mba? Ku mau ubek2 hehehe

    BalasHapus
  6. Mba buat KIA ribet ga? soalnya anak saya belum bikin.

    BalasHapus
  7. owalah.. jadi gitu tho bentuk KIA.
    kurang lebih sama kayak KTP lah ya... :D

    BalasHapus
  8. Mantap lah sekarang ada KIA, identitas anak lebih tertata rapi yaa

    BalasHapus
  9. untuk buat kartu KIA itu usia mulai brp kak? ap sjak bayi sdh bsa dibuatkan KIA?
    btw soal informasi mmg kita harus warning yah kak

    BalasHapus
  10. Infonya bermanfaat banget, saya belum bikinin anak2 KIA soalnya

    BalasHapus
  11. Anakku yang pertama udah bikin KIA, tapi sampai sekarang belum pernah kepakai sih. Jadi cuma nongkrong di dompet emaknya saja. Kalau di Semarang, katanya sih anak yg naik bus trans Semarang wajib nunjukin KIA. Tp nggak tahu deh sekarang beneran sudah diberlakukan apa ga, soalnya dah lama nggak naik bus trans. Di Jogja gitu juga ga mbak?

    BalasHapus
  12. Syukurlah kalau KIA ini banyak bermanfaat ya mba..Sebaiknya memang setiap anak punya sebagaimana seorang org dewasa punya KTP ya..

    BalasHapus
  13. Anak saya di yang kecil belum punya KTA, kalau kakaknya udah mau buat KTP.
    Kemarin pak RT udah nawarin buat KTA sih, tapi belum buat aja nih hehehe

    BalasHapus
  14. Anakku usia 3 tahun lebih dikit, berarti nggak usah pakai foto ya. Ehm, penasaran pengen urus juga nih. Sebenarnya di sekolah ada secara kolektif, tapi beda kabupaten, itu bisa nggak sih kalau ngurus gitu. Apa ya kudu ke dukcapil kabupaten tempat tinggal.

    BalasHapus
  15. Sampai saat ini anak-anakku belum bikin KIA nih soale masih ngantri banget euyy dah gt KTP ku juga salah jadi harus perbaiki KTP ortu dulu.

    BalasHapus
  16. Lucu ya kartunya, warnanya juga pink gitu. Anak-anak pasti bangga ya punya semacam ktp seperti ayah ibunya

    BalasHapus
  17. aku belum buat nih mba padahal waktu itu pak RT udah mintain syarat2nya katanya dikolektif nyatanya sampe anakku mau SD kagak jadi2 :D

    BalasHapus
  18. Aku baru tau KIA nih mak.. memang ada kartu pelajar but it’s good to have KIA juga. Dan jaga baik-baik.. jangan sampai identitasnya terbongkar

    BalasHapus
  19. Anak-anakku belum punya Kartu Identitas Anak.
    Tapi alhamdulillah, bisa daftar keanggotaan di perpus.
    Hihii~

    Jadi jatah pinjem buku mamak gak kepotong sama anak-anak.

    BalasHapus
  20. Dulu raya bikin pas umur 1 tahunan tetep dimintain foto, lucu jadinya masih muka bayi, beda sama fotonya yg sekarang. Jangan2 nanti gak ada yg ngenalin kalo liat KIAnya hahahhaaa :))

    BalasHapus
  21. Wow baru tau bisa untuk usia 0-5tahun bisa dibuatkan juga. Jadi pengen buatkan juga buat anak-anak. Kira in dibawah 5taun ga bisa hehehe

    BalasHapus
  22. Anak-anakku belum ada yang punya KIA nih. Aku ragu bakal cepat selesainya. Wong KTP ku aja dari tahun lalu belum jadi juga. Kalo ga penting amat, ga perlu bikin lah..Males berurusan dengan birokrasi yang lamban.

    BalasHapus
  23. Duh anakku belum bikin KIA mabk Irul, kemarin udah tanya-tanya persyaratannay di Mal Layanan Publik sekalian suami perpanjang SIM

    BalasHapus
  24. oooh jadi ada yang buat anak usia 0-5 tahun. Ku pikir nunggu 5 tahun baru bikin. Nanti aja deh nunggu usia 5 tahun. Makasih infonya Mak.

    BalasHapus
  25. Wah ini dia cara bikinnya. Anak-anakku belom pada punya KIA. Gara-gara kemarin ada gerakan itu, aku baru ngeuh belom punya. Hehehehe.... mau bikin ah.

    BalasHapus
  26. Duuh aku malah blum bikin KIA. Pentinf banget ya KIA rupanya

    BalasHapus
  27. Aku masih ragu sih mau buat KIA, baru punya KK dan Akta aja... ternyata cara membuatnya ngga terlalu sulit ya..mulai siapkan perlengkapan dokumennya dulu.. InshaAllah minggu ini mau buat juga

    BalasHapus
  28. Mau prospek ke saudara-saudaraku ah udah pada bikinin kartu KIA belum buat anak-anaknya hehehe
    makasih mba informasinya ini

    BalasHapus
  29. Saya blm bikin. Soalnya domisili dan KTP beda. Mungkin abis pemilu akan segera bikin. Kebetulan mau ke dukcapil jg buat urus ktpku. Makasih infonya ya mbak, jd tau alur ngurusnya kyk apa :D

    BalasHapus
  30. Aku kok belum bikin ya mak. Anakku dua2nya belum punya KIA nih. Lagian kok ya sekolahnya tidak minta kartu ini ya hihiii...

    Beklah, aku mau buatin lah kalau gitu. Siapa tau kan kapan2 dibutuhkan untuk keperluan registrasi atau kependudukan.

    BalasHapus
  31. Passs banget aku sama suami lagi mau biilkin kia utk anak anakku .Kirain ke kecanatan ternyata langsung di dukcapil ya

    BalasHapus
  32. Pernah juga ditawarin buat KIA sama petugas Dukcapil Balikpapan, cuma karena Yasmin sudah mau 17 tahun, aku tidak tertarik.

    Di Balikpapan sosialisasi KIA juga menurutku, masih sangat kurang.

    BalasHapus
  33. Wahh boleh ini yah mba, pengen bikin juga biar klo ngurus macam2 gak perlu bawa berkas banyak-banyak termasuk pendaftaran paspor yah mba.. makasih infonya..

    BalasHapus
  34. Oh skrg ada kartu untuk anak anak ya. Kirain KIA, kartu ibu dan anak hihi ok sip mbak. Makasih infonya

    BalasHapus
  35. aku juga sbnrnya termasuk yang sering posting identitas anak mulai dari buku kesehatannya gitu hahahaha tp akhirnya tau ya kalau itu sbnrnya bahaya

    BalasHapus