Jumat, Juni 17, 2016

Tiga Kue Khas Banjar Yang Ngehits di Rumah Kami Selama Bulan Ramadhan



 Tiga Kue Khas Banjar Yang Ngehits di Rumah Kami Selama Bulan Ramadhan

Kue Amparan Tatak Pisang buatan saya ^_^




Siapa pecinta kue tradisional? Ngacung!. Sayaaaaa. Bisa dipastikan saya sangat suka banget dengan kue-kue basah. Lidah saya agak gagap kalau ketemu kue-kue modern semacam tart atau red velvet, halagh. Hahaha. Maklum lidah ndeso ya cocoknya ketemu sawut telo atau lemper. Kalau ketemu rainbow cake langsung berontak. Huahahaha. 


Saya beruntung ibu saya pandai membuat kue-kue tradisional. Hampir tiap hari ibu saya membuat aneka kue basah untuk dijual. Dan pencicip pertama tentu saja saya. Dan kue-kue buatan ibu saya terkenal enak. Apa sih yang ga enak buatan Acil Galuh? ^^....seingat saya ibu juga tidak pelit berbagi ilmu masak memasaknya. Banyak sekali orang yang ikut membantu di usaha ibu. Dan semuanya pasti minta diajari membuat aneka kue dan masakan khas Indonesia. 


Nah kalau bulan Ramadhan datang seperti sekarang bermunculanlah kue-kue basah yang jarang muncul di bulan-bulan lain. Dulu sewaktu saya masih tinggal di Kalimantan ketika bulan puasa tiba pasti muncul yang namanya pasar wadai. Hueeeee jadi kangen Banjarmasin tempat banyak kue basah khas bulan puasa.


Nah berikut beberapa kue basah khas Banjar yang sering dibuat oleh ibu saya. Oia saya selama tinggal di Jogja juga beberapa kali mencoba kue basah khas Kalimantan ini. Karena jarang ada orang yang menjual kue basah khas Kalimantan di Jogja. Mau tidak mau kami harus membuat sendiri. 

       Berikut beberapa kue basah khas Banjarmasin yang saya yang coba buat dan menjadi favorit saya dan keluarga.

1.     Amparan tatak pisang. Terbuat dari tepung terigu, pisang raja, dan santan kental. Dibuat dua lapis dimana lapisan bawahnya adalah tepung dan pisang dan lapisan atasnya adalah santan kental dan sedikit tepung. Masya Allah kue ini bener-bener meleleh di lidah. Manis dilapisan bawah dan gurih santan di lapisan atas. Sempurna banget buat buka puasa. Di Kalimantan kue ini biasanya hadir di bulan puasa. Kapan-kapan deh saya bagi resepnya di postingan blog saya. 

pict by: http://aziejaya.blogspot.co.id/2013/01/kuih-seri-muka-durian-untuk-majlis.html


2.     Sarimuka. Terbuat dari dua lapisan juga. Lapisan bawah adalah beras ketan yang dikukus bersama santan dan lapisan atasnya adalah tepung yang diberi santan, telur dan gula merah. Lalu kue dikukus sampai bagian atasnya kaku. Ya ampuuuuuun ini kue favorit saya sepanjang masa. Ini ga ada yang jual di Jogja jadi kalau mau makan kue ini HARUS bikin sendiri saudara-saudara sebangsa se-tanah air. Hadeuh, padahal tuh ya buatnya ga secepat buat amparan tatak karena harus masak ketannya dulu. -____-


pict by: http://www.kiosresep.com/resep-membuat-kue-khas-putri-selat-yang-manis-dan-legit/






3.     Putri selat. Ini lagi kue yang ngehits di bulan puasa. Kalau dua kue diatas semuanya dua lapis dan kue putri selat ini tiga lapis ibuk-ibuk. Lapis bawah adalah tepung yang diwarnai hijau dari daun pandan (kebayangkan wanginya) beserta santannya jangan lupa, lapis kedua ada tepung, santan dan gula merah dan lapis atas ada tepung dan santan yang bikin gurih. Jadi tiga lapis itu sempurna banget wangi, manis dan gurih. Kayak hidup kita gitu #eaaaa. 


         Nah dari tiga kue diatas aja bisa dibayangkan berapa banyak tepung dan santan yang dibutuhkan oleh ibu saya kalau bulan Ramadhan tiba. Duh gimana ga bikin timbangan bergeser ke kanan kalau begini ceritanya. Halagh. Padahal ibu saya kalau bikin kue itu ga mau ngurangi takaran. Kalau butuh santan kental ya harus kental ga ditambah-tambahi air misalnya biar agak encer. Pokoknya cintamu tak sekental santanku, hahahaha. 


         

           Meskipun jadi boros tepung terigu, tepung beras dan santan tapi ga usah khawatir deh sekarang. 

15 komentar:

  1. Favorit saya semuanya... Untunglah kalau balik ke kampung halaman ada yang jual di luar bulan Ramadan. Jadi bisa nyicip wadai2 itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaak aku pengen tinggal makan ga harus bikin dulu :|

      Hapus
  2. haduh, denger deskripsi kuenya langsung ngences mak...., saya penyuka kue yang manis2, untuk mempertahankan kemanin mak...#halah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama dong mak saya jg manis, eh

      Hapus
  3. Wah kalo ke tmp mak Irul bisa nodong tatag pisang nih. Looks o yummy. Ini baru jam 7 dan aku ngeces. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh beneran mau, ntar kpn2 ta bawain pas kopdar

      Hapus
    2. Eh beneran mau, ntar kpn2 ta bawain pas kopdar

      Hapus
  4. Indonesia emang kaya ya mak..cemilannya nya aja beragam gini, dan saya baru tahu semua..jadi penasaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Indonesia kaya banget kulinernta beraneka macam

      Hapus
  5. Pake jurus promo ramadhan sebagai senjata andalan aku biar agak irit :p

    BalasHapus
  6. Segere Sarimukaaaaaa!

    BalasHapus
  7. Itu kueee enak-enak semuaaa ya.. Ngences ajaa :)

    BalasHapus
  8. sari muka aku pernah nyicipin waktu ada festival kuliner

    BalasHapus
  9. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    BalasHapus
  10. liat foto-foto kuenya bikin laper

    BalasHapus