Selasa, Juli 18, 2017

Pengalaman Naik Bis dari Singapura ke Malaysia

               Dicegat Petugas Imigrasi Singapore Saat Cek Paspor Online


Saya jarang traveling yang jauh-jauh. Jadi kalau ada bepergian yang agak jauhan diinget terus hehehehe. Nah salah satu yang nempel itu adalah pengalaman naik bis dari Singapore ke Malaysia bulan April kemarin. Waktu itu saya berkunjung ke MIHAS atau pameran gaya hidup halal di Kuala lumpur. Setelah dihitung-hitung gimana kalau sekaligus mampir ke Singapore. Dari Kuala lumpur ke Singapore naik pesawat sih tapi balik nya ga ketemu harga promo -___-
Akhirnya diputuskan kami naik bis aja. Setelah diakusi sama simbok Olenka yang punya pengalaman banyak menjelajah Malaysia dan Singapore. Hahahaha.

 


Dari Singapore ada tiga titik keberangkatan dengan menggunakan bis. Nah kemarin saya ambil keberangkatan via Golden Mile Complex. Mikirnya sih karena itu jalur paling dekat dari tempat tujuan terakhir kami di Singapura. Ada lagi titik keberangkatan dari daerah Bugis Street dan satunya via.
Oia Golden Mile Complex ini lengkap fasilitasnya. Ada hotel, banyak restoran dan juga semacam pusat perbelanjaan. Depannya ada food court dan ada gerai makanan halal juga. Saran saya sih kalau nyari makanan halal di gerai depan Golden Mile Complex ini masuklah agak ke dalam sedikit di bagian sebelah kiri itu banyak menyediakan makanan halal. Yang jual muslim Melayu, India muslim dan Arab. Kalau bagian depan sih banyak Chinese food dan jelas pasang tulisan “No Halal Food”. Harganya terjangkau juga. Meskipun tetap jauh bedanya sama di KL. Sama-sama depannya 2. Tapi di KL 2 MRM di Singapura 2 $SGD beda kursnya jauh hahaha. Aku dan si bapak habis sekitar 90 ribuan lah. Itu sudah pake minum teh tarik segelas besar. Sudah gitu harap diingat ya di sana porsi kuli. Jadi kami berdua makan satu porsi yang satunya dijadiin bekal buat jalan. Beneran gue shock liat porsinya orang India makan hahahaha.

 




Nah kemarin berdasarkan rencana kami sih kami beli tiketnya di KL biar irit gitu. Jadi pas sampai di KLIA2 langsung kami ngacir ke Bandar Tasik Selatan alias pusat terminal di Malaysia. Terus ke bagian tiket. Dan kata petugasnya mereka ga jual tiket bis balik dari Singapore ke Malaysia. Duuh padahal waktu gugling katanya bisa. Batal deh kami beli tiketnya. Dan ternyata kami salah counter. Harusnya ke bagian konter tiket antar negara. Whoaaa. Padahal harganya lumayan jauh bedanya. Kalau beli di Singapura tiket bis ke Malaysia itu mulai 20 SGD sekitar200 RB an sedangkan kalau beli dari Malaysia cuman 35 MRM ngiiik emak mupeng. Hahahaha. Tapi ga papalah 200 ribu mah ya insya Allah kecil dibanding pengalaman yang luar biasa bisa ngerasain naik bis lewat dua negara. Hahahaha.
Jadi kami kemarin beli tiketnya langsung di lokasi aja. Setelah turun di Changi langsung ke Golden Mile Complex buat beli tiket bis dengan tujuan ke Bandar Tasik Selatan (BTS) bayarnya pake kartu debit. Mereka nerima kok akun bank Indonesia. Baru setelah itu kami jalan-jalan keliling Singapore.

Nah sorenya setelah keliling Singapore, ternyata Singapore itu kecil ya sodara-sodara hahaha. Ada sih yang ga sempet dikunjungi tapi ga papa buat besok lagi jadi punya alasan buat ke sini lagi. Hahahaha. Kami balik lagi ke Golden Mile Complex. Naik MRT dari Marina Bay. Oia tentang jalan kaki di Singapura ini sebenarnya jalannya enak cuman harus naik turun tangga atau eskalator dari satu stasiun ke stasiun lain. Gempor kaki si Mak. Lututnya sampel ngilu. Soalnya di Singapura sana kalo nyebrang jalan ga boleh asal nyebrang. Banyak jalan yang ga boleh kita sebrangi sembarangan harus lewat jembatan layang. Kalau mau nekat sih ga papa dengan resiko namamu masuk daftar black list dan ga boleh berkunjung ke Singapore lagi. Opo Ra ngelu ngunu. Hahahaha.


Sambil nunggu jam keberangkatan bis kami mampir dulu di masjid Hajjah Fathimah di seberang Golden Mile Complex ini. Di seberangnya memang kawasan Kampong Glam dan dekat sih kalau mau ke pusat wisata belanja di Singapura tapi ya itu tadi ga boleh sembarang nyebrang. Jadi kemarin kami dari Golden Mile ini naik taksi. Nah masjid Hajjah Fathimah ini tepat berseberangan dengan GMC. Mampir salat dulu dan ngobrol sama para pelancong juga yang nyempetin salat di sana.
Karena bis kami berangkat jam 8 malam kami pun balik lagi ke Golden Mile Complex dan nyari bisnya. Hari sudah malam Barre hape sudah setengah hidup dan ga inter buat foto bisnya. Bisnya dua tingkat lengkap dengan AC dan bersih. Nyaman lah buat perjalanan 5 jam ke depan. Sopirnya orang Melayu yang sepanjang jalan ngobrol terus via earphone nya buat nelpon. Nyetirnya enak kok ga ngebut dan jalannya juga mulus. Saya nyempetin buat menikmati pemandangan sepanjang jalan antara Sg-Malaysia. Kalau Singapore sih sepanjang jalan gedung pencakar langit semua dengan arsitektur menakjubkan buat orang desa macam saya. Sedangkan Malaysia kayak di Indonesia juga banyak juga rumah dari kayu. Dan banyak kebun sawit nya.

Kalau naik bis kita harus melewati dua check point untuk pemeriksaan imigrasi. Pemeriksaan pertama imigrasi Singapura dan pemeriksaan kedua imigrasi Malaysia. Saat ke imigrasi ini semua barang bawaan harus diangkut juga. Nah pas pemeriksaan di imigrasi Singapura paspor diperiksa secara online dengan menempelkan paspor pada semacam layar dan paspor saya ditolak sodara-sodara. Ta tempelkan lagi tetap ditolak. Saya sampai deg-deg an. Terus dipanggil petugas dan di tanya beberapa hal. Alhamdulillah lolos. Tadinya saya mikir apa nama saya masuk data interpol sebagai DPO halagh. Hahahaha mikirnya kejauhan. Alhamdulillahnya paspor saya baik-baik saja. Langsung dipersilakan naik ke bis lagi.

Sampai di Bandar Tasik Selatan sekitar jam 1-2 pagi gitu. Langsung deh beli tiket KLIA Express menuju KLIA. Kereta khusus untuk mke bandara KLIA. nyesek bayarnya 55MYR lumayan nguras kantong hahahaha.
Dan jam 5 pagi keretanya datang kami langsung cus menuju bandara ngejar penerbangan jam 9 pagi. Alhamdulillah traveling via darat dari Singapor- Malaysia itu berjalan lancar. Siangnya saya sudah leyeh-leyeh di Jogja sambil cerita-cerita sama bocah-bocah. Ah dunia sempit ternyata. Subuhan di Kuala Lumpur dhuhuran di Jogja. Hahahaha


1 komentar:

  1. Wuehehehehe... alhamdulillahnya dicegat terus boleh pulang. Lah sempet dicegat terus ga boleh balik lagi ke Indonesia,piye? Alhamdulillah Allah SWT bekerja.

    BalasHapus