Minggu, Oktober 23, 2016

Mencuci Piring Sendiri Itu Keren!

Ayo Nak, Cuci Sendiri Piringmu








Di rumah kami yang namanya cucian piring numpuk itu kalau bisa jangan sampai terjadi. Sebagai ibu dengan 6 anak yang namanya cucian piring segunung itu harusnya hal wajar. Tetapi sejak memutuskan tidak memiliki ART kami kemudian bagi-bagi tugas dengan anak-anak untuk pekerjaan rumah tangga. Tahukan ya zaman sekarang yang namanya mencari ART itu seperti mencari jarum ditumpukan jerami. Begh susahnya minta ampun. Apalagi saat sesi wawancara si ART tahu kalau si nyonya rumah punya 6 anak langsung ngibrit itu para ART. Hahahaha. Padahal tuh ya saya sendiri termasuk orang yang tidak tegaan sama orang lain. Pekerjaan yang bisa saya kerjakan sendiri pasti saya usahakan kerjakan sendiri.



Nah salah satu peraturan paling ngehits di rumah kami adalah “ Habis makan cuci piring sendiri-sendiri”. Iya beneran. Kayaknya emaknya kejam banget ya. Tetapi mau bagaimana lagi. Kalau semua piring bekas makan yang cuci emaknya sendiri bisa habis waktu untuk urusan cuci piring ini. Hahaha. Mana bisa kita eksis dan pepotoan kalo waktu habis buat di dapur. Hahahaha. Hari gini gitu loh, mamak-mamak juga butuh ‘me time’.

Peraturan ini sendiri bisa di ikuti oleh anak-anak mulai usia 4 tahun ke atas. Saya pernah menulis tentang Pekerjaan yang bisa dikerjakan oleh anak-anak di rumah.

Mencuci Piring Sendiri Itu Keren

Itu yang saya tanamkan pada anak-anak. Jangan sampai kita terbiasa merepotkan orang lain. Pekerjaan yang bisa kita kerjakan sendiri hayuklah kita garap sendiri. Kalau bisa malah kita bisa membantu meringankan beban orang lain.

Makanya ga heran saat di rumah makan anak-anak saya biasakan untuk mengumpulkan piring bekas makan mereka. Agar memudahkan pelayan rumah makan membawanya kebelakang. Begitu juga saat di gerai makanan cepat saji. Anak-anak terbiasa mengumpulkan bekas makanannya diatas nampan dan membuangnya ke tempat sampah lalu mengembalikan nampan ke petugas. Melakukan pekerjaan ini tidak lebih dari 5 menit. Tapi dampaknya luar biasa untuk efektifitas hidup.

Yang jadi masalah apa yakin dengan hasil cucian piring anak-anak? Anak-anak saya yang berusia 4 tahun saja sudah mulai saya biasakan mencuci piring nya sendiri setiap selesai makan. Sedangkan abang-abang dan kakaknya yang sudah bisa merebus air, menggoreng telur dan membuat mie instant sendiri punya kewajiban mencuci sendiri peralatan masak yang mereka gunakan. Nah kadang ga yakin jika ada bekas minyaknya. Atau malah peralatan makan dan masak menjadi rusak. Misalnya teflon anti leket yang terkelupas lapisan teflonnya. Duh, sayang bangetkan.

Gunakan Sabut Cuci Piring Yang Tepat

Ajari anak-anak menggunakan sabut cuci piring yang tepat. Ini baru aja sih saya ajarin setelah banyak alat makan dan piring saya yang bergelimpangan menjadi korban latihan cuci piringnya anak-anak.

Jadi ceritanya ke supermarket dan penasaran kenapa sih kok pada heboh dengan sabut cuci piringnya Scothbrite yang ngehits itu. Dengan kemampuan 3 x lebih bersih dan 3 x lebih tahan lama. Scotch Brite sendiri merupakan sabut cuci piring yang dibuat dari serat dan mineral berkualitas. Dimana sabutnya dibuat untuk dengan teknologi yang ampuh membersihkan kotoran. Nah Scotch-Brite sendiri ternyata ada tiga jenis sabut.

1.     Sabut Spons Hijau Scotch-Brite untuk mencuci alat masak.


Terdiri dua lapisan. Lapisan hijau terbuat dari sabut kasar yang memang berfungsi untuk mencuci kotoran dan kerak dari peralatan masak. Semisal panci, wajan, dandang dan lain-lain yang bukan terbuat dari teflon.

2.     Sabut Spons Anti-Gores Scotch-Brite untuk mencuci alat makan dan alat masak teflon/anti-lengket.



Terdiri dari lapisan juga. Dimana sabut berwarna hijau mudanya berfungsi untuk mencuci peralatan makan dan peralatan masak berlapis teflon. Sabut ini mampu menghilangkan kotoran tetapi tidak merusak lapisan teflon lo.


3.     Sabut Spons Tempat Minum Anak




Bentuknya ergonomis. Disesuaikan dengan lekukan yang biasanya terdapat pada botol minum anak-anak. Mudah digunakan dan mampu menjangkau tempat-tempat yang lumayan sulit di dalam botol. Dengan sabut ini anak-anak jadi terlatih mencuci peralatan botol minum mereka sendiri.


Gimana ibu-ibu?. Mau mengajarkan anak-anak mandirikan. Jangan khawatir hasil cucian piring mereka tidak bersih. Toh mereka tahap belajar. Dan jangan khawatir. Sabut scotch-Brite pasti menjamin hasil cucian mereka 3 x lebih bersih lo. Kunjungi www.britequeen.com ya biar tambah pinter nyuci piringnya.  

15 komentar:

  1. aku seneng kalau liat film Barat, bapak-bapaknya di luar negeri ga risih nyuci piring untuk seluruh keluarga. terlihat banget mereka mandiri dengan pekerjaan rumah tangga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh iya ya klo bapak2 barat pinter nyuci piring :)

      Hapus
  2. Hihi...nggak bisa ngebayangin mbak dengan 6 anak cucian piringnya jur kayak apa? Tapi setelah ada spon warna-warni semoga lrbih membantu pekerjaan mbak dan anak-anak ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih sponsnya Scotchbrite enak dipake

      Hapus
  3. Biarpun bapak-bapak, tapi saya udah terbiasa nyuci piring sejak kecil banget. Maklum, anak pertama. Dulu gak pake spon, biasanya pake plastik gitu. Plastik bening ya, kaya bekas bungkus gula kiloan itu. Kalo untuk noda membandel macam di peralatan masak pakenya sabut kelapa, ditambah abu gosok atau pasir halus. Hihihi, masih inget aja.

    Sekarang mah pake Scotch-Brite aja enak. Tinggal hapalin aja spons warna ini buat bersihin apa, spons warna itu buat yang mana.

    BalasHapus
  4. Suamiku juga terbiasa nyuci piring . Katanya sejak kecil. Tak heran jadinya skrg manjain istrinya banget.. Dia semua yg nyuci baju. Jemur. Nyetrika dan nyuci.piring

    BalasHapus
  5. Aku masih suka gak sabaran jadi suka aku ambil alih nyuci piringnya

    BalasHapus
  6. Aku belum punya yg sabut untuk botol minum itu. Selama ini masih pake sikat yg panjang itu loh. Mau juga aaah biar botol minum si Faris enggak gores2

    BalasHapus
  7. Sabutnya warna-warni ya, Mbak. Itu ada pink. Cubangeets. :D

    Ini Emaknya ckup trbantu dg adanya sabut itu, ya. Anak2 makin rajin bantu Mamakee. :D

    BalasHapus
  8. Aku juga cuci gelas dan botol minum pake sabut yg warna merah muda itu. Kalo untuk peralatan anti lengket pake sabut orange yg anti gores.

    BalasHapus
  9. Anak jadi semakin mandiri ya dengan cara ini. :D

    Cerita ayah dulu malah usia 4 tahunan udah disuruh jaga adik-adiknya.

    Secara ada 8 orang bersaudara. Hehe.

    BalasHapus
  10. Memang harusnya baik anak perempuan dan anak laki-laki juga diajari melakukan pekerjaan rumah tangga. Yang anak perempuan biar kelak bisa jadi istri dan ibu yang bertanggungjawab, yang anak laki-laki juga biar kelak bisa jadi suami yang memahami pekerjaan istrinya dan mau membantu istrinya... Keren banget Mak.. ntar kalau punya anak laki-laki aku juga mau nglakuin apa yang mak lakuin. Btw, lucu ya Scotch Brite itu, warnanya bikin semangat cuci piring :)

    BalasHapus
  11. Semangat asah2, mak Irul :)

    BalasHapus
  12. Cuci piring tuh kadang jadi momok banget. Tipsnya ya itu, jangan ditunda. Harus langsung digarap.
    Kalau nunggu ntar akhirnya numpuk... #saya banget..

    Btw sy juga pake scotch brite juga mba.. Hihhii

    BalasHapus
  13. Keren gak pernah ada cucian piring numpuk.

    BalasHapus