5 Sate Kambing Favorit Di Jogja



Siapa yang sudah kangen nggendong ransel atau geret koper?. Kemarin saya membereskan dokumen di rumah. Sambil ngerapiin paspor anak-anak langsung kangen rasanya antri di imigrasi. Hehehe. Sebagai pemegang paspor hijau harap maklum kan ya gimana posisi kita saat berkunjung ke negara tetangga. Terima nasib sajalah sementara ini. Akhir tahun lalu saya dan si bapak sempat berkunjung ke negara tetangga. Bahkan belum semua cerita perjalanan kami di tulis atau tayang. Karena memang ada beberapa yang hanya diniatkan disimpan ga diposting di sosmed. Tetapi rasanya tuh kangen banget melakukan safar.

Meskipun Jogja sendiri adalah pusat wisata tetapi kami belum ada niat untuk piknik keluar. Sementara ini baru pak suami yang melakukan safar ke luar kota. Itupun karena urusan pekerjaan yang urgent. Bukan dalam rangka jalan-jalan. Naik mobil sendiri ga naik kendaraan umum. Karena memang kereta api sendiri di Jogja belum beroperasi kemarin itu. Tetapi saya tetap boleh dong mempromosikan Jogja buat teman-teman. Jika nanti kondisi sudah memungkinkan untuk bepergian teman-teman harus berkunjung ke Jogja. Karena Jogja itu itu 90%-nya adalah kenangan. Halagh. Hahaha. Ada banyak tempat yang layak dikunjungi dan dijadikan kenangan manis lo. Wisata kuliner banyak yang menggoda lidah.
Salah satunya adalah sate kambing dan tongsengnya. Di Jogja dikenal sebagai sate klathak. Alias sate tanpa tambahan bumbu kecuali sambal kecap saat akan dihidangkan. Istimewanya membakar satekambing di Jogja ga pake tusuk sate dari bambu. Tetapi sate kambing tersebut ditusukkan ke ruji-ruji sepeda yang memang disiapkan sebagai alat tusuk.
Nah berikut 5 sate kambing favorit saya dan suami di Jogja khususnya wilayah Bantul. Karena memang kebanyakan warung sate kambing yang terkenal berada di kawasan jalan Imogiri.
1.     Sate Pak Pong

Kata pak suami tengklengnya pak Pong adalah terenak se-Jogja. Hahaha. Karena ini adalah warung sate kambing paling populer di Jogja jadi harap maklum kalau antrinya luar binasa. Tapi Pak Pong ini kedainya ada beberapa bijik. Nah biasanya kami pilih yang di jalan Imogiri bukan yang di jalan Sultan Agung Bantul. Harganya ya menyesuaikan ya. Ada harga ada rupa. Tapi saya jamin ga bakalan nyesel makan tengkleng di sini. Kalau satenya sih standar sate klathak Bantul sih. Buat saya masih agak terlalu alot.
2.     Sate Mas Gandung

Ini favorit saya sebenarnya. Karena dekat rumah. Terletak di jalan Pleret dan seberang pasar Pleret Bantul. Cuma kata pak suami tengklengnya dagingnya kurang banyak. Jadi tulang yang dipake buat tengkleng itu tulang beneran. Alias sisa tulang dari bikin sate. Tapi kuahnya bolehlah diadu. Kenthel byanget. Bikin lupa mertua dan tetangga. Halagh.

3.     Sate Pak Bhari
Sate ini adalah pelopor sate klathak di Imogiri. Terletak di dalam pasar Jejeran Bantul. Saya jarang ke sini . Kalau suami kadang bawa rombongan temannya dari luar kota ke sini. Karena biasanya pada nyari yang otentik asli sate klathak. Saya ga begitu suka makan di sini karena di dalam pasar malam hari agak gimana gitu.
4.     Sate Mas Ji

Ini sate kambingnya baru-baru aja sih. Terletak dekat banget sama kantor si bapak di jl.Retno Dumilah Kota Gedhe Yogyakarta. Ini nasi gorengnya Masya Allah juara se-Jogja. Sebagai pecinta kambing bisa dibilang si bapak ahli banget menentukan mana yang enak dan B aja. Hahaha.

5.     Sate Waru Doyong

Ini satenya terletak di jalan Kemasan Kota Gedhe. Eh dicek aja ya nama jalannya. Lali aku. Tepatnya di depan SD Lukmanul Hakim Internasional. Di pinggir jalan. Gampang banget dicari. Depannya ada pohon waru doyong gitu sih. Tengkelng dan tongsengnya enak. Kuahnya kenthel dan agak pedas. Kalau satenya sih buat saya agak alot. Tapi ini favorit suami juga. Sering ngajak para staff kantor buat makan di sini. Sampe hafal bakulnya sama si bapak.
Nah, itu beberapa warung sate kambing favorit suami di Jogja. Dan saat pandemi kayak sekarang rasanya berat banget buat mampir di warung sate ini. Akhirnya berdua malam-malam sama si bapak mampir deh ke Waru Doyong. Hahaha. Yah gimana dong daging kambing kan bagus buat imun tubuh. Halagh, mbell tenan nek iki.

Tidak ada komentar

Terima kasih untuk kunjungannya. Semoga bermanfaat. Harap meninggalkan komentar yang positif ya. Kata-kata yang baik menjadi ladang sedekah untuk kita semua.