Pengalaman Pertama Menggunakan Menstrual Cup




Ada yang lagi belajar pakai menstrual cup atau moon cup (sebenarnya ini merk sih)?  Jadi biar mudah saya nyebutnya moon cup ya. Saya nih lagi baru pertama pakai moon cup. Jadi ceritanya saya udah sekitar 2 tahunan ini ngerti alat yang satu ini. Tapi belum berani nyoba. Kemarin ada PO moon cup dari salah satu online shoop yang jual moon cup ini. Mau beli maju mundur syantiiek. Tapi tetep belum punya nyali untuk maju beli. Eh kemarin setelah cerita di grup seorang kawan menawarkan moon cup buatan Cina yang dia beli untuk saya pakai. Kebetulan itu barangnya baru tapi dia tertarik pengen beli karena harganya murah meriah padahal dia udah punya. Nah moon cup buatan Cina itu dikasihkan lah ke saya. Alhamdulillah. Matur nuwun ya mak Ardiba.


pengalaman pakai menstrual cup
pict from tumblr

Sebelum masa haid dating saya kepikiran buat nge-reyen dulu nih si moon cup ini. Akhirnya saya cobalah padahal ga lagi haidh. Awal-awal pake butuh kerja keras. Beneran ini. Kok rasanya ga pas aja. Sampe keringetan pakenya. Huahahahaha. Ya Lord. Akhirnya setelah percobaan yang kesekian bisa juga itu alat kepasang. Meskipun rasanya masih ganjel. Soalnya gagang moon cupnya itu ‘ngewer-ngewer di luar vagina. Duuuh.

Saya coba lagi pake sampai nemu rasa yang pas. Jadi kayak nyari pasangan gitu. Gkgkgkgk. Woyy ini bukan kisahnya Reino Barack dan Syahrini oyy. Back to the moon cup. Beberapa kali saya pakai itu si moon cup. Bahkan pernah seharian saya pakai padahal lagi ga haid. Pengen ngerasaain aja sih ada yang ganjel ga. Ternyata kalau kita ga ingat ya ga kerasa itu benda di dalam.

pengalaman pakai menstrual cup
pict from : moon cup

So, saya mau ngasih insight nih bahwa moon cup itu di dalam ‘sana’ ga memberi pengaruh yang signifikan buat tubuh kecuali sebagai alat menampung darah haid. Ga kerasa aja di dalam. Kecuali si bagian gagangnya jadi kepikiran buat motong si gagangnya ini biar ga terlalu panjang. Tapi kayaknya ini tergantung vagina masing-masing perempuan deh. Bentuk tubuh orang kan beda-beda.

Apa aman dipakai buat yang pakai IUD
Aman insya Allah. Tadinya saya mikirnya bakalan kena nih si IUD. Ternyata jauh jaraknya. Setelah saya liat gambar struktur saluran mulut rahim dengan pintu vagina itu jaraknya lumayan jauh. Jadi ga usah takut. Itu kayak jarak Venus to The Moon. Halagh.
Nah, pas saya haidh saya cobalah itu si moon cup. Jadi baru kali ini saya menanti-nanti datangnya si ‘bulan’ dengan rasa deg-deg an. Huahahaha. Saya nyoba pakai pas sore hari. Kebetulan datangnya pas sore. Karena hari pertama jadi darah haidnya ga banyak. Udah gitu makainya masih ga pas. Gagangnya mencuat terlalu keluar. Hahahaha.
Besoknya saya nyoba lagi. Alhamdulillah pas. Dan kebetulan hari itu saya pergi ke bank. Saya coba ga pake panty liner. Dan Alhamdulillah aman. Padahal sedang banyak. Pas dhuhur saya kosongkan isinya di toilet masjid dan pasang lagi. Duuh riweuh. Khawatir kelamaan di dalam toilet. Untungnya ga banyak antrian. Sampe keringetan masang moon cupnya. Takut digedor dari luar whoaaa.
Berbagai bentuk cara pasang moon cup ini bisa ngintip di videonya seorang yutuber ini. Cobain aja semua. ntar kita nemuin yang paling pas untuk kita yekan. Ga usah khawatir salah pasang. Wkwkwkwkw. 


Bocor karena cupnya Ga kebuka di dalam
Dan saya pakai terus deh. Dan sempat bocor waktu bangun tidur di pagi hari. Kayaknya kepenuhan. Dan siangnya bocor lagi pas di rumah untungnya. Karena masangnya ga pas. Di dalam cup-nya masih ketekuk jadi ga membuka sempurna. Nah masalah cup yang ga membuka ini nih yang sering terjadi. Saran saya sih butuh banyak latihan biar kita bisa masangnya dengan pas. Jadi di dalam dia beneran kebuka cupnya ga ketekuk.
Oia satu lagi, kalau gagangnya terlalu panjang keluar saat duduk agak clekit-clekit. Jadi sebaiknya sih gagangnya itu masuk ke dalam vagina juga. Ga menjuntai di luar. Jadi kalau mendorong ke dalam itu yang didorong bukan gagangnya tapi mangkuknya.

Aman ga sih
So far aman insya Allah. Toh cup dan darahnya ga akan kemana-mana. Setahu saya juga darahnya tetap aman di dalam 6-12 jam (tolong dicek lagi ya). Bahkan si cupnya ini juga ga geser-geser jauh ke dalam. Apalagi jalan keluarnya cuman satu aja. Mengeluarkannya juga gampang. Tinggal ngeden dikit terus tarik gagangnya sambil mencubit bawah cup-nya. Tarik keluar. Terus kosongkan cangkirnya ke dalam lubang toilet. Cuci bersih lagi cupnya. Dan dipakai lagi.

Tidak disarankan Untuk Yang Belum Menikah
Dan saya sih ga menyarankan untuk yang belum menikah. Khawatir merusak selaput dara. Apalagi masalah selaput dara ini hal yang sensitive di masyarakat kita. Meskipun  ga pakai moon cup tetap aja sih namanya kehormatan diri itu dijaga. Zina itu merusak dunia dan akhirat kita. Serius ini.

Setelah pengalaman pertama ini saya smaqueen yaqueen untuk ikutan PO moon cup buatan Eropa. Iya sih harganya lumayan. Tapi ga pa-pa sih. Hitung-hitung menghadiahi diri sendiri. So sweet. Karena setelah dipikir-pikir pakai moon cup lebih hemat sih. Dan ga ribet sebenarnya kecuali untuk pengalam pertamanya aja. Kita juga merasa lebih ‘bersih’. Karena ga ‘menduduki’ darah kita sendiri. Ga terasa becek gitu. Under wear bersih. Selain itu lebih nyaman dipakai apalagi saat kita banyak aktivitas. Mencucinya juga gampang. Bersihkan pakai air. Ga usah disabuni. Kalau udah selesai masa haid tinggal dicuci bersih dan disteril dengan direbus dengan air mendidih 2-3 menit aja. Selesai deh.

Gimana, Mau nyoba moon cup? Hayuuklah kita mulai hidup lebih sehat. Minim sampah. Karena pembalut sekali pakai itu susah banget didaur ulang. Paling ga kita ga nambahi sampah untuk anak cucu kita.

35 komentar

  1. Abis baca ini jadi pengen make tapi takut salah pasang, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahahahaha yo arep tok pasang neng ndi to huahahaha

      Hapus
  2. Astagaaaa, aku pengeeen tapi ngeri2 sedappppp. Etapi ndak boleh buat anak perawan kaya eikeh yaaaa?

    BalasHapus
  3. Pgn yg lena apa ya, aku baru sempat baca2 review nya aja

    BalasHapus
  4. pingin nyoba...tapi takut

    BalasHapus
  5. dr wktu itu pgn tp blm dpt ijin suami :D

    BalasHapus
  6. Buat yg udah bikah ya. Ihiyy :D
    Keliatan ngeri gt klo diliat mak. Hehe

    BalasHapus
  7. Yeay..Alhamdulillah kl dirimu nyaman. Cuss lah beli yg mahal kl dah yakin..

    BalasHapus
  8. Bacanya masih ngeri, padahal aku mensnya setahun sekali, hehehe. Itu aman aja ya dicuci air trus masuk ke lubang kita?

    BalasHapus
  9. kok malah takut aku kayaknya sih

    BalasHapus
  10. Saya baru tahu nih ada alat ini dan fungsinya utk apa juga baru tahu nih..

    BalasHapus
  11. Waaah ini pembalut jenis baru ya mbak? Baru pertama kali tahu dari blog post ini. Walau pakainya agak ribet, untuk mencoba pengalaman pertama, nanti mau coba juga ah

    BalasHapus
  12. Aku kok takut ya Mak Irul, ngeri kalau ngubek2 bagian situ. Tapi ada rasa penasaran juga, lahhh!! Kayaknya perlu niat dan tekad kuat ya kalau mau nyoba ��

    BalasHapus
  13. Moon cup ini bermanfaat banget ya kalo dipakai saat aktifitas padat. Tapi aku masih belum berani pakai moon cup, ngeriii hehe.

    BalasHapus
  14. Maaak kujadi ngilu bayangin gak pas dan ngewer2nya itu huahahaa.. baru tau kalo bentuknya macem2, aku yang ungu imut itu, tapi tetep nggak berani pake huhuhuuuu

    BalasHapus
  15. aku ngilu mbayanginnya, mba...hehehehe...
    umm...kayanya aku belum berani deh...tapi emang lebih go green ya, mba pakai ini...

    BalasHapus
  16. KYAAA.. udah lama nih aku kepo sama menstrual cup, tapi selalu maju mundur syantiik juga buat coba. Ngilu aja bayanginnya. Padahal udah banyak testimoni klo make ini tug gpp, aman dan lebih nyaman. Huhuhu, mudah-mudahan abis ini aku tambah berani buat nyoba ya.

    BalasHapus
  17. Aku pengen nyoba juga sebenarnya.. tapi aku terlalu cemen buat masukin ke dalamnya. Hahahha! Tapi baca pengalaman Mak Irul, aku kok jadi tertarik juga nih ya. Bismillah, nunggu ada rejeki dulu, hihihi.

    BalasHapus
  18. aku udah punya lama banget nihh tapi gak berhasil aja makenya wkkwkw.ntar mau nyoba lagi dehh...kan sayang juga kalau gak kepake. btw, katanya lebih bagus kl tiap 3jam dibersihkan mba. gak hanya pas pake moon cup sih tapi pas pake pembalut biasa juga gitu. biar lebih higienis aja

    BalasHapus
  19. Waaa, aku belom pernah nyobain, Mbak. Tapi adikku sudah pakai agak lama menstrual cup ini.

    BalasHapus
  20. Ternyata metode masukinnya aja ada banyak ya, hihihi... Jd penasaran ingin nyoba jg, tp serem... Saya mah masukin obat keputihan via vagina aja suka stres :D

    BalasHapus
  21. ngebayanginnya aku kok nyeri ya mak.. tapi ini praktis sih, less sampah gitu ya

    BalasHapus
  22. Mauu~
    Bisa ikutan beli dimana, kak Siti?
    Uda lama juga tanya-tanya sama kak Diba...tapi gak pernah action buat beli.
    Hhahaa...invest di depan ini aga beurat yaa...

    BalasHapus
  23. pingiiiin tapi belum berani, terlalu banyak membayangkan sih.
    Padahal pake begini bisa hemat dan sehat banget

    BalasHapus
  24. Belum lama ini aku membicarakan tentang menstrual cup dengan teman-teman. Kalau aku pribadi sih masih agak ngilu ya dengan cara pemakaiannya. Tapi ini bagus juga sebenarnya untuk mengurangi penggunaan pembalut.

    BalasHapus
  25. Aku pingin nyobain deh moon cup. Ini aman kan ya kalau dipakai renang kaya tampon?
    Cari ah di online shop

    BalasHapus
  26. Bacanya saya sambil ngerasain baagian bawah deh hihihi
    Soalnya kebayang waktu pasang IUD, kerasa mulesnya.
    Tapi kalau dipikir-pikir memang praktis dan mengurangi sampah ya.

    BalasHapus
  27. Masih belum berani pakai saya Mak. Baru baca aja rasanya ngilu gitu. Ternyata dimasukkan ke dalam ya. Duh. Kirain ditempelin aja di luar Ms. V.

    BalasHapus
  28. AKu kyknya gak berani pakai haha :P
    Emang bisa mengurangi sampah sih ya, tapi daripada aku gak nyaman pakai jd mundur teratur #tutupmuka
    Tapi btw makasih buat infonya ya mbak :D

    BalasHapus
  29. Aku ngebayangin mbak masangnya jadi ngilu sendiri. Hahaha. Efek habis lahiran sih kayaknya.
    Tapi aku masih ragu nih mbak, yakin itu ga bakalan 'tenggelam' ke dalam?

    BalasHapus
  30. I haven’t got a chance to try it and now I no longer have the menstruation. But I hope that this is very helpful

    BalasHapus
  31. dari tahun lalu, maju mundur syantiek mau pakai menstrual cup ini. Setelah baca ini, dan chit chat di kolom komentar, jadi memberanikan diri buat mencoba pakai, pegel juga memang gonta ganti pembalut, hahahaha

    BalasHapus
  32. Beberapa kali baca review ini, tapi kok masih belum bisa ngilangin rasa ngerinya ya saya. Hihi...

    BalasHapus
  33. Memang kalo yg eropa berapaan kisaran harganya mak? Yg china juga brp?

    BalasHapus

Terima kasih untuk kunjungannya. Semoga bermanfaat. Harap meninggalkan komentar yang positif ya. Kata-kata yang baik menjadi ladang sedekah untuk kita semua.