Pengalaman Naik Bis SAPTCO Dari Madinah Ke Makkah


Naik Bis SAPTCO Dari Madinah Ke Makkah

Hal paling rumit saat kita memutuskan untuk umroh backpacker itu adalah pengurusan visa dan transportasi selama di Arab Saudi. Apalagi imigrasi Arab Saudi sangat ketat. Orang tidak boleh memasuki wilayah Arab Saudi tanpa petugas penjemputan. Jadi kita ga bakalan bisa keluar imigrasi Arab Saudi kalau tidak ada petugas muasasah (travel agent yang mengeluarkan visa untuk kita) menjemput di bandara.






Dari awal memutuskan umroh mandiri kami memutuskan untuk menggunakan transportasi lokal milik masyarakat setempat. Sebenarnya sekarang sudah ada kereta di Arab Saudi. Tapi sayangnya masih diperuntukkan bagi warga Arab Saudi saja. 




tiket bis SAPTCO


Nah kemarin kami saat tiba di bandara King Abdul Aziz Jeddah dijemput oleh petugas muasasah dan sekaligus menyewa taksi yang mereka sediakan. Biaya handling sekaligus taksi dari Jeddah ke Madinah sebesar SR 600 atau 600 Riyal. Yang kalau dikonversikan ke rupiah sekitar 2,4 juta-an. Lumayan banget kan biayanya. Makanya ga heran kalau umroh dengan travel mereka akan diangkut dengan bis. Sebenarnya ada bis antar kota di Arab Saudi namanya SAPTCO. Tetapi terminal bis itu agak jauh dari bandara. Mungkin lain  kali saya bisa menemukan jalur dari bandara dengan bis umum ini. Karena kalau bisa naik bis harganya bisa jauh lebih murah.


Sekarang saya mau berbagi cerita, pengalaman kami naik bis SAPTCO dari Madinah ke Makkah. Kami dibantu oleh beberapa mahasiswa Indonesia yang berkuliah di Madinah University untuk menuju bus station ini. Dari masjid Nabawi sebenarnya tidak terlalu jauh. Tetapi ya itu tadi jalannya agak susah karena harus menyebrangi jalan raya. Terletak di Prince Abdulmajeed Ibn Abdulaziz, Bani Abdul Ashhal, Medina 42313, Arab Saudi.

Tampak Depan Gedung SAPTCO  Bus Station

Kemarin kami menuju ke bus station ini dengan berjalan kaki dari masjid Nabawi. Ya agak lumayan sih jalannya. Tetapi kalau mau naik bisa. Cuman harus keluar area masjid Nabawi lagi nyari taksinya. Jadi sama aja hahahahaha. Cuman saya mau bilang, jangan percaya versi dekatnya penduduk Arab. Kalau mereka bilang dekat itu hamper 1 km jauhnya huahahahaha.

masjid Birr Ali

Di sepanjang jalan menuju bus station ini kita akan dicegat oleh supir taksi yang menawarkan mobilnya untuk disewa. Bahkan mereka bisa ngomong pakai bahasa Indonesia lo. Dan, di mobilnya tuh sudah banyak jamaah lain yang menunggu. Jadi percaya deh sama saya jangan naik mobil itu. Karena ntar ngetemnya lama dan harganya mahal. Langsung aja menuju terminal bisnya.


Kami memasuki gedung terminal. Penampakan luar sih biasa aja. Ga semegah terminal bis Jogja. Hahahahaha. Tetapi di dalam full AC dan kipas angin besar. Ada gerai-gerai penjual makanan dan merchant juga.
supir bis orang Indonesia

Kami langsung antri beli tiket. Oia untuk penumpang mancanegara harus menunjukkan passport. Kemudian bayar. Harganya 68 SR atau sekitar 272 ribuan per-orang. Lebih murahlah daripada harus nyewa taksi yang bisa sampai 300 SR.
Dan jangan dikira karena harganya murah lalu bisnya jelek. Nggaaak sama sekali. Bisnya bagus, besar, ber-AC da nada toiletnya. Akan berhenti di tempat Miqot Birr Ali selama sekitar 15-30 menit. Para penumpang yang ingin umroh bisa mampir buat mandi dang anti kain ihram di sini. Di sekitar masjid juga banyak yang jual perlengkapan ihram. Dan juga minuman dan cemilan. Karena kebetulan saya sudah menjamak salat ashar dan dhuhur sewaktu di Masjid Nabawi jadi saya cuman menyempatkan salat sunnah saja di masjid ini. Dan berkeliling mengambil foto. 


penjual kacang Arab. Enak ini cemilannya.

Dan enaknya, jika kita ketinggalan bis yang kita naiki di Birr Ali ini kita bisa pindah ke bis berikutnya asal menunjukkan tiket dan passport. Tapi ga usah dicobalah edisi ketinggalan bis ini. Repot euyyy. Hahahahaha.

Perjalanan dari Madinah Ke Makkah membutuhkan waktu sekitar 6 jam. Oia jadwal keberangkatan bisnya setiap 1 jam sekali kalau ga salah. Kemarin kami berangkat jam 2 siang. Sampai di Makkah jam 8 malam.

Alhamdulillah perjalanan kami naik bis dari Madinah ke Makkah itu berjalan lancar. Dan saya ga mabok darat karena bisnya nyaman dan lega. Apalagi supirnya adalah orang Indonesia. Jadi sering banget sepanjang jalan kami ngobrol. Bahkan ada kejadian yang bikin geli. Waktu bis meninggalkan Birr Ali ga lama saya kebelet pipis. Terus ta ampet. Saya piker bisa mampir lah di pinggir jalan siapa tahu ada ruko atau masjid yang bisa diampir ternyata. Ga ada sama sekali. Kiri kanan isinya cuman bukit batu hitam dan puanas banget. Saya sampai hopeless Ya Allah gini rasanya ngampet pipis. Suami ta bangunkan dan kemudia dia nanya bis bakalan berhenti lagi ga. Iya, kata supirnya tapi masih lama nanti ada pemberhentian khusus untuk istirahat dan salat tapi masih jauh. Whuaaa. Dan supirnya bilang “ kalau mau ke toilet itu di belakang ada toilet”. Ya ampuuun. Ternyata bis-nya menyediakan toilet. Waktu naik bis saya ga merhatiin ada toilet di bis. Ternyata toiletnya nyempil di samping tangga masuk bis.

Bis akan berhenti buat memberikan kesempatan penumpang untuk salat dan makan-minum di perhentian bis yang ada semacam rumah makannya gitu. Di sana kita bisa numpang ke kamar mandi. Makan atau sekedar minum teh susu.


ini penampakan bis-nya
pict from : placemap

Sebaiknya sih ambil keberangkatan siang jadi sampai Makkah langsung bisa umroh. Kami sampai di Makkah SAPTCO Bus Station langsung naik taksi ke penginapan di kawasan Ajyad dan membayar taksi 40 SR.
masjid Birr Ali

Sampai apartemen langsung naruh koper dan wudhu lalu berangkat ke Masjidil Haram buat melakukan ritual umroh.

Alhamdulillah umroh backpacker kemarin Mei itu lancar jaya. Kalau ada masalah bisa diselesaikan dan ketemu solusinya. Banyakin doa aja. Dan satu lagi saran saya. Perbanyak silaturahmi dengan warga Indonesia yang tinggal di Arab Saudi. Kemarin kami banyak banget dibantu oleh teman-teman yang bersekolah dan kerja di sana. Jazakumullah khoiron buat teman-teman yang menjamu kami dengan begitu khidmat. Matur nuwun sanget. Semoga Allah menggantinya dengan rejeki berlimpah dan berkah dengan jalan yang lain. Buat yang masih kuliah semoga kuliahnya lancar, cumlaude dan berkah pulang bisa bawa ilmu yang bermanfaat. Buat yang sedang mencari nafkah di sana semoga rejekinya lancar dan berkah. Aamiin ya Allah.

27 komentar

  1. Lho supir busnya orang Indonesia?
    Save dulu linknya ah, sekarang lagi ngumpulin dana biar bisa umrah backpacker kaya mak irul juga :)

    BalasHapus
  2. Alhamdulillah ya maak. Kendala2 yg ada semua bisa diatasiii. Aku ikut seneng banget loh. Btw, bagi kacang arabnya dong. Hahaha

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah ya mbak. Memang di negara orang kita harus bisa menjada silahturahmi dengan orang di sana. Supaya saat membutuhkan pertolongan kita tau akan kemana. :)

    BalasHapus
  4. Seru juga kalau umroh backpacker, ya. Tetapi, kalau saya kayaknya harus ditemenin suami. Anaknya gampang panikan hahaha

    BalasHapus
  5. Wouuw seruu banget yah, yang namanya bacpaker pasti banyak tangangan apalagi ini diselingin dengan ibadah, luar biasa!

    BalasHapus
  6. Alhamdulillah berjalan dengan lancar ya mba umrohnya walau backpacker. Salut saya mba berani umroh mandiri dengan backpacker, kalau saya angkat tangan deh hehe

    BalasHapus
  7. Mbaak, bisa dibuat satu postingan, bagaimana supaya tidak ketinggalan bis di sana :D

    BalasHapus
  8. Aku jadi pengeeen juga Mak Iruuul.. semoga dimudahkan menuju rumah-Nya. Dan semua memang bisa dilakukan asal niat ya mba

    BalasHapus
  9. Aku masih belum pede umroh backpacker, meski udah berangkat haji dan punya kenalan yang tinggal di Makkah. Tapi aslinya pengen backpacker an sekeluarga umroh, asik kayaknya. Mesti nanya2 banyaaak ama mba Irul nih

    BalasHapus
  10. Busnya kayaknya agak sedikit berbeda dari bus yang lain ya. Aku kok jadi kepengen kacang Arab. Selama ini cuma pernah dapat oleh-oleh Kurma sama air Zam Zam saja.

    BalasHapus
  11. Waah, pengalamannya seru Mba, bisa jadi pegangan buat saya jika mau ke Arab Saudi ntar. Btw itu taksi dipake buat beberapa penumpang gitu ya? Hadooh baru tau saya XD

    BalasHapus
  12. Ya Allah Mbak... tiwas ngempet pipis ya. Ndilalah di busnya nggak tahunya ada toiletnya. Nggak sampe anyang-anyangan kan Mbak waktu itu?

    BalasHapus
  13. Beruntung banget Mak Irul sudah bisa kesana. Duh saya pengen banget tapi entah kapan bisanya. Allah juga sepertinya belum memanggil. Tapi selalu berdoa semoga disegerakan kesana

    BalasHapus
  14. Setuju banget. Kemana pun, kita harus banyak silaturahmi. Biar ada yang nolong kalo ada apa2 ya. Apalagi di tempat asing. Dan tentu saja, banyakin doa. Sudah sering deh aku dapet keajaiban dari 2 tips ini. :D

    BalasHapus
  15. MasyaAllah ya banyak ketemu orang baik selama umroh. Aku juga pengen deh ke tanah suci tapi kalo haji, antrinya lama ya

    BalasHapus
  16. Masya Allah baca ini jadi makin pengen kesana,,doakan aku ya mak semoga aku dan sekeluarga bisa kesana. Btw itu harga taksinya mehong banget ya kak.

    BalasHapus
  17. Kalau umroh backpacker ya harus aku juga yang ngurus mak irul bukan suamiku hehehe. Tapi kalau baca postingan ini ternyata gak sesulit yang aku bayangkan ya

    BalasHapus
  18. Banyak juga yang harus dipersiapkan ya mba kalo kita backpakran, menjalin silaturrahmi sesama muslim insyaallah makin tambah teman ya mba

    BalasHapus
  19. Jadi pengen bisa segera ke Mekah, moga bisa bersama keluarga ke sana. Nice sharing, mba

    BalasHapus
  20. Alhamdulillah yambak..pengalaman yang luar biasa,aku pengin banget ke Mekkah :)

    BalasHapus
  21. Aamiin, semoga aku ketularan bisa umroh dan haji juga.

    Seru ya mba umroh backpacker itu, cuma kayaknya aku belum berani deh, belum ada pengalaman jalan2 ke LN soalnya hehe

    BalasHapus
  22. Afwan mba mau tanya...
    Kalau umroh mandiri gini, mestinya sudah pernah umroh sebelumnya yaa...
    Jadi tahu lapangan.

    Sebenarnya suasana umroh dengan haji itu samakah?

    Karena kalau lihat penjelasan Ustadz...Mekkah tidak pernah sepi.
    Dibayangan saya, ramai selalu seperti saat ibadah haji.

    BalasHapus
  23. Pengen deh umroh backpacker, teman fb ada yg buka usaha travel n jadi travel guide untuk backpacking termasuk umroh.

    BalasHapus
  24. Semoga bisa umrah juga ya Allah. Perjalanan ke Baitullah, belum ke sana tapi ada rindu. Makasih sharingnya ya mba.

    BalasHapus
  25. Mba keren banget MasyaALLAH bisa umroh backpacker, saya jadi kepikiran ingin umroh backpacker juga, nunggu anak-anak sudah agak gede boleh lah dicoba karena kalau pakai travel rasanya waktu terbatas dan tidak terlalu puas. kalau budgetnya lebih murah backpacker atau pakai travel ya mba?

    BalasHapus
  26. Pengen deh umroh backpaker-an gini.
    Semoga segera ada rezeki nya :)

    BalasHapus
  27. Kereeen bangeettttt backpackernya jauuhhh, aku ga berani karena ga kenal bahasanya, tapi tulisannya mencerahkan, mak irul. Makasih yaaa

    BalasHapus

Beautynesiablog

beautynesia blogbeautynesia