Prosedur Vaksin Meningitis Bagi Jamaah Umroh Mandiri



abaikan mata merem itu :D


Tadinya agak khawatir mau suntik meningitis dimana. Karena kami kan umrohnya mandiri ga lewat biro ga bareng rombongan. Setelah gugling akhirnya diarahkan ke Kantor Kesehatan Pelabuhan Yogyakarta. Ternyata semua jamah umroh/haji suntik meningitis di sini.


Kantornya terletak di Jalan Ring Road Utara No.8, Maguwoharjo, Depok, Maguwoharjo, Kecamatan Depok, Maguwoharjo, Kec. Depok, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta 55282. Bukla setiap Senin-Jumat dari jam 08.00- 12.00 kecuali hari Jumat yang buka sampai jam 11 siang.
dokumen yang sudah di print oleh petugas

Setelah gugling kami langsung dating ke lokasi. Mikirnya bias langsung datang. Kami datang sekitar jam 10 pagi dan antriannya sudah penuh. Ternyata prosedurnya saat ini hanya menerima pendaftaran online. Di http://kkpyogyakarta.com/  ada petugas pemandu. Sehari tersedia kuota untuk 200 jamaah yang akan disuntik. Insya Allah vaksin meningitis yang digunakan halal karena sudah mendapat sertifikasi halal dari MUI. alhamdulillah jadi tenang kan ibadahnya

Prosedur
1.     Masuk ke website http://kkpyogyakarta.com/ kemudian registrasi di sana. Mintalah bantuan petugas jika mendapat kesulitan. Petugasnya friendly banget.
2.     Kita akan mendapat email konfirmasi yang kemudian bisa langsung di print oleh petugas di bagian penge-print an dokumen. Oia foto dulu paspor kita karena pengisian form menyertakan file paspor
3.     Dokumen yang sudah diprint dijadikan satu dengan fotocopy KTP (1 lembar), fc paspor (1 lembar) dan pas foto berwarna ukuran 4X6
4.     Naiklah ke lantai 2 dan ambilah nomor antrian yang disediakan di layar lcd yang tersedia di depan loket. Pencet dan akan keluar nomor antrian.
5.  Setelah dipanggil kumpulkan berkas kita. Oia untuk satu rombongan hanya memerlukan satu nomor antrian saja. Jadi saya dan suami kemarin satu nomor antrian untuk berdua.
6.     Di loket ini jika kita perempuan kita akan diberi tabung plastic kecil untuk menampung air seni yang nantinya dikumpulkan di depan toilet untuk diperiksa oleh petugas.
7.     Kita akan mendapat panggilan ke ruangan penjelasan. Di sana petugas akan memberi penjelasan berkaitan dengan vaksin. Do and dont’s selama vaksin dan sesudah vaksin.
8.     Lalu kita akan mendapat kartu kuning yang kemudian kita kumpulkan di kasir pembayaran. Kemarin saya bayar berdua 635.000. Saya lupa yang 15 ribu itu untuk apa. Soalnya kalau baca di berkasnnya sih pembayarannya senilai 305 ribu.
9.     Setelah membayar kita masuk ke ruangan suntik dan mendapat suntik di lengan kiri bagian atas. Tempat suntik dibuat terpisah antara putra-putri.
10.                         Setelah suntik kita menunggu kartu kuning kita diisi oleh petugas.
11.                        Dan tara tak sampai 10 menit kartu kuning kita sudah jadi.
Alhamdulillah kemarin kami suntik tidak butuh waktu lama. Kami datang sekitar pukul 10 pagi dan jam 12 siang kami sudah mendapat kartu kuning. Oia sebagai informasi di dalam form pendaftaran ada isian travel, nama travel dan nomor izin. Jika kita umroh mandiri isian itu tidak diisi juga tidak apa-apa.
Buat teman-teman yang akan umroh semoga ibadahnya mabrur dan lancar. Jaga kesehatan ya teman-teman.

35 komentar

  1. Kalau umroh mandiri, petugasnya gak ribet kan Mak?
    Hmm, maksud saya gak ada pembeda gitu antara melalui travel maupun mandiri? Terima kasih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ga sih mbak. Tadinya khawatir jg sih karena ga ngisi yg bagian nama travel,nomor uzin dsb nya. Ternyata ga apa2

      Hapus
  2. Saya baru tahu kalau harus menyerahkan air seni segala mbak...

    BalasHapus
  3. Kalau umroh mandiri gitu di sana ada pemandunya juga gak mak irul?
    Umroh mandiri juga prosedurnya kurang lebih sama ternyata harus vaksin juga

    BalasHapus
  4. Kesehatan memang harus dijaga betul ya kalo mau Umroh, termasuk salah satunya dengan suntik ini. Registrasi di web itu juga termasuk ambil no antrian ya Mak Irul?

    BalasHapus
  5. Mba, pas aku suntuk meningitis kayaknya nggak ada tulisan isian travel . Jadi hanya mencantumkan saja paspor dan KTP. Tapi ya alhamdulillah semua proses berjalan lancar ya mba :)

    BalasHapus
  6. Ternyata gak ribet ya prosedurnya. Mudah-mudahan di daerah lain juga seperti ini

    BalasHapus
  7. jadi daftarnya via online dulu ya mba, kebanyakan rumah sakit disini juga menerima pasien pendaftarannya via online atau sms. Proses vaksinnya juga cukup cepat ya.

    BalasHapus
  8. Sekarang kayaknya makin banyak kantor yang serba daftar online. Jadi lebih mudah buat para pendaftarnya. Baru tahu juga ttg prosedur suntik meningitis, ternyata nggak ribet dan cukup cepat.

    BalasHapus
  9. Suka sedih kalau ada yang nggak mau vaksi sebelum haji/umrah karena takut nggak halal. Alhamdulillah sebetulnya udah halal, ya. Bahkan udah sah oleh MUI.

    BalasHapus
  10. Kalau mau divaksin tapi bukan buat berangkat umroh, bisakah Bu? Saya kepengin tapi belum ada rencana umroh dalam waktu dekat. Paling rencana traveling biasa ke asia tenggara.

    BalasHapus
  11. Info yang penting nih, jadi daftarnya harus online ya, gak bisa langsung datang aja. Prosedurnya juga ternyata mudah ya...

    BalasHapus
  12. Aku kepikiran buat umroh/haji backpacker. Asal tahu rukundan lain2nya kan aman. Dulu udah pernah latihan haji juga saat di sekolah. Tapi tetap ya butuh vaksin buat nanti di sananya

    BalasHapus
  13. Simpen dulu ah linknya, siapa tahu doaku cepat dikabulkan, bisa umroh backpacker bareng suami & beberapa temen :)

    BalasHapus
  14. Sebenernya kalau udah ngerti prosedurnya, proses gak terlalu ribet yaa mak.. malah enak kalau apa-apa online, jadi gak numpuk di loket pendaftaran

    BalasHapus
  15. Aku dulu suntuk meningistis di puskesmas dekat rumah, di Semarang gitu sih kalo jemaah haji. Ditunjuk puskesmas nya, dan biayanya juga gak mahal

    BalasHapus
  16. Alhamdulillah vaksinnya halal ya, Mba. Petugas juga ramah-ramah. Semoga saya bisa menyusul umroh juga ya. Amiin ya Rabb :)

    BalasHapus
  17. Mudah ya ternyata prosedurnya terus halal pula. Btw kalau umroh mandiri itu ada pemandu ibadahnya ga mba? Atau kita belajar aja lewat buku dll? .

    BalasHapus
  18. Enak ya Mbak ngurusnya ada pakai cara online dulu. Jadi meringkas kerempongan pengurusan yang biasanya mesti dilakukan saat offline. Dan eh, ternyata cepet ya ngurusnya...

    BalasHapus
  19. Wah informasi penting nih...pernah anter mertua vaksin terus kami tinggal krn ada perlu eh ditawarin vaksin2 lainnnya...hehe..

    BalasHapus
  20. Mba, umroh mandiri ini untuk yang backpacker-an kayak dirimu waktu itu ya? Trus nanti di sananya ada muthowif-nya nggak sih mbak?

    BalasHapus
  21. Aku dulu umroh pake travel tapi suntik meningitis nya sendiri heheh di tempatku ga begitu susah dan ga antri ngurusnya.. enak sih. Pelayanan nya bagus

    BalasHapus
  22. Selamat menjalankan ibadah umroh ya, mak Irul, info penting nih, btw kalau umroh mandiri gimana caranya? Penasaran

    BalasHapus
  23. Mudah2an tahun ini or tahun depan bisa umroh sekeluarga. Jadi memang ga bole ga suntik vaksin ya Mak. Kan ada yang ga mau tuh. Padahal di tanah suci kita ketemu jamaah2 dari negara lain.

    BalasHapus
  24. Barokallah ya Mak, sudah suntik tinggal nunggu apa lagi setelah ini
    Semoga aku bisa nyusulmu pergi ke rumah Allah, pengen juga. Sehat terus menjelang pemberangkatan. Semoga lancar segalanya.

    BalasHapus
  25. Aamiin, semoga semua temen2 yang umroh bisa menjadi orang yang lebih baik.

    BalasHapus
  26. Aku belum pernah umroh.Ya Allah moga diberi kesempatan umroh atau pergi haji, aamiin. Ternyata memang ya vaksin ini penting banget dan tidak sulit juga prosesnya

    BalasHapus
  27. Cepet ya prosesnya. Kapan hari pas ibuku mau umroh juga proses vaksin meningitisnya cepet banget. Nggak sampe antri lama.

    BalasHapus
  28. Wajib ya sekarang mah suntik meningitis saat mau umroh. Bagus memang, biar kita terhindar dari virus yang bahaya ini. Di kampungku masih banyak deh orang2 tua yang gak mau disuntik meningitis saat umroh. Katanya takut jarum suntik. Hadeuuuh... :D

    BalasHapus
  29. Harganya mirip-mirip ya mba.. di Jakrta juga sekitar segitu. Aku vaksin pas mau ke Afrika

    BalasHapus
  30. Noted mbak. Aku baru tahu nih tahapan-tahapannya soalnya belum pernah umroh, semoga cita-cita pengen umroh tercapai. Amiin.

    BalasHapus
  31. Wah ini kudu disimpen nih. Saya selalu penasaran bagaimana orang2 yang umroh mandiri mengurus keperluannya mba. Terima kasih banyak informasinya ya :)

    BalasHapus
  32. Wah ini gimana ceritanya umroh sendiri mba, mau tahu aku siapa tahu bisa jadi referensi hihihi... Sudah ada ditulis di blog belum mba step by step, itinary, dll nya kalau umroh mandiri?

    BalasHapus
  33. Doain ya Mak Irul supaya kami juga. Ini kami masih terus berharap dikasih rumah yang layak karena Salfa semakin besar.

    BalasHapus
  34. Wah ternyata harus periksa air seni juga ya mbaa. Baru tahu aku. Titip doa ya mba.

    BalasHapus