Suka Masak, pakai gamis dan jadi tempat curhat Apakah Saya feminim?


Jadi Ketua Dari Zaman SD
Ketika SD-SMP saya terbiasa menjadi ketua. Segala macam ketua pokoknya. Ketua regu pramuka, ketua kelas, sampai ketua OSIS waktu SMP. Mungkin pertimbangannya saaya dipilih untuk jadi ketua karena saya terbiasa memutuskan sesuatu dengan cepat dan tegas. Saya juga ga terbiasa meminta bantuan orang lain. Asli, saya dulu tuh sebel banget sama orang yang lelet. Makanya teman-teman blogger tuh kadang kaget kalau jalan sama saya. Soalnya saya kalau jalan cepet banget hahahahaha. Semacam dikejar Belanda gitu. Fyuuuh.


Mulai Ngaji Dan Pakai Gamis


Ketika berseragam abu-abu sisi feminim saya mulai tumbuh. Saya udah mulai ikut ngaji di sekolah soalnya. Kemana-mana pakai rok dan mulai kelas 2 SMA saya memutuskan memakai gamis dan jilbab lebar. Jadi sisi feminimnya muncul. Ga pernah lagi pakai celana panjang kalau keluar rumah kecuali sebagai dalaman gamis.

Ga enakkan Kalau Minta Bantuan Orang Lain

Meskipun mulai feminism tetap saja sisi maskulin saya ada. Kebiasaan untuk tidak tergantung pada orang lain tetap bertahan. Saya juga sering banget diandalkan waktu zaman masih ngekost pas kuliah. Apalagi kami waktu itu akhwat ada 13 orang. Rame banget. Sebagai musrif saya mengatur 13 kepala yang semuanya perempuan yang kadang baperan. Saya jadi tempat curhat banyak orang. Padahal biasanya kalau memberi advis saya itu galak loh ya. Tapi ga ngerti juga kok yang curhat tetap antri. Kalau masalah curhat ini prinsip saya satu jangan ikut baper dan jangan menyebarkan curhat orang lain ke luar. Haram. Saya juga sering jadi bagian sesi anter jemput adek-adek di kost. Apalagi teman-teman kost saya kebanyakan anak luar kota yang ga terlalu jauh dari Jogja. Jadi kalau Sabtu-Ahad pada mudik. Tinggalah saya sendirian di kontrakan. Nah biasanya saya drop mereka ke stasiun kereta api nanti saya pulang bawa kendaraan. Habis itu saya ngacir nginep di asrama akhwat yang lain. Huahahahaha.

Suka Menata Rumah Dan Mencoba Resep

pizza teflon homemade

Sisi feminim saya yang paling menonjol mungkin adalah kesukaan saya sama bersih-bersih rumah dan nyobain resep. Meskipun sekarang kebanyakan chef itu laki-laki tetapi kok buat saya dengan memasak sisi feminism saya muncul. Bahkan saking sukanya dengan menata rumah dan ruangan saya sempat terpikir untuk masuk desain interiornya Institut Seni Indonesia (ISI) Yogyakarta yang terkenal banget itu karena kebanyakan lulusannya jadi seniman ternama. Untungnya saya tahu diri karena ga bias gambar. Dan kemudian saat penerimaan mahasiswa baru saya malah nyangkut di Tehnik Kimia. Whoaaa itu kuliahnya ta dobel dengan fakultas Pertanian di UGM. Embuhlah dulu otakku kok yo nyampe gitu buat kuliah di dua tempat. Kalau sekarang jangan ditanya. Nyimpen kacamata yang baru aja ta pakai sering lupa. Hahahahaha.


Nah sampai sekarangpun kebiasaan ga mudah tergantung dengan orang lain kebawa sampai nikah. Apalagi suami tugasnya sering banget ke luar kota. Dulunya kami pakai khadimat /ART tetapi sekarang kami memutuskan ga pakai khadimat. Alasannya sederhana. Anak lelaki saya lima dan mulai beranjak besar. Saya ingin mereka terbiasa mandiri dan ga terbiasa dengan bantuan orang lain. Selain itu ada rasa tidak nyaman jika ada yang bukan mahram berkeliaran di dalam rumah. Alhamdulillah saat ini kami sudah menemukan pola yang nyaman dalam menangani pekerjaan rumah tangga. Jadi ya sekarang kami lebih slow aja. 

1 komentar

  1. Wah, itu megang busur dan anak panah aja udah maskulin, hehe... apalagi ditambah dengan hobi masak dan nyoba resep lengkap deh dibarengin sisi feminin.

    BalasHapus