Makanan Jiwa Yang Saya Peroleh Saat Reuni

Reuni Dinniyah Putri

Saya jarang ikut reuni. Reuni sekolah terakhir yang saya ikutin tahun awal-awal kuliah. Waktu itu teman-teman sekalas SMA ngajak buka puasa bareng. Akhirnya saya ikut. Kebetulan hampir semua teman sekelas saya pas SMA diterima universitas negeri. Ada yang di UGM, UNY, ITB. Jadi pas reuni itu heboh banget ceritanya. Tetapi hanya sekali itu saya ikutan reuni SMA setelahnya ga pernah lagi. Kebetulan beberapa acaranya bertabrakan dengan jadwal saya yang lain. Ya udah ga pernah ikutan reuni sekolah.


Nah meskipun jarang ikutan reuni sekolah tapi saya rutin hadir di reuni ma’had saya belajar islam. Kebetulan waktu SMA dan kuliah saya ikut sebuah diniyyah putri. Sekolah Islam yang dikhususkan bagi muslimah. Biasanya setiap ajaran baru ada undangan khutbah ta’aruf untuk seluruh santri dan juga alumni. Saya selalu menyempatkan hadir di reuni ini. Apalagi saya pernah juga jadi pengajar di dinniyah tersebut beberapa angkatan.


Makanan Untuk Jiwa
Saya seneng banget hadir di reuni ma’had ini karena banyak banget ilmu yang bias saya dapat. Saya juga semacam mengisi mangkuk ruhiyah saya. Dalam hidup ada dua hal yang kita butuhkan. Yang pertama yang berkaitan dengan materi dan yang kedua berkaitan dengan makanan jiwa. Nah hadir di reuni ma’had ini salah satu ‘makanan jiwa’ buat saya.
Banyak banget nasihat bertaburan. Belum lagi pelajaran hidup. Saat merasa begitu banyak ujian yang saya terima ketika pulang dari reuni saya lebih banyak bersyukur karena banyak banget sahabat lain yang ujiannya lebih berat dari saya.
Saya bertemu dengan banyak teman-teman yang jarang bisa saya temui dalam kehidupan sehari-hari. Karena kebanyakan dari mereka biasanya bertugas di banyak tempat. Tetapi meskipun sibuk mereka tetap menjaga nilai-nilai islam dalam kehidupan mereka. Benar-benar nasihat kehidupan yang luar biasa buat saya.
Menjalin networking
Tak hanya ‘makanan jiwa’ bahkan saya memperluas networking dan juga menambah rejeki. Karena biasanya reuni itu ada event bazarnya juga jadi sekalian saya bisa bertemu banyak produsen-produsen barang kebutuhan yang saya inginkan. Saya bisa dapat gamis berbahan bagus dengan harga lebih murah dibandingkan beli di butik. Saya juga bisa menemukan produsen makanan yang halal dan sehat. Bahkan beberapa diantara mereka meminta produk mereka di review di blog www.catatansiemak.com atau di instagram @siti_hairul
Pulang Membawa Banyak ‘Oleh-Oleh’

Setiap saya pulang reuni dinniyah saya selalu membawa banyak ‘oleh-oleh’ ke rumah. Mulai dari gamis atau jilbab, buku-buku keislaman, makanan dan juga nasihat-nasihat berharga. Nasihat-nasihat itu begitu berharga buat saya. Pelajaran hidup menjadi semacam charging buat kehidupan saya dan juga profesi saya sebagai blogger. 

5 komentar

  1. Wah kalau reuni begini pulang nya bawa oleh-oleh buanyak ya Mbakrul. Rasanya tenang dan malah semakin kuat dan kokoh karena jalinan silaturahmi dan ilmu yang terus mengalir

    BalasHapus
  2. Hhahahaa..maak senengnya yaa dapet oleh2 banyak. AKu pun kemaren begituh, malah dapet job buat bantu2 di perusahannya temen, dapet hijab pula ceunah endors asyiik ...
    Ya itulah berkah reunian..

    BalasHapus
  3. paling seram kalo ke reuni, belum lagi banyak pertanyaan kapan :))

    BalasHapus
  4. Aduduuu...senengnya yang pada bisa reunian. Oleh-olehnya juga hebatlah makanan jiwa. Siiip.

    BalasHapus
  5. Bagi saya reuni itu merawat kenangan

    BalasHapus