Menjadi Ecomom Dimulai Dari Rumah




 Siap Jadi Ecomom?
Yuuk Mulai Dari Rumah 







Sebagai seorang ecomom, ada baiknya kita update sama perkembangan zaman. Kapan hari saya pernah baca artikel tentang global warming. Asli ya, agak serem juga baca dampak yang bisa ditimbulin dari global warming. Salah satu dampak buruknya adalah terjadi perubahan iklim dan cuaca, gunung es bakal mencair dan es yang mengapung di laut tambah sedikit aja.  It means bumi bakal kena pemanasan global. Aduh, kebayang deh gimana kalo seluruh dunia kena pemanasan global.


Walaupun cuma artikel, tapi ini ngefek banget sama diri saya. Tiba-tiba jadi takut aja kalo apa yang saya lakuin malah menambah dampak  global warming. Dari situ deh, saya kepikiran buat mengatasi global warming, minimal dari keluarga saya deh. Ada beberapa rencana yang bakal saya lakuin buat mengatasi global warming, beberapa rencana ada yang udah berjalan sih. Berikut beberapa hal yang udah saya lakuin sama keluarga.

1.     Mengajarkan anak-anak untuk cinta lingkungan



 Anak saya enam orang, tiga diantaranya masih pra SD. PR banget buat saya ngasih tau mereka tentang pentingnya cinta lingkungan. Tapi, yang saya lakuin adalah pelan-pelan memberi tahu mereka untuk mencintai lingkungan. Misalnya nih, kalo mereka lagi jajan, bungkus makanannya saya suruh buang langsung ke tempat sampah. Semisal ga nemu tempat sampah ya dikantongi dulu bungkus permennya.

Anak-anak yang lebih gedhe juga kebagian merawat tanaman di sekitar rumah. Ada yang kebagian nyapu jalan, nyiram tanaman kalau sore hari, ada yang bagian ngumpulin sampah terus dipisah-pisahin mana yang bisa di jual ke tukang rongsokkan (ini bagian yang paling mereka sukai, soalnya uangnya masuk kantong mereka). Ya pokoknya as simple as that lah ya.




2.     Memberikan contoh

           Kita yang ngajak, kita yang ngajarin, ya udah pasti kita juga harus ikut praktekin hidup cinta lingkungan buat mengatasi dampak dari global warming. Salah satu contoh kecil, saya sering banget kalo keluar rumah bawa tumbler sendiri, jadi ga perlu beli air minum kemasan diluar sana. Di rumahpun saya jarang beli minum kemasan, lebih sering bikin minuman sendiri, kayak jus atau es buah gitu. Makanya saya selalu sedia buah-buahan di dalem kulkas yang punya teknologi econavi inverter, energy savingnya bisa menghemat energy dan mendinginkan lebih cepat, jadi kalo bikin jus saya jarang pake es batu, cukup disimpen sebentar di kulkas juga dingin.
 
pakai clodi
          Sekarang saya juga pakai clodi untuk si Miqdad (22m). Ga pake pospas lagi dari lahir. Kecuali pas bepergian yang sulit buat nyuci clodinya. Saya juga mulai beralih ke pembalut kain bahkan sampai panty-nya juga pake kain. Apalagi sekarang promo olshop gila-gilaan kalau urusan clodi. Bikin pengen ngeborong aja bawaannya -____-

3.     Kerja bakti keluarga

         Kemarin sempet baca artikel tentang tips parenting disini ecomom.co.id ternyata ya banyak juga kegiatan sederhana yang bisa kita lakuin supaya bikin si anak aktif. Salah satunya ya dengan ngajak dia bekerja bakti, kasih dia tugas-tugas kecil buat lingkungan, misal nyiram tanaman.

4.     Memberikan barang-barang ramah lingkungan

          Kasih mereka barang-barang ramah lingkungan, misalnya sapu tangan, tumbler dll. Biar mereka terbiasa aja sih buat lebih ramah lingkungan dengan pake barang-barang yang bisa digunakan terus menerus, bukan barang yang sekali pake terus dibuang, yang bikin sampah di dunia ini semakin bertambah. Apalagi sekarang mo tumbler bikin ngiler yang ada malah gimana ngerem nafsu untuk berhenti ngoleksi aneka tumbler, duuuuh. Alhamdulillah untuk urusan bawa minum sendiri ini anak-anak sudah semacam mode auto ga usah diingatin pasti nyiapin botol minum sendiri kalau pergi-pergi.
           
         Kalo emang cinta lingkungan, ayok kita ajak orang-orang terdekat kita buat turut andil dalam usaha mengurangi dampak global warming. Ga usah yang berat-berat, kita bisa mulai dari membuang sampah pada tempatnya. :D

3 komentar