Sabtu, Juli 30, 2016

Anak Kecil Bawa Motor? GA KEREN !


Anak Kecil Bawa Motor Itu Ga Keren 

pict by here






Sore itu pas mau keluar gang deket rumah ‘mak srunthul’ aja ada anak-anak bawa motor ngebut di depan saya. Astaghfirullah, duh, elus-elus dada. Bikin kaget. Untung aja jantung saya masih sehat insya Allah ( harus sehat, biar saya bisa menemani anak-anak sampai dewasa, Aamiin). Rasanya pengen banget neriakin anak-anak itu. Woyyy, midak telek wae rung mlenyek, hahaha, alias nginjek ta* ayam aja belum mlenyek alias masih piyik gayanya sudah melebihi Rossi. Ini anak-anak harusnya nonton MotoGP dulu kali jadi biar pada ngerti adab-adab naik motor, halagh. Kali aja pada butuh Klasemen dan Jadwal MotoGP 2016 Sindonews. Sebel banget lihat anak-anak kecil masih SD-SMP sudah belagak bawa motor di jalan. Mana ga pake pengaman lagi. Eh sudahnya jalan kayak punya engkongnya.

Itulah saya langsung mencak-mencak waktu sulung saya mau pinjam motor simbahnya buat belajar motor katanya. Secara motor simbahnya ini jadoel abis. Mungil pulak. Jadi kaki anak-anak sampai buat pijakan. Duh, saya langsung senewen sendiri.
Langsung deh panjang kali lebar banget ceramah saya hari itu buat anak-anak. Padahal sudah sering banget saya dan ayahnya cerita tentang larangan anak-anak membawa motor saat masih kecil. Tetapi namanya di kampung banyak anak-anak lain pada bawa jadi memang harus diulang-ulang terus itu pidato.

Kampung tempat saya tinggal memang agak jauh dari pusat kota Jogja tetapi rata-rata orang kaya. Karena banyak banget peternak sapi di daerah kami. Jadi bisa dibilang rata-rata tetangga kami horang kayah ^_^. Sayangnya karena merasa kaya banyak orang tua yang kurang aware dengan bahaya memberikan apapun keinginan anak-anak. Salah satunya motor ini. Nah bisa dibayangkan kalau sore banyak banget anak-anak kecil pada sliwar-sliwer ngebut di jalan kampung. Oia ini juga pada banyak lho yang naik motor ke sekolah. Sekolah marah? Iya dong, tetapi anak-anak ini lebih ‘pintar’. Biasanya mereka menitipkan motor mereka di warung-warung dekat sekolah nanti ke sekolah jalan kaki -____-

Saya sendiri strict banget kalau urusan naik motor untuk anak-anak. Tahulah gimana labilnya para abege ini. Lah wong di suruh berangkat ke masjid kadang masih angot-angotan gimana mau taat peraturan yang lebih besar. Saya bilang sama anak-anak ada alasan sendiri kenapa naik motor itu harus punya Surat Izin Mengemudi (SIM). Ada standart khusus kenapa menunggu sampai 17 tahun dulu baru boleh punya SIM. Karena ini berkaitan erat dengan sikap labil anak-anak yang sangat besar dipengaruhi oleh hormon dan pendidikan. Saya sampai kasih contoh sama mereka lihat kenapa para pembalap MotoGP kalau di jalan raya mereka ga ngebut naudzubillah kayak di arena balap. Karena mereka tahu ga ada untungnya balapan di jalan raya. Beda banget kalau mereka balap di arena balap. Bisa bawa hadiah kalaupun terjadi kecelakaan mereka bisa mengantipasi sedemikian rupa biar resikonya minimal. Itulah pentingnya ilmu kata saya berulang-ulang. Kadang-kadang pas sempat ayahnya ngajak anak-anak nonton Racing di stadion. Apalagi rumah kami dekat banget dengan Stadion Sultan Agung. Si bapak hobby banget kalau ada waktu nonton balap motor atau pacuan kuda di sana. Nah biasanya anak-anak diajak ikut nonton. Ini pelajaran banget buat mereka tentang aturan naik motor. Tentang keamanan berkendara sampai kesempatan untuk meraih prestasi di ajang balap motor misalnya. Tapi sesekali anak-anak juga butuh nonton ajang yang lebih besar semisal MotoGP. Meskipun cuman lewat televisi misalnya. Klasemen dan Jadwal MotoGP 2016 Sindonews bisa dilihat lengkap disini.


Anak-anak perlu belajar bahwa membawa kendaraan bermotor itu ada aturan khusus agar tidak membahayakan diri sendiri dan orang lain. Apalagi kendaraan bermotorkan bukan benda murah. Saya selalu memuji anak-anak saat mereka kemana-mana naik sepeda. Saya bilang pada mereka naik sepeda itu membiasakan diri hidup sederhana dan juga sehat. Apalagi untuk anak-anak naik sepeda kemana-mana itu membantu tubuh mereka menjadi lebih bugar dan badannya terbentuk bagus. Uhuk. 

Jadi buat para orang tua jangan merasa bangga lihat anaknya bisa bawa motor. Kalau niat jadi pembalap ya harus serius berlatih di arena bukan di jalan raya. Dalam pengawasan ahlinya dan bukan untuk gaya-gayaan aja. Karena ada banyak nyawa yang bisa jadi taruhannya. Semoga keluarga kita selalu dalam lindungan Allah. Aamiin.


11 komentar:

  1. aku juga sebel liat anak-anak kecil pada bawa motor, gemes pengen nyubit ibu bapaknya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha cubit deh situ :D

      Hapus
  2. Iya mak irul benerr..anak kecil bawa motor itu gak keren banget krn mrk belon ngerti aturan dan etika ketika di jalanan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia Mb Ade tapi orangtuanya kok ya diam aja ya

      Hapus
  3. Bener banget, orang tua memang harus aware berlipat-lipat kalau udah soal ini, daripada menyesal kemudian.

    Kalau kebut2an di jalan raya dapatnya makian, kalau di sirkuit dapat pujian.

    BalasHapus
  4. baru aja baca, ada kejadian 2 hari yg lalu di jakarta, anak ABG kebut2an nabrak 2 orang ibu2 pejalan kaki, yang satu meninggal, yg satu harus masuk ICU sementara anak2 ABG itu cuma lecet2 aja katanya..ini orangtuanya enaknya diapain ya? huks..

    BalasHapus
  5. Kayak anak mbarepku mbk,kemarin cerita anaktetangga sebelah masih SD boşa wirawiri naik motor.
    Langsung tak advise detail, kalo temennya tsb anak PaK polisi,jadi kalo ada apa2 urusannya ditanggung sang bapak😁

    BalasHapus
  6. paling sebel banget lihat anak2 pake motor,gaya2 gitu...nyebelin lah mak pokoknya

    BalasHapus
  7. Anakku yg sulung, desember ini sdh 17 th. Tapi blom bisa nyetir motor, selama ini cuma naik becak :)

    BalasHapus
  8. aamiin.. aku pun kalao ada anak kecil naik motor jadi deg deg an ngelihatnya

    BalasHapus
  9. HoOh, ebih aman naik sepeda. Ngga ngegas sih yooo. :D

    BalasHapus