Kamis, Juni 16, 2016

Aturan Khusus Untuk Anak Perempuan di keluarga Kami




 Aturan Khusus Untuk Anak Perempuan di Keluarga Kami



Memiliki anak perempuan satu diantara enam anak itu rasanya rejeki yang luar biasa. Alhamdulillah bisa diandalkan untuk bantu-bantu emaknya. Itulah mungkin kenapa saya dan ayahnya punya waktu khusus untuk Salma agar bisa memgajarinya banyak hal yang berkaitan dengan kewajiban sebagai muslimah. Meskipun usianya masih kecil ayahnya lumayan ketat menerapkan aturan berpakaian untuk Salma. Belum lagi ditambah tingginya kasus kekerasan seksual pada anak di Indonesia bikin hati para orang tua ketar-ketir. 


Nah berikut beberapa aturan khusus yang kami terapkan untuk Kak Salma baik di rumah maupun di luar rumah. Beberapa aturan dibuat sangat ketat dan tidak boleh dilanggar sama sekali. Bahkan ada sanksi yang mengikat jika aturan ini dilanggar.
Ini daftar aturan khusus untuk anak perempuan kami yang saya, suami dan Kak Salma sepakati.





1.     Tidak boleh menginap di rumah orang lain jika tidak didampingi ayah dan ibu. Bahkan itu di rumah saudara sekalipun. Kecuali di sana ada nenek atau bibi perempuan yang bisa dititipi. Meskipun terkadang Salma mewek kalau tidak boleh menginap di rumah saudara sepupu misalnya. Tetapi aturan tetap aturan.
2.     Tidak boleh memakai celana pendek dan pakaian ketat baik di luar rumah maupun di luar rumah. Salma kami wajibkan memakai celana panjang bahkan saat di rumah sekalipun.
3.     Memintanya memakai kerudung jika bermain di luar rumah. Aturan ini tidak se strick yang dibayangkan banyak orang sih. Saya dan ayahnya hanya ingin membiasakan Salma menutup auratnya. Itu saja. Meskipun kadang-kadang ia mak srunthul keluar main ga pake jilbab ya pernah. Dan saya santai saja menanggapinya. Ga heboh banget. Karena satu hal yang perlu diketahui bahwa kewajiban menutup aurat secara sempurna itu di wajibkan pada muslimah yang sudah baligh. Agak berlebihan juga sih menurut saya ketika kita langsung ngamuk-ngamuk saat melihat anak perempuan kita keluar rumah ga pakai jilbab. Yang penting disini adalah pemahaman mengapa ia wajib berjilbab yang perlu ditekankan. Jadi nantinya saat waktunya tiba ia akan memakainya dengan penuh kesadaran. Tanpa paksaan. Udah gitu aja sih.
4.     Memakai gamis jika bepergian. Aturan ini sederhananya karena ayahnya membelikan dia baju gamis untuk bepergian. Jadi bisa dibilang Salma tidak punya baju setelan rok untuk bepergian. Memang paling praktis busana muslim itu ya menurut saya sih baju gamis. Meskipun Salma tetap memakai seragam Tapak Suci nya jika ia sedang latihan silat Tapak Suci. Diluar itu ia bepergian tetap dengan gamis.
5.     Membawa mukena jika bepergian. Ini untuk mengantipasi jika sulit menemukan mukena yang pas saat di luar rumah. Apalagi jika kami bepergian bersama bapaknya yang bisa dipastikan jika waktu salat mampir di masjid atau musolla untuk salat. Membiasakan membawa mukena ini juga untuk mengajari Salma menaati aturan untuk salat tepat waktu. Ga ditunda-tunda. 


pict sumber: mataharimall.com


Nah untuk urusan gamis dan mukena ini saya mulai lebih berhati-hati membelikan untuk Salma. Misalnya tidak membelikan mukena dan gamis yang bermotif mahluk hidup. Memilihkan mukena dan gamis yang bahannya nyaman jadi Salmanya juga betah memakainya. Memilihkan untuk dia dengan warna-warna yang dia sukai.
Untuk pemilihan apapun sih sebenarnya jika itu untuk anak-anak saya dan suami selalu melibatkan mereka juga dalam urusan votingnya, halagh. Hahaha. Nah buat lebaran ini Salma sudah punya mukena dan gamis baru. Buat yang belum punya mukena dan gamis baru bisa berburu Diskon Lebaran Murah lo. Bisa pilah-pilih banyak model mukena dan gamis bagus dan cantik buat lebaran. Mudah-mudahan tambah semangat ibadahnya ya. Aamiin.

23 komentar:

  1. Sepertinya memang perlu banget menerapkannaturan sedini mungkin.apalagi anak cewe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya cheil ada aturan yg disepakati bersama sih intinya itu :)

      Hapus
  2. Sepertinya memang perlu banget menerapkannaturan sedini mungkin.apalagi anak cewe...

    BalasHapus
  3. Saya juga satu2nya anak perempuan mama abah sy, Mbak. Dan mereka emang overprotective terhadap anak gadisnya ini :D
    Sama dengan Salma, dulu di rumah saya juga selalu disuruh mama pakai celana panjang. Mama juga selalu membelikan baju rumahan yang pakai celana panjang. Kata mama ga bagus pakai celana pendek karena 2 kakak saya laki2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya aku juga ngerasa karena dia anak perempuan satu2nya agak overprotective

      Hapus
  4. Anak-anak memang masih suka ceroboh, lupa :)
    Anakku juga gitu, yang masih kecil sih, suka main ngeluyur aja tanpa berjilbab :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya makpuh, mak srunthul aja nyelonong hahaha

      Hapus
  5. Wah. Bagus nih aturannya. Aku dl juga diajarin gt, pernah coba2 pake baju mini krn temen sekosan pda kyk gt, yg ada malah jd masuk angin. Haha!

    BalasHapus
    Balasan
    1. podho mak Diba masuk angin aku

      Hapus
  6. Nadia jg aku biasakan pake beaju yg rapi mak ya meskipun masih sesekali pake rok panjang n kaos jg celana jeans klo pas traveling tp akhir2 ni lebih banyak aku beliin gamis. Celana2 pendek udh dilungsurkan smua hehehhe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak kalau bepergian tetap pakai rok atau gamis

      Hapus
  7. Aku punya anak cewe tapi masih suka aku kasih baju lucu2, haha
    Masih kecil sih tapi kadang aku pengen bikin dia pakai baju yang agak panjangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin karena anak perempuan kali ya bawain para emak pengen ndandanin aja :)

      Hapus
  8. Sama mak, masalah menginap, malah saya sering ketar ketir nih. Tapi, masih belum memiliki aturan jadi cuma bisa disimpan dalam hati saja, rasa ketar-ketirnya.

    Membiasakan anak menutup aurat kan tentunya sebagai pengenalan juga ya mak, akan kewajiban seorang perempuan, biar nanti pas baligh ga kaget :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku kalau Salma nginep meskipun tempat neneknya tetap deg2an

      Hapus
  9. Karena jumlah yg perempuan lbh banyak di keluarga saya 3:2 kebiasaan kayak bawa mukena kalau pergi2 juga sudah kami terapkan mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya aku beliin salma mukena yg praktis buat di jalan

      Hapus
  10. sama kayak anak bulekku,pakai kerudung kalo main keluar rumah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb hana mulai membiasakan dari kecil

      Hapus
  11. wah cuma 1 dari 6itu sesuatu banget yahhh... mukena memang harus nyaman buat anak2 biar seneng make nya. Klo anakku ini aku biasain aja sih pake keudung n baju panjang (celana dalaman pasti) diiasain juga malu. Tapi klo nginap di rmh saudara yang memang biasa boleh aja soalnya banyak yg rebutin. sukses ya mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb Vina, satu2nya ini :)

      Hapus
  12. Ya Allah, mak srunthul ki bahasa apaa, Mbak. Hahahaha

    Salmaaa, makin solehah ajaa! ;)

    BalasHapus
  13. anak-anak cuma nginap sendiri di rumah kakek neneknya aja selama ini atau di rumah adeku itu juga tetep ada neneknya :)

    BalasHapus