Kamis, Maret 31, 2016

MyJNE dan Osama Sang Pedagang

MyJNE dan Osama Sang Pedagang


Naskah Drama
MyJNE dan Osama Sang Pedagang


Suara pintu dibuka.
" Krieeeet"
Osama: “ Bu, ada yang sms mau beli kaosku
sambil nunjukin hapenya ke ibu.
Ibu: “ Yang mana?”
Osama: “ Yang Jesuis Muslim itu lo Bu
Ibu: “ Berapa kaos?”
Osama: “ Pesen lima beda warna sama yang raglan(tangan ¾) Bu
Ibu: “ Ya udah suruh transfer aja
Osama: “ Orangnya minta bukti Bu, masak yang jualan anak kecil , ntar tipu-tipu katanya
Ibu: “ Oh gitu
Osama: “ Gimana Bu?”
Ibu: “ Suruh aja Omnya pake aplikasi MyJNE gitu, kamu sudah pake kan”
Osama: “ Om nya mau ga ya Bu?
Ibu: “ Coba aja, toh aplikasi MyJNE kan bagus. Dijamin aman transaksinya
Osama: “ Oke deh, aku sms-in ya Bu
Osama masuk kama ambil HP untuk jualan. Terus ngetik di HP

Osama: “ Om, gimana kalau install MyJNE di HP nya Om. Aku pake itu, ntar Osama panduin deh gimana pakenya. Gampang. Jadi transaksi jita bisa aman. Osama pedagang jujur lo. Ga bakalan tipu-tipu

Om Pembeli: “ Nama aplikasinya apa Dek?”

Osama: “ MyJNE Om, cari aja playstore

Om Pembeli : “ Oke

Osama nunggu, si Om ga ada kabar. Eh malamnya si Om balas SMS.

Om Pembeli: “ Dek, Om sudah install nih MyJNE-nya, terus gimana

Osama: “ Terus diisi om formulir untuk datanya yang bagian profile

Om Pembeli: “ Terus Dek!”

Osama: “ Jangan lupa isi juga data di MyCOD bagian My Wallet ya om. Aku buatkan ordernya ya Om, Jadinya kaosnya 5 kan? Harga sesuai katalog ya Om. Cek ongkir di aplikasi MyJNE juga Om. Cek aja Check Tariff. Osama ga nambahin kok onkirnya sesuai harga JNE”.

Osama : “ Terus Om isi form yang MyCOD bagian My Order. Sesuai kesepakatan kita ya Om. Ini contoh kaos yang Om pilih ya











Om Pembeli: “Siap Dek

Osama terus buat orderan di aplikasi MyJNE di MyCOD khusus My Shop. Terus dikirim ke Om Pembeli. Ga lama masuk notif ke akunnya si Om Pembeli.

Ga lama si Om Pembeli menghubungi Osama

Om Pembeli: “ Dek Osama, terus Om harus gimana De?”

Osama : “ Ya Om harus isi Top Up dong. Aku kirim skrinsyut cara Top Up nya Om"


Om Pembeli: " Siap Dek, Om tunggu"

Osama: “ Kalau sudah Top Up jangan Lupa bayar ke Osama ya Om. Klik transfer. Terus isi deh akun Osama”.

Om Pembeli: “ Oke deh, Om coba ya

Osama : “ Siip, Osama Tunggu ya Om. Biar Osama bias kirim barangnya secepatnya. Biar barangnya cepet nyampe ke Om. Terus Om jadi tambah ganteng karena make kaos buatan Osama

Om Pembeli: “ Iya deh Adek Ganteng ^^”.

Osama: " Pastinya Om, yang jualan sama yang beli sama gantengnya :D"


MyCOD Buat Sang Pedagang Cilik


                        MyCOD buat Sang Pedagang Cilik


Osama menjaga stand buku diIslamic Book Fair Yogyakarta



“ Aku dibikinin facebook dong Bu!, buat jualan”
“ Udah, jualannya pake facebook buatan Ibu aja. Ntar kalau ada yang beli Ibu kasih tau kamu”
“ tapi aku pengen ngurus semuanya sendiri”
“ ya coba nanti deh Bang, Ibu cari aplikasi yang enak buat kamu jualan”


            Itu dialog saya dan Osama beberapa waktu lalu. Saya sudah pernah ceritakan kalau Osama jualan baju kaos. Selama ini sih masih dengan bantuan saya dan bapaknya. Bisa dibaca disini. Karena sebentar lagi Osama persiapan buat ujian kesetaraan untuk anak-anak Homeschooling jadi jualannya dibuat yang tidak bikin ribet. Kalau bisa sih dilakukan dari rumah kecuali pas nagnter paket ke JNE. Iya bener, Osama kalau kirim paket kaosnya pake JNE. Karena itu yang dekat rumah. Bayangin kami ini tinggalnya di Pleret, Bantul. Dan yang paling dekat ya JNE.



          Nah, rasanya surprise banget waktu tahu ada aplikasi MyJNE. Ini semacam jawaban buat permintaan Osama dulu. Apa itu MyJNE? MyJNE adalah aplikasi milik perusahaan jasa pengiriman JNE. Dengan MyJNE ini kita bisa nyari counter JNE di dekat kita, terus ngecek ongkos kirim, ngecek resi jadi biar ga was-was barang kita sudah sampe mana bahkan yang terakhir ini, MyCOD, yang berfungsi semacam rekening bersama.

            Seperti prinsip saya dan suami anak-anak harus belajar mandiri sejak kecil. Mulai dari Osama yang sudah belajar jualan seperti sekarang. Nah, MyJNE ini bisa membantu banget buat bisnisnya Osama ke depannya. Usia Osama yang baru 11 tahun membuat dia belum kami buatkan akun email dan facebook. Selama ini saya membuatkan sebuah akun facebook untuk memajang jualannya. Tetapi semua masih saya menghandle akun itu. Dia bagian disuruh-suruh aja. Kaget juga waktu melihat aplikasi MyJNE include MyCOD itu.

        Sebagai pedagang cilik dalam artian sebenarnya. Sangat sulit membuat orang dewasa percaya bahwa apa yang dijual Osama adalah sungguhan. Pasti banyak orang mengira dia tipu-tipu. Atau sekedar mencari perhatian untuk minta dikasihani. Padahal kaos dan syal yang dijual oleh Osama berkualitas bagus. Dengan desain yang tidak pasaran kaosnya termasuk banyak peminat. Nah aplikasi MYCOD itu membantu banget buat Osama.

Dagangan Osama









Bagimana MyCOD bekerja?
           MyCOD adalah Cash On Digital, bukan Cash On Delivery ya. Kayaknya Cash On Delivery ga lama lagi bakalan ditinggal deh. Lihat saja hari ini taksi konvensional sudah mulai gerah dengan taksi onlen, eh ^^.

        MyCOD bekerja persis rekening bersama pada marketplace besar. Bedanya MyCOD menjadi lebih mudah dengan bantuan aplikasi MyJNE yang lain, bisa digunakan oleh penjual maupun pembeli sekaligus daaaan bisa digunakan ke marketplace manapun atau pembeli manapun. Hurrayyy. Hahaha, ini kenapa yang girang emaknya ya?...

Apa yang harus dilakukan?
1.     Instal Aplikasi MyJNE di smartphone kita. Lalu buat akun. Saat ini Osama membuat akun dengan email milik saya. Karena sekali lagi saya tegaskan Osama belum boleh membuat akun email pribadi.


Lalu ketika terjadi transaksi dengan pembeli, artinya sudah deal pembeli mau beli kaos apa, warna apa, sudah deal kesepakatan harga dan sudah tahu juga ongkos kirim berapa setelah di cek di MyJNE Check Tariff, lalu buka MyCOD. Berupa tanda bulat merah dengan plus. Klik. Mulai Isi Form.


1.     Order name. Isi dengan order sesuai kesepakatan kita dengan pembeli. Order name: Kaos Osama Distro
2.     Insert Buyer ‘s Phone Number. Isi dengan nomor kontak pembeli yang sesuai dengan akun MyCOD pembeli. Kalau beda, sampai lebaran monyet ga bakalan jadi transaksinya. Yeeee...
3.     Add Item. Isi barang pesanan pembeli beserta harga dan jumlah pesanannya.
4.     Shipment fee. Ini bayar ongkos kirim. Cantumkan harga ongkos kirim yang bisa kita cek di check tariff aplikasi MyJNE. Ga pake lama ngeceknya, percaya deh.
5.     Other Fee. Ini termasuk biaya lain-lain semacam biaya bungkus paket, misalnya butuh paket kayu dimana harganya jelas beda dengan harga paket biasa. Selama ini barang Osama hanya dibungkus dengan pembungkus biasa sih. Jadi other fee ini kosong.
6.     Grand Total. Setelah semua selesai diisi. MyCOD akan memberi total biaya yang harus di keluarkan oleh pembeli. Jadi nantinya yang dibayar oleh pembeli sudah termasuk ongkos kirim. Otomatis ngitung sendiri. Praktis banget ini untuk penjual anak sampai orang dewasa. Bahkan jika penjualnya sudah lansiapun aplikasi ini sangat membantu.

         Setelah form diatas diisi klik create order. KLIK. Lalu terkirimlah invoice orderan  ke akun MyCOD pembeli sebagai tagihan. Tadi kita sudah ngasih nomor ponsel pembeli juga kan pas ngisi form. Gitu. Gampang banget kerjanya.
        Lalu Osama tinggal packing barang dan membawanya ke JNE terdekat. Ngecek dimana kalau di dekat kita counter JNE? Lewat aplikasi MyJNE di bagian nearby. Kirimkan paket lewat sana.

        Lalu bagaimana kita bisa ambil uang kita? Nanti setelah barang kita sampai ke pembeli. Akan ada notif dari pembeli bahwa uang kita sudah masuk. Ntar uang kita akan masuk MyWallet. Nah ambillah di rekening kita via ATM. Gampang banget. Ini membantu banget buat Osama. 




Selasa, Maret 29, 2016

Mencapai Puncak Everest, Review Film Everest




Kemarin kan teman Blogger saya Melly Feyadin baru saja sembuh dari sakit. Sampai-sampai harus melewatkan kesempatan jalan-jalan melihat Gerhana Matahari Total di Ternate.

Nah buat menghibur Melly saya mau berbagi review film 2015 lalu yang menurut saya keren, uhuk. Kita tampilnyaaaaa “ Everest” ala-ala pembawa acara :D. Telat banget ngereviewnya hahahaha. Ga papalah daripada telat banget.


Sebelum menonton filmnya saya sudah membaca cuplikan bukunya dulu di majalah Intisari edisi Oktober 2004. Huaaa lama amat sudah 12 tahun berlalu berarti. Artikel tersebut di beri judul Halusinasi & Aroma Kematian di Everest ditulis Dharnoto berdasarkan cukilan buku Into Thin Air karya John Krakauer. Kalau sudah nonton filmnya tahulah siapa John Krakauer. Yups, dialah wartawan yang menjadi anggota rombongan Robb Hall bersama timnya mendaki ke puncak Everest.

Film yang diadaptasi dari kisah nyata ini penuh ketegangan, haru biru, semangat, kata-kata inspiratif bertaburan sepanjang jalan menuju puncak. Saya meminta anak-anak menonton film ini.

         Film ini bercerita tentang Rob Hall diperankan oleh  Jason Clarke yang menjadi pemandu profesional di sebuah perusahaan pemandu komersil Adventure Consultants. Setiap pendaki yang ingin mendaki bersama tim Rob Hall harus membayar $65.000,00. Kecuali Krakauer dimana dengan syarat Rob Hall akan mejeng di sampul depan majalah Outside. Advanture Consultants sendiri punya saingan yakni Mountain Madness milik Scot Fisher. Yang dibintangi oleh Jake Gyllenhaal meskipun tadinya sampai memicingkan mata, eh iya ini beneran si Prince Persia itu hahaha. Maklum di film ini doi brewokan cyint. Hahahaha.

        Ada beberapa orang yang tergabung dalam tim Rob Hall antara lain Yasuko Namba, Andy Harris, Doug Hansen, Beck dan beberapa orang sherpa. Sherpa sendiri adalah pemandu lokal yang memang berpengalaman mengantar para pendaki ke puncak Everest.


       Film ini menurut saya sangat manusiawi diantara bentangan film-film Super Hero hari ini. Bahkan saya suka banget scene ketika Krakauer bertanya kepada para pendaki. Apa alasan mereka mendaki ke Puncak Everest. Setiap orang punya alasan. Dan itu sah saja. Setiap orang punya “ Puncak Everest” nya sendiri.


Saya bilang sama anak-anak terutama si sulung dan nomor dua yang sudah mulai mikir.
“Apa puncak Everest kalian?”
“Simpan jawabannya untuk diri kalian. Dan suatu saat buktikan itu jadi nyata”

      Meskipun berakhir tragis film ini membawa dampak luar biasa bagi penontonnya. Seperti saya saat membaca artikelnya di majalah Intisari 12 tahun lalu.


       Saran saya tontonlah. Ga rugi juga. Melihat visualisasi Everest dari dekat. Siapa tahu kita menjadi punya banyak amunisi baru untuk mencapai ‘Puncak Everest’ Kita. Percaya deh film ini sarat pelajaran tentang kesetiakawanan, tentang semangat berjuang dan masih banyak lagi. 

Sabtu, Maret 26, 2016

Prosedur Membuat Akte Kelahiran Yang Terlambat di Yogyakarta

Mengurus Akte Kelahiran Yang terlambat di Yogyakarta



Ini pengalaman yang sebaiknya sih ga ditiru. Telat bini akte kelahiran anak-anak. Soalnya bikin ribet kalua ditunda-tunda. Padahal kan sekarang hamper semua prosedur di birokrasi kita menggunakan akte kelahiran untuk prosesnya. Mulai untuk masuk sekolah, ngurus ujian sekolah, ngurus paspor monggo baca pembuatan paspor anak di sini, naik haji, semua kayaknya pasti pake akte kelahiran.

Nah saya kemarin sempat males bikin akte anak. Gara-garanya habis lahiran kan masih butuh istirahat. Eh istirahatnya malah sekeluarga. Kebablasan pulak istirahatnya. Masak bikin akte Miqdad sudah setahun lebih bayinya baru inget belum bikin akte. Sempat sih waktu umur 3 bulanan mau bikin. Eh ternyata itu sudah terhitung terlambat jadi ada prosedur tambahan. Dan kami mikirnya pasti prosedur tambahannya ribet. Asumsi yang ga bener ini ternyata. Apalagi ditambahi dengan rumor bahwa yang bikin akte terlambat harus siding dan bayar banyak buat ngurusnya. Tambah maleslah bikinnya. Hahahaha. Alesyan mak.

Nah, kemarin dipaksa-paksalah harus ngurus akte kelahiran ini. Biar tenang juga kalua besok ngurus sekolah dan lain-lain. Meskipun rencananya adek-adeknya bakalan ikut Homeschooling juga kayak abang-abangnya tetap aja ngurus ujian kesetaraan pake akte kelahiran.


Nah berikut prosedur pembuatan akte kelahiran yang terlambat di Dinas Kependudukan Bantul Yogyakarta. Perkiraan saya sih prosedur di daerah lain ga jauh beda.
Berikut berkas yang harus disiapkan untuk dibawa.
1.     Mintalah formulir pembuatan akte di kelurahan.
2.     Formulir permohonan akta kelahiran dari Dinas Kependudukan. Untuk yang terlambat berwarna kuning
3.     Surat keterangan lahir asli dari Bidan/Dokter/Klinik/Puskesmas/Rumah Sakit.
4.     Fotokopi KTP Orang tua
5.     Fotocopy Kartu Keluarga Orang Tua
6.     Fotokopi Surat Nikah dilegalisir
7.     Nama dan identitas 2 (orang) saksi Pencatatan kelahiran, usia minimal 21 tahun/ sudah kawin. Kemarin saya membawa fotokopi KTP milik kerabat.

Datanglah ke kantor Dinas Kependudukan Dan Pencatatan Sipil Kabupaten /Kota setempat. Mintalah formulir khusus akte kelahiran yang terlambat kemarin di Bantul berwarna kuning.

Isi semua data yang diminta. Siapkan berkas. Antrilah ^^. Maklum namanya aja dinas kependudukan. Yang antri segambreng cyyint…hahahaha.

Nanti kita mendapat nomor antrian kok. Setelah nama kita dipanggil kita diminta menyerahkan berkas-berkas yang dibutuhkan. Jika ada yang salah diminta memperbaiki data. Jangan sampai salah. Repot kalau akte kelahiran salah nama. Lalu kemudian berkas kita akan diverivikasi ke petugas pencatatan sipil. Kita menunggu lagi untuk dipanggil. Sampai kemudian nanti akhirnya kita diminta untuk mengecek lagi kebenaran data. Mulai dari nama sampai tanggal dan tahun kelahiran. Lalu menunggu panggilan lagi. Pokoknya memang harus sabar nunggu panggilan. Tapi jujur kemrin pas di Dinas Kependudukan Bantul TIDAK ADA SATUPUN PETUGAS YANG MERENGUT. Beneran. Mudah-mudahan disemua lini ya senyum petugas merekah. Bayangkan padahal saya ngurus dari jam 10 pagi selesai jam 3 sore (itu karena harus pulang dulu ambil berkas yang ketinggalan -____- ). Untungnya ruangan ber-AC dan bersih. Jadi memadailah untuk menunggu dan antre. Hahahaha.

Dan akhirnya selesai juga akte anak saya di print tinggal menunggu pengesahan dari petugas saja yang bisa diambil tiga hari kemudian. Dan bayarnya cuman 15.000 rupiah sajo saudara-saudara yang dibayarkan melalui Bank BPD DIY langsung di loket pengantrian. Berarti yang katanya bikin akte terlambat itu bayarnya mahal itu cuman gosip. Dan untuk mengurus akte yang tidak terlambat gratis lo.


     Bahkan sebagai informasi untuk banyak kepengurusan berkas di dinas kependudukan lebih banyak gratisnya lo. Sudah gitu dimana-mana bertuliskan “ Urus berkas anda, Ngurusnya gampang, cepat dan gratis” ehm.

      Nah begitulah pengalaman saya membuat akte kelahiran yang terlambat di Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kabupaten Bantul Yogyakarta.


     Jadi buat para ibu dan bapak yang anaknya belum punya akte kelahiran. Hayuk segeralah buat. Ga pake lama kok. Daripada ribet nantinya. Oia tulisan ini murni pengalaman pribadi. Harusnya saya dapet komisi karena menulis ini dari Dinas Kependudukan Bantul hahahaha, lalu dilempari selop. 
      Rencananya setelah ini saya mau membuat KIA alias kartu Insentif Anak semacam KTP untuk anak-anak dibawan usia 17 tahun. Gratis juga kalau bikin KTP cilik ini. Tunggu liputannya ya.

Rabu, Maret 23, 2016

Wordless Wednesday " Bird Park Gembira Loka Yogyakarta"


Taman Burung Gembira Loka Yogyakarta 
Wordless Wednesday




Lama aja ga ikutan Wordless Wednesday. Ga kerasa saya sudah kenal WW sejak tahun 2013. Tapi jarang apdet hahahaha. Ikutan ginian juga gara-garanya Makbo Indah Nuria Savitri. Lihat di blognya ada event ginian setiap Rabu. Suka juga saya berkunjung ke blog-blog temen luar yang ikut gabung di Wordless Wednesday. WW sendiri adalah sebuah postingan setiap hari Rabu di masing-masing tempat. Ga ada teman khusus seperti di Weekly Challenge. Temanya bebas. Isinya bisa gambar apa aja. Yang penting sih ga menyalahi norma masyarakat. Yang pasti seneng aja bisa ikutan berbagi foto-foto sendiri, ehm, jauh dari bagus. Huahahahaha.

berasa Kate Midleton kalau pose begini #ngunyahkacang :D


Nah kemarin Februari saya dan anak-anak berkunjung ke Bonbin Gembira Loka Yogyakarta. Ga pernah bosan berkunjung ke sana. Hewan-hewan koleksinya bagus-bagus. Dan khusus postingan sekarang saya ambil pas kami di taman burungnya.
















Cuuus langsung lihat aja. Abaikan jika ada empunya blog lagi nampang. Anggapnyalah si Ratu Burung. Huueh :D





1. 


2.

3.













4.
5. 





6. 









Senin, Maret 14, 2016

Jurnal Kesehatan Keluarga Modern Dalam Genggaman


Jurnal Kesehatan Hanya dalam Satu Genggaman Untuk Keluarga Modern

        Empat bulanan ini saya dan suami sibuk sekali mengurus berkas anak-anak. Anak-anak menjalani sekolah rumah dan tahun ini ada dua anak yang akan mengikuti Ujian Nasional. Bisa dibayangkan ribetnya mengurus berkas secara mandiri dari dinas ke dinas. Tak hanya itu rencananya putra ke-2 kami akan melanjutkan di sekolah berasrama. Sedangkan abangnya mendapat undangan untuk mengikuti pelatda dari KONI DIY untuk cabang olah raga silat.


          Dari awal pendaftaran semua pendaftaran mensyaratkan mengisi daftar riwayat kesehatan anak. Mulai dari ASI berapa tahun sampai diminta bukti imunisasi dasar yang pernah dijalani. Selama ini saya selalu menyimpan buku KIA dari anak pertama sampai anak ke-6 dengan baik. Dan entah mengapa buku KIA anak ke-2 ‘ketlingsut’ entah kemana. Sudah bongkar san-sini ga ketemu juga batang hidungnya, eh bukunya. Padahal sekolah yang kami coba untuk daftar adalah sebuah sekolah internasional di Jakarta. Sedangkan kami di Yogyakarta. Semua berkas dikirim via online kecuali untuk test. Duuh. Pusing pala mamak. Akhirnya kami menghubungi klinik tempat anak ke-2 dulu menjalani imunisasi dan minta dibuatkan kembali berkas sudah menjalani imunisasi dasar.


                Sudah selesai? Beluuuum. Berkas si sulung harus di isi juga. Karena berkas-berkas yang diisi adalah daftar riwayat kesehatan untuk calon atlet berkasnya lebih njilmet lagi. Mulai dari daftar kesehatan fisik seperti berat badan, tinggi badan, sampai riwayat imunisasi. Itu belum ditambah riwayat penyakit yang pernah diderita sejak bayi sampai sekarang. Saya sendiri baru tahu ternyata menjadi atlet lumayan banyak juga berkas dan test fisik yang harus diikuti.

            Saya harus bongkar-bongkar lagi data-data kesehatan milik anak-anak. Hasil test laboratorium, test alergi sampai gambar hasil rontgen yang pernah dijalani. Semuanya diminta. Bayangkan kalau harus test lagi, berapa duit?. Itu baru dua anak. Sedangkan anak saya 6 orang. Saya bisa membayangkan ‘keribetan’ yang akan kami hadapi ketika besok adik-adiknya akan mendaftar mengikuti jejak abang-abangnya.


            Saya beruntung bertemu aplikasi medic trust. Buat sebuah keluarga besar seperti saya aplikasi ini sangat membantu. Kita tidak mungkin bisa menyimpan semua kopi resep obat anggota keluarga yang segitu banyaknya dalam bentuk kertas. Tidak mungkin juga menyimpan hasil lab, foto rontgen dan berkas-berkas kesehatan yang lain. Bahkan foto-foto hasil USG anak-anak banyak yang hilang. Hanya beberapa yang sempat tersimpan dengan baik. Bahkan saya tidak menemukan hasil foto USG anak pertama dan ketiga. Padahal data-data seperti itu tidak bisa diulang.


Apa itu Medic Trust?
Medic trust adalah sebuah aplikasi yang menyediakan platform personal secara online untuk menyimpan daftar riwayat kesehatan pengguna. Dengan Medic Trust kita dapat mencatat,  menyimpan dan membaca kembali daftar riwayat kesehatan kita dengan mudah, aman dan terpercaya. Dengan Medic Trusts kita bisa mengetahui daftar riwayat kesehatan kita dalam satu genggaman tanpa harus membawa berelmabr-lembar kertas bukti hasil lab, catatan vaksinasi anak-anak bahkan file-file hasil foto USG maupun rontgen dan MRI.


Mengapa Medic Trust?
Karena Medic Truts mempunyai fitur yang lengkap. Fitur-fitur yang disediakan pun dapat digunakan dengan mudah.
Fitur itu terintregasi dengan data yang kita daftarkan pada saat pembuatan akun. Dengan medic trust kita juga bisa mengola datar kesehatan anggota keluarga yang lain. Fitur yang diesdiakan adalah:




Alergi, semua hasil lab. Yang berkaitan dengan alergi bisa disimpan disini.
Test Darah, segala macam hasil lab. Tentang test darah bisa disimpan di fitur ini.
Diagnosa dokter, berkas-berkas hasil diagnosa dokter yang biasanya berupa istilah-istilah medis yang sulit dipahami oleh orang awam bisa disimpan dalam fitur ini.
Hasil gambar, semua hasil gambar berupa file bisa disimpan di fitur ini. Mulai dari hasil rongten, USG, MRI dan segala macam.
Kehamilan, semua daftar riwayat kehamilan dari awal sampai tumbuh kembang anak bisa disimpan di fitur ini. Keren banget kan.
Vaksinasi, semua jadwal dan data vaksinasi bisa disimpan difitur ini.
Obat, semua resep obat dan obat yang kita gunakan bisa disimpan di fitur ini. Dan sangat membantu sekali untuk acuan ketika kita berobat kembali.


Selain itu Medic Trust juga menyediakan reminder yang bisa kita gunakan sebagai alarm saat kita harus kontrol dokter, jadwal vaksinasi anak-anak, kontrol kehamilan dan banyak lagi. 

Sekarang sudah ga zaman riwayat kesehatan keluarga dalam tumpukan kertas. Dengan Medic Trust semua riwayat kesehatan keluarga ada dalam genggaman. Yeay 

Jumat, Maret 11, 2016

Menabung ala Ibu Rumah Tangga

Tips Menabung Ala Mamak




Meskipun tidak banyak saya selalu mengusahakan menabung. Kenapa menabung? Karena untuk jaga-jaga apalagi anak saya banyak. Bukan, bukan tidak percaya dengan bantuan Allah ya, sama sekali bukan itu. Saya menabung sebagai bentuk ikhtiar. Agar ketika ada rejeki berlebih tidak langsung bablas tanpa sisa.



Bahkan meskipun anak-anak menjalani sekolah rumah kami tetap memikirkan biaya untuk pendidikan anak-anak. Ini yang sering disalah artikan beberapa orang. Banyak yang mengira keluarga yang menjalani sekolah rumah (homeschooling) tidak mengeluarkan biaya sama sekali untuk pendidikan anak-anak. Tentang biaya homeschooling monggo baca postingan saya disana.

Nah berikut tips saya buat teman-teman yang baru-baru belajar mencari penghasilan sendiri macam silviana noerita. Semoga besok sukses ya Pi dalam rangka ikhtiar mencari pekerjaan. Semoga dilancarkan. Bermanfaat untuk diri sendiri dan keluarga dan pasti berkah. Okelah jangan panjang-panjang pembukaannya. Langsung cus aja ke tips ala mamak –mamak kampung ini

1.     Jika ada uang berlebih saya memilih menyimpan dalam bentuk emas. Ini nih warisan nenek moyang kayaknya. Rasanya lebih lega aja kalau punya ‘simpanan’ emas. Cepat juga di uangkan kalau pas butuh. Biasanya punyanya berapa, saya bawa ketoko emas, saya tanya sama mbak-mbaknya yang cantik-cantik itu. “ mbak saya punya duit sejuta nih kalau mau beli cincin yang mana ya yang cocok harganya?” gitu deh, to the point aja. Ga perlu nggaya pilah-pilih kayak orang lain. Saya mah gitu orangnya. Hahahaha. Meskipun saya jarang-jarang pakai emas kecuali cincin dari si yayang, haiyah. Dulu sih suka juga beli yang emas batangan, ssst emas batangannya yang paling minimalis euy, hahahaha. Tapi pengalaman kalau untuk jangka pendek emas batangan sering tekor kalau dijual lagi. Eh.
2.     Jangan nyimpen uang cash dalam jumlah besar di tabungan yang ada ATMnya. GAK AMAN saudara-saudara. Apalagi begitu lihat promo via email dari online shop pas tanggal muda dan akhir bulan. Sejak ada instagram saya sering khawatir dengan nafsu belanja, terutama kalau lihat flatshoes. Hahahaha. Saran saya sih kalau investasi jangan bentuk tabungan. Rugi bandar oyyy. Mana potongan administrasinya semakin kesini semakin ga manusiawi hahaha.
3.     Saya lebih memilih menitipkan uang tabungan anak-anak di BMT. Alasannya sederhana, petugas BMT bisa ngambil kerumah. Dasar emak pemalas. Sudah gitu BMT belum ada potongan bulanan. Oke sip, ini sangat prinsip buat saya. Hahaha
4.     Pengen nyoba sih nyimpen duit dua puluh ribuan. Tapi ga pernah sukses ngumpul sampai sejuta. Pernah hampir sampai 800 an tapi langsung ludes sebelum lebaran. Ah, nasib. Oia, nomor empat ini bukan terhitung tips jadinya.
5.     Arisan. Sebenarnya kalau anggota arisannya orangnya pada amanah ini pas banget buat ibu-ibu. Tapi gitu deh. Pernah dapet kelompok arisan yang orangnya ga amanah. Situnya ambil tiga nomor, arisannya dapat diawal semua. Eh pas giliran bayar yang sisanya menghilang. Hueh, enak disitu mules disini. Jadi sekarang saya memilih lebih berhati-hati kalau untuk arisan. Biasanya lebih ke arah menjalin silaturahmi aja sih sekarang. Dan sekarang saya malah ikut arisan blog bareng teman-teman.
6.    

Titip ‘nggaduh’ kambing sama tetangga. Maksudnya gini, kebetulan didekat rumah saya banyak peternak sapi dan kambing. Nah menitipkan hewan ternak, biasanya, berupa kambing karena harganya lebih terjangkau. Nanti sistemnya bagi hasilnya sesuai kesepakatan antara peternak dan pemilik ternak. Pengen sih titip nggaduh sapi kalau ada rejeki aamiin. Atau sekalian nggaduh kuda, eh
 
nabung terus duitnya bisa buat piknik #emakbutuhpiknik

Nah, itu sedikit tips dari mamak kampung pelosok Pleret ini. Semoga bermanfaat ya saudara-saudari sekalian. 

Senin, Maret 07, 2016

Empat Tips Belanja Online Murah

Belanja Online Murah? Simak Ini!



Berbelanja online merupakan salah satu aktivitas yang saat ini banyak dilakukan oleh hampir setiap orang yang telah mengenal internet dan sering menggunakan gadget hampir setiap saat. Selain itu, berbelanja online memiliki beberapa keuntungan yaitu Anda misalnya Anda menjadi lebih memiliki banyak waktu untuk mengerjakan pekerjaan Anda karena Anda dapat dilakukan saat Anda senggang. Jika Anda ingin melakukan belanja online murah, terdapat beberapa cara yang dapat Anda gunakan.

Pertama, Anda dapat berbelanja online di online shop yang telah memiliki nama besar dan terpercaya. Nama besar dari sebuah toko online berpengaruh terhadap harga yang diberikan. Biasanya online shop terpercaya memberikan harga yang terjangkau sesuai dengan kualitas barang yang ditawarkan. Selain itu, para penjual yang ada di toko online akan saling bersaing untuk memberikan harga yang pas dan terjangkau dan sesuai dengan produk yang ditawarkan.

Kedua, lakukan belanja online murah saat sedang terjadi event besar. Event besar yang dimaksud dapat berupa akhir tahun, ulang tahun dari online shop tersebut, saat hari raya atau ketika hari besar atau acara tertentu seperti di hari belanja nasional. Untuk mengetahui adanya harga miring atau harga yang murah di toko online tersebut, pastikan jika Anda mengunjungi toko online tersebut atau mengikuti berita dan informasi yang diberikan. Dengan cara tersebut, Anda akan dapat mengetahui jenis event yang diselenggarakan.

Ketiga, manfaatkan diskon yang diberikan oleh toko online tersebut. Biasanya toko online akan memberikan diskon atau potongan harga untuk jenis barang tertentu sebagai salah satu bentuk pelayanan kepada konsumen. Potongan harga yang diberikan dapat membantu Anda untuk menghemat biaya pengeluaran Anda misalnya potongan harga hingga 50%. Anda dapat memanfaatkannya dengan membeli barang tersebut atau yang hampir sama dengan jenis barang yang akan Anda beli.


Keempat adalah dengan memanfaatkan promo misalnya voucher yang diberikan. Toko online biasanya memberikan promo yang dapat berupa cashback atau voucher untuk batas pembelian tertentu misalnya untuk pembelian minimal Rp 200.000 jenis item tertentu akan mendapatkan cashback Rp 100.000. Atau jika Anda menggunakan kartu kredit tertentu yang telah bekerja sama dengan pihak toko online, Anda dapat mempergunakan atau memanfaatkan fasilitas atau layanan yang diberikan. Misalnya jika Anda menggunakan kartu kredit A untuk berbelanja di toko online B, Anda akan mendapatkan cashback atau voucher atau bahkan potongan harga hingga jumlah tertentu. Jika Anda dapat memanfaatkan cara tersebut, Anda dapat melakukan belanja online murah yang dapat membantu Anda untuk menghemat pengeluaran Anda. Sehingga, uang yang seharusnya Anda gunakan untuk berbelanja online, dapat Anda gunakan atau alokasikan untuk kebutuhan yang lainnya seperti untuk ditabung. 

Minggu, Maret 06, 2016

Resep Keripik tempe

Resep Membuat Kripik Tempe yang Renyah dan Gurih





Salah satu makanan tradisional yang sangat disukai adalah tempe. Selain harganya murah dan mempunyai nilai gizi yang cukup tinggi, tempe juga mudah dibuat menjadi bermacam-macam makanan yang lezat. Salah satu makanan yang dibuat dari bahan tempe ini adalah dengan membuatnya menjadi berbagai jenis camilan keripik lezat.
Kripik tempe banyak disukai karena rasanya yang gurih dan renyah. Bukan saja orang dewasa, anak-anak juga banyak yang menyukainya. Makanan ini layak dikonsumsi karena memiliki kandungan gizi yang cukup, seperti protein, karbohidrat dan lemak.

Biasanya keripik ini dimakan sebagai hidangan pelengkap saat makan hidangan utama seperti nasi, ketupat sayur, lontong, dan lain-lain. Dapat juga disebut sebagai makanan ringan seperti kerupuk, tapi bisa juga dimakan langsung sebagai camilan. Makanan ini banyak dijual di pasar, super market dan toko-toko yang menyediakan makanan oleh-oleh. 

Kita juga bisa membuat sendiri keripik dari bahan tempe ini, karena cara memasaknya sangat mudah dan sederhana. Untuk membuatnya, tempe harus dibuat dalam irisan-irisan tipis yang searah sehingga tidak merusak teksturnya. Setelah itu celupkan dalam tepung berbumbu dan goreng dalam minyak panas. Minyak yang digunakan harus banyak dalam wajan ukuran sedang sehingga tempe bisa tergoreng dengan sempurna.

Berikut ini adalah resep untuk membuat kripik tempe yang lezat. Sebelum memasak, siapkan dulu alat-alat dan bahan-bahan yang diperlukan.

Bahan yang diperlukan:

  • Tempe Kedelai kotak atau bulat panjang,
  • 200 gram Tepung beras,
  • 100 gram Tepung tapioca,
  • 1 butir telur,
  • Air secukupnya,
  • 1 kg Minyak goreng.

Bumbu Tepung gurih:

  • ½ sendok teh ketumbar,
  • 6 butir kemiri,
  • ½ sendok teh garam dapur,
  • 5 siung bawang putih,
  • 5 lembar daun jeruk.

Cara membuatnya:


  1. Campurkan ketumbar, garam, kemiri, dan bawang putih, haluskan. Setelah halus, tambahkan daun jeruk dan uleg lagi sampai benar-benar halus.
  2. Kocok telur, kemudian campurkan tepung beras dan tepung tapioca dan tambah dengan air hingga adonan tercampur, jangan terlalu encer dan jangan terlalu kental.
  3. Tambahkan bumbu halus dalam adonan tepung, aduk hingga rata.
  4. Iris tempe dalam irisan-irisan tipis dengan tebal 0.5 – 1 mm.
  5. Panaskan minyak dengan api sedang.
  6. Celup irisan tempe dalam adonan sampai lembaran tertutup. Angkat dan tiriskan.
  7. Goreng dalam minyak panas kering dan berwarna kuning kecoklatan.
  8. Angkat dan tiriskan.
  9. Setelah dingin, simpan dalam toples tertutup.

                                          
Cukup mudah cara membuatnya bukan? Anda bisa mencobanya sendiri di rumah. Bahan-bahannya juga gampang didapat. Anda juga bisa membuat variasinya dengan rasa manis dan pedas. Dengan meluangkan sedikit waktu, kripik tempe yang renyah dan gurih bisa tersaji, dan segera dapat dinikmati bersama keluarga. Baca juga berbagai resep makanan indonesia lainnya di nanokarakoy.com