Pekerjaan Yang Bisa Diajarkan Pada Balita


Pekerjaan Sederhana yang bisa dilakukan Balita


Sebagai mamak-mamak dengan anak banyak. Harus diakui kalau waktu mengurus anak itu riwuehnya minta ampun. Rasanya 24 jam itu ga cukup, hahahaha. Banyak banget inbox yang masuk menanyakan bagaimana saya mengajari anak-anak sendiri dirumah padahal kami tanpa ART. Saya akui kadang-kadang kami keteteran juga. Apalagi jika ada anggota keluarga yang sedang tidak fit misalnya. Tambah keteteran lagi. Tetapi prinsip saya dan suami sih, anak-anak dipegang dulu, baru urusan yang lain.

Alhamdulillah meskipun berpayah-payah selama ini kami masih bisa menghandle. Mudah-mudahan berpayah-payahnya para orang tua dalam mendidik dan merawat anak-anak mereka kelak bisa menjadi tabungan untuk bekal di hari yang sudah kita tidak bisa lagi meminta bantuan. Aamiin.

     Sebagai tips dari saya ada baiknya kita terbiasa mengajarkan anak-anak untuk mandiri sejak kecil. Kemandirian ini penting agar anak mudah survive ketika mereka dewasa. Saya pernah berbagi silabus sederhana disini tentang pencapaian kemandirian yang harus dicapai anak-anak. Semisal, usia PAUD sudah bisa mengembalikan piring makannya ke tempat cuci piring, mencuci piring-gelas plastik, menjemur sendiri handuk bekas mandi mereka dan banyak lain tahapan-tahapan kemandirian yang sepertinya sepele tapi harus dimiliki anak-anak.

Kemandirian-kemandirian sederhana yang bisa diberikan pada anak di bawah usia  lima tahun adalah




Usia tiga tahun:
1.     Mengembalikan piring ke tempat cucian piring
2.     Membantu merapikan mainan sehabis bermain
3.     Membantu membawakan pakaian dari jemuran
4.     Mengelap sendiri tumpahan bekas air.
5.     Mengambil minum sendiri dari teko/dispenser (menggunakan gelas plastik)
6.     Memilih sendiri pakaian yang akan dikenakan.
7.     Memakai pakaian dengan bantuan terutama berkancing. Untuk melatih keterampilan memakai kancing beri mereka mainan pasang kancing seperti disini.

Usia lima tahun:
1.     Mencuci sendiri piring dan sendok bekas makan
2.     Menyiram tanaman
3.     Mengangkat jemuran
4.     Membawa pakaian  yang sudah dilipat ke box mereka
5.     Menata sandal dan sepatu
6. Memakai baju sendiri termasuk memadu padankan warna dan memakai baju berkancing. Seperti salah satu postingan teman saya di http://www.anakastinastanti.com/
7.     Mematikan dan menghidupkan lampu di pagi dan sore hari.
8.     Mengisi wadah es batu untuk kemudian di taruh di freezer.
9.     Mencuci sandal.
10.  Menyikat sepatu dengan sikat sepatu. Tidak termasuk menyemir lo ya.
11.   Membuat susu sendiri dengan air dingin.

Bisa ditambahkan lagi kalau kurang ya. Dan catatan pentingnya adalah jangan pernah mencela pekerjaan anak-anak. Beri mereka pujian sederhana bukan pujian setinggi langit. Misal pujian yang masuk akal itu menurut saya  “ waa abang hebat sudah bantuin tanaman minum”. Dan sejenis itu lah,kan pujian setinggi langit yang kadang ga masuk akal, ntar malah masuk perkataan dusta, semisal “ whuaaa abang hebat, tanamannya jadi hidup lagi setelah mati” wkwkwkwk, ini emaknya yang perlu di periksa tingkat ke alay-an nya -_____-.

Percaya deh setelah melewati masa enam orang anak saya percaya banget kemandirian ini sangat membantu. Yang perlu diperhatikan adalah tahan rasa gatal untuk memperbaiki hasil kerja anak-anak. Biasanya kan kita getel pengen mbenerin karya mereka. Yang ujung-ujungnya mengkritik yang ga perlu. Hellooooow, mereka baru tiga dan lima tahun ibu-ibuuuuuk.      
Dan terakhir jangan lupa doakan anak-anak kita. Anak-anak adalah titipan dari Allah. Biarlah Allah yang ‘menjaga dan mendidik’ mereka. Jangan merasa hebat atas apa yang kita lakukan terhadap anak-anak.


20 komentar

  1. Saya baru ngasuh anak 2 , mak. Tapi mereka Alhamdulillah udah mandiri. Belum kebayang kalo 6. T_T

    BalasHapus
  2. Aku juga ngajarin anak-anak sejak balita harus bisa ngurus sendiri meski ada mbak ART. Tapi anakku cuma dua, bisa lah ngurusnya. Hebat mak, anak 6??? huehueee... tapi enak deh ntar kalo mereka udah besar, bakal anget rumahnyan ^_^

    BalasHapus
  3. Waloun di rumah ada ART dan baby sitter utk jagain si kecil, tp tetep kok aku ngajarin anakku utk bljr mandiri.. krn umurnya udh 3 thn, ya alhamdulillah dia udh bisa pake baju sndiri, ato ambil minum ato ngambilin brg2 yg disuruh orangtuanya.. kalo ga dr skr diajarin, bisa manja ga jelas ya mba...

    BalasHapus
  4. pe er bgd nih mak bwt aku yg blm2 bs telaten melatih kemandirian si kecil ken. makasih sharenya yak.

    BalasHapus
  5. Bener Mak. Umur 4 tahun gini udah kerasa jauh lebih santai. Udah bisa bikin susu sendiri, mandi sendiri, tapi karena aku anaknya masih satu, jd dia kadang minta manja2 sm ibunya..wkwkwk

    BalasHapus
  6. wah aku juga gak punay pembantu saat anak bungsuku berusia 4 tahun, untungnya aku bisa membawa anak kerja. Justru malah lebih bersih rumah dibanding ada pembantu. Anak-anak lebih mandiri

    BalasHapus
  7. Setuju, kemandirian anak perlu dilatih sejak dini. Pelatihan akan lebih berjalan baik jika bapaknya juga mandiri...��

    BalasHapus
  8. Setuju, kemandirian anak perlu dilatih sejak dini. Pelatihan akan lebih berjalan baik jika bapaknya juga mandiri...��

    BalasHapus
  9. Fatih kadang manjanya kumat. Makan masih minta disuapin dsb. Memang perlu tegas ya Mbak :)

    BalasHapus
  10. Aku selalu kagum sm mak irul yg sanggup ngurus 6 anak. Aku br ketambahan 1 bayi aja nih rasanya udah rempong bener. Tp kalo udah rada gedean emang gak gitu rempong si. Setuju bgt yg soal mendoakan anak tiap hari itu. Kemudahan dalam merawat anak2 kita itu memang datangnya dr Allah lewat doa2 yg selalu kita panjatkan buat anak2 kita tercinta.

    BalasHapus
  11. Hahah.. poin banget itu rasa gatel pengen benerin karya anak-anak.. :D

    BalasHapus
  12. bener juga ya, kalau kita gatel pada pekerjaan anak-anak, ujung-ujungnya mengkritik dan anak-anak malah jadi malas, mengerjakan pekerjaannya mereka tadi ya. Seep, makasih Mbak Irul

    BalasHapus
  13. Boleh jadi catatan nih kalau udah ada anak :D tnks mba

    BalasHapus
  14. Betul mak, 2 pun kalau memanjakan anak jadi kayak tadi pagi, tiba2 lampu mati subuh padahal seragam sekolah belum disetrika. DUlu sepakat anak2 ngurus sendiri baju mereka, minimal setrika. Tp berhubung emaknya lemah, jd semua dikerjakan emaknya. Kalau emaknya lupa ya kayak tadi akhirnya ke sekolah pake seragam tanpa setrika duuuh

    BalasHapus
  15. Wah masukan banget nih bagian "komentarin hasil anak". Saya juga ga pake ART, tapi saya salut mak. Bisa ngurus 6 anak dan tetap bahagia :)

    Barakallah ya mak

    BalasHapus
  16. Iyaa aku juga biasain apa yang bisa dilakukan sendiri harus dilakukan sendiri. Kaya makan, tapi kalo makannya ikan yang berduri ato ada tulang2nya gitu biasanya kusuapin sih, malas aja kalo ntar malah jadi kotor semua hihihi

    BalasHapus
  17. Wah, keyyen. 6 anak? Super Maakk.
    Ponakan sy kalo lg di rumah jg sy berdayakan -eh-. Maksudnya diajak mengerjakan pekerjaan rumah, drpd ngerecoki mending sekalian diajari ya. Hasilnya, kalo lg mandi di rumah sy mesti bajunya dicuci sendiri, sendalnya juga, ya meski gt deh hasilnya. Dan setuju, yg ptg jgn dikomenin apalagi diremehin hasilnya, sakittt hihihi

    BalasHapus
  18. Beberapa waktu yg lalu sempat download ceklist perkembangan anak usia 4-5 tahun dan banyak yg harus diperbaiki. Makasih sharenya, mak :)

    BalasHapus
  19. meronce anak-anak seneng banget nih, bikin ular tapi gak hidp kok ya :)

    BalasHapus
  20. Suka nggak sabar nunggu mereka nyelesein pekerjaan Mak Irul, jadinya malah emaknya ikut bantuin.

    BalasHapus