Sabtu, Februari 28, 2015

Aku, Emak School dan Tabloid NOVA


Aku, Emak School dan Tabloid NOVA

Senin pagi saya : Secangkir teh panas dan NOVA terbaru

Sebagai emak-emak hiburan sederhana saya setiap Senin pagi adalah secangkir teh panas dan Tabloid NOVA terbaru. Rasanya bahagia ketika memulai hari dengan bacaan yang bernas dan menginspirasi.

Dulu bagi seorang anak yang tinggal di pedalaman Kalimantan sana, membaca majalah terbitan ibukota itu sebuah kekayaan berharga. Hampir dipastikan saya tidak pernah membaca majalah terbaru.  Tempat saya tinggal adalah sebuah desa yang berjarak 12 jam perjalanan dari ibukota Kalimantan tengah. Saat itu saya masih duduk di bangku Sekolah Dasar. Tetapi tetangga saya seorang bidan desa berlangganan Tabloid Nova. Dan saya beruntung mendapat kesempatan menjadi  pembaca pertama setelah yang empunya selesai membaca NOVA.  Meskipun tabloid itu sampai ke tangan saya dalam keadaan setengah kusut.


Saya suka membaca resep masakan dan beberapa kali mencoba meskipun rasanya seringkali tidak meyakinkan. Rubrik favorit tetap saja rubriknya Bu Rieni F Hasan. Sampai hari ini rubrik bu Rieni selalu saya baca dengan cermat. Meskipun saya tidak mengalami masalah seperti sang penanya tetapi saya selalu berusaha mengambil hikmah dari jawaban-jawaban bu Rieni. Rubrik bu Rieni yang membuka wawasan saya bahwa perempuan harus terus belajar. Itulah yang membuat saya berani mengambil keputusan seusai SMP melanjutkan sekolah ke Yogyakarta. Meninggalkan dusun kecil pelosok tempat saya selama ini.


Masa SMApun saya membaca NOVA karena kebetulan induk semang saya berlangganan tabloid NOVA. Bahkan ibu kost itu termasuk rajin mencoba resep yang ada di NOVA. Bu Semin namanya, seorang janda pensiunan AD. Beliau membolehkan saya mengkliping resep masakan yang ada di NOVA. Dan senangnya saya jadi sering ikut kuis karena kemudahan mendapatkan NOVA tepat waktu.

kelas Emak School kami

Dan sampai saya menikah saya rutin membeli Tabloid NOVA di kios langganan. Tak hanya menjadi pembaca saya aktif mengikuti kuis dan lomba penulisan yang diadakan oleh tabloid NOVA. Bahkan saya pernah memenangkan hadiah utama sebuah sepeda Polygon dari sayembara HUT tabloid NOVA. Sepeda itu masih awet sampai sekarang.
Dan banyak sudah kisah tokoh yang tayang di tabloid NOVA menginspirasi saya. Banyak kisah perempuan hebat yang saya ketahui dari tabloid kesayangan ini. Kisah-kisah perempuan itu jugalah yang membawa saya mendirikan komunitas Emak School. Sekolah para perempuan di kampung saya. Kisahnya Emak School bisa di baca disini. Harapan bahwa perempuan harus terus belajar agar bisa bermanfaat untuk dirinya, keluarga dan orang lain. Itulah yang saya lihat dari Perempuan-perempuan Inspiratif pilihan NOVA.

Dua kesan yang selalu saya ingat tentang NOVA adalah perempuan-perempuan luar biasa yang selalu ada di setiap NOVA terbaru dan rubrik psikologinya bu Rieni F Hasan yang memberi pencerahan bagi banyak perempuan seperti saya.


Dan tujuh pesan saya untuk NOVA adalah:
1.     Tampilkan selalu berita yang bisa di pertanggung jawabkan karena itulah yang membedakan tabloid ini dengan tabloid gosip diluar sana.
2.     Teruslah bercerita tentang perempuan=perempuan luar biasa yang Indonesia miliki. Ada begitu banyak perempuan hebat yang kadang kisahnya kalah gemerlap dengan dunia artis tapi memberi manfaat luar biasa bagi banyak orang.
3.     Tampilkan resep-resep tradisional milik bangsa. Makanan-makanan yang hampir punah digerus zaman sebaiknya sering muncul di tabloid ini.
4.     Mobil NOVA jangan mandeg ya. Itu hiburan bagi seorang emak-emak seperti saya ini. Di datangi chef-chef favorit dan gratis pula.
5.     Cover usahakan selalu fresh dan gres dong. Karena banyak orang selalu suka dengan cover yang indah dan menawan dipandang termasuk saya.
6.     Perbanyak bonus produk khusus perempuan dan anak ya NOV. Maklum emak-emak. Hehehe.
7.     Dan yang terakhir (meskipun saya masih punya banyak usul yang lain) harganya jangan naik. Meskipun naik diupayakan terjangkau dan sesuai dengan kualitas dan pelayanan.

Selamat Ulang tahun Tabloid NOVA yang ke-27. Jaya selalu perempuan Indonesia. 





Senin, Februari 23, 2015

Bongkar Pouch Si Emak


Bongkar Pouch 





Jujur saya bukan orang yang rajin merawat diri. Kosmetik saya sangat standar. Huehehe. Eh odol dan sikat gigi itu masuk kosmetik bukan yak?. Gara-gara GA nya Emak Gaol nih akhirnya gue ikut-ikutan buka isi pouch, halagh. Etapi isi pouch kosmetik saya sering ganti-ganti merek. Tergantung dapet gratisan dari mana gitu #bekapmulut. Ealah malah buka kartu. Okey, jujur kosmetik saya seringnya gratisan. Sayangkan kalau harus beli baru padahal yang gratisan masih banyak. Udah gitu kalau yang gratisannya sudah mau habis saya tinggal berburu kuis di FB atau twitter nyari yang hadiahnya kosmetik #bekapmulutlagi ^___^



Nah, taraaaaa ini dia isi pouch kosmetik eykeh
1.     Pouch bunga ungu . Ini gratisan ya. Dan kalau pouch ini rusak saya masih punya pouch yang lain, ssttt gratisan juga wkwkwkwk (eh, wkwkwk, jangan di copas). Oia, pouch ini anti air jadi biasanya kalau bepergian saya bawa ke kamar mandi.

2.     Lip balm. Ini dapet dari seorang teman blogger. Sukaaaa banget sama lipbalm yang inih. Warnanya netral dan lembab banget di bibir. Oia lipbalm ini ada sertifikat  halal.
3.     Pelembab. Ini dapet gratisan sepaket sama bodywash dan lotion. Oia ini produk dari Aussie #bangga. Yang bikin suka karena ini ga pakai parfum apapun baunya cuman kayak terigu gitu. Maklum bahan utamanya bijih gandum dan ada sertifikat halal dari otorita ulama Aussie, wuih keren. Meskipun saya pecinta gratisan tapi berusaha nyari yang ada label halalnya donk.

4.     Bedak padat. Ini enak banget di bawa-bawa. Coz mini banget. Hehehehe. Ini beli yah, meskipun refil (biar dapet murah). Teutep.

5.     Nah, yang ini penting banget. Kapsul minyak zaitun. Menjaga kecantikan dari dalam itu penting lo. Sudah hampir 4 tahunan ini saya rutin minum kapsul minyak zaitun. Eh ini masuk produk kecantikan bukan si? (anggap aja masuk itungan ya).

6.     Facial foam dengan ekstrak buah langsat. Ini favorit banget. Bertahun-tahun makai produk ini. Bersyukur banget sudah ada yang praktis kayak ini. Soalnya zaman dulu perempuan-perempuan Dayak terbiasa pakai buah langsat untuk merawat kulit. Nah, sekarang saya tinggal pakai aja ga perlu manjat-manjat pohon langsat dulu kalau mau mandi. Abaikan ^_^

7.     Tisu basah, penting banget buat bersih-bersih kalau habis ngemil #eh.

8.     Peniti dan bros mungil. Ya gitu deh sebagai jilbaber yang slebor saya sering kehilangan peniti. Maklum dimana lepas jilbab di rumah disitulah peniti saya nangkring. Jadi biar aman biasanya saya nyelipin peniti dan bros mini di dalam pouch. Peniti ini banyak manfaatnya juga. Antara lain buat mengamankan sobekan mendadak pada baju. Buat ngambil susuban alias kalau kulit kemasukkan serpihan kayu. Buat ngoret-ngoret pas lagi bersihin speaker henpon #janganditiru. Buat mecahin balon #gausahdiceritainkeles ^_^. Buat nusuk orang juga boleh yah sapa tahu ada orang jahat di jalan, halagh mikirnya terlalu visioner.  

9.     Nah, yang ini sangat-sangat penting. Iket rambut. Kalau ga ada benda ini hidupku terasa hambar, wkwkwkwk. Gerah tauk. Benda ini selain untuk ngiket rambut juga bisa buat njepret cecak, buat gelang, buat iket kaos kaki yang molor (pengalaman pribadi) hahahaha.


Eh ternyata  banyak juga ya isi pouch saya.



Nah, itu dia isi pouch kosmetik saya.  sebenarnya pengen nambah eyeliner tapi jujur saya ga bs makenya. kalo make eyeliner berasa habis ditonjok #dhuagh hahaha. lagian belum pernah dapet gratisan eyeliner. mudah-mudahan kali ini nyantol deh ^____^