Selasa, Februari 11, 2014

The First Words

" The first words "

images from here


Setiap ibu pasti deg-deg-an jika menanti moment “ kata pertama” dari bibir anak-anak. Mulai ribut ketika anak tetangga sudah bisa bicara padahal umurnya lebih muda dari anak kita. Dan kitanya bangga sedunia akhirat ketika tahu anak kita lebih dulu ngomong dari anak lain yang seumuran. Berasa sudah ngasih sesuatu yang paling hebat aja ke anak. Hahahaha…padahal emang jatahnya dia aja yang emang sudah waktunya harus bicara. Waktu anak pertama saya menanti benar moment ini. Saya pikir besoknya kalau adik-adiknya lahir moment ini sudah lewat aja. Eh ternyata enggak. Sampai anak kelima pun ketika dia mengucapkan kalimat pertamanya semua keluarga hebohnya minta ampuuuuun. Hahaha.


Mungkin yang membedakan dengan kakaknya yang lain sikap emaknya yang jadi lebih bijak. Menyadari kemampuan setiap anak beda-beda. Dan setiap anak istimewa dengan keunikan masing-masing. Waktu abang alias si sulung bicara. Kata pertama yang muncul adalah abieh alias abi alias manggil si bapak. Dan saya ga ngiri tuh. Malah ngelatih doi biar bilang’ abi’nya lancar. Adik-adiknya juga sampai anak ke-empat yang pertama dipanggil malah si bapak. Hahaha. Nah, anak ke-lima (berapa sih buk anaknya?..banyak bener ngabsennya ^_^) kata pertamanya malah ummeh alias ummi alias manggil emaknya. Hahaha. Bangganya minta ampun. Malah norak, setiap bapaknya pulang langsung deh nyuruh si adek manggil ummi didepan si bapak yang mukanya datar2 aja tuh. Hihihi…..

ngomong "OAAAA" aja ditunggu orang banyak kalau anak2 yg ngomong hahaha

Ada lagi moment kata pertama yang bikin deg-deg-an adalah kata-kata ajaib alias kata ga pantes pertama yang bisa disebut oleh anak. Hampir pingsan saya ketika dulu si sulung bilang sama anak tetangga “ pe*ok alias B*%$#$H”…hadeuh…langsung istighfar emaknya. Dan sedihnya saya koq langsung nuduh si ini si itu yang ngajarin ya…harusnya kan saya tidak mencari kambing hitam tapi evaluasi bahwa namanya belajar anak bisa menyerap apapun itu. Tinggal kita yang bijak menyikapinya.


Semakin kesini saya mulai belajar bahwa kata pertama apapun yang muncul pertama kali selalu berharap itu adalah kata-kata yang baik. Mau siapaun yang dipanggil pertama sih saya senang-senang saja. In sha Allah pahala tetap mengalir untuk emaknya (ecieeeh) ^.^…..

Dan yang bikin grogi adalah tidaklah setiap perkataan yang keluar dari lisan kecuali akan dimintai pertanggung jawabannya oleh Allah. Duh Gusti, kata-kata apa saja yang sudah kuajarkan yang aku berharap kebaikannya darinya.
Langsung dekap anak-anak deh kalau begini.
Ya Allah jagalah kami dari perkataan yang sia-sia. Amin.
Oia tulisan ini di ikutsertakan dalam





15 komentar:

  1. saya lupa kata pertama yang diucapkan si kecil hehe. btw, semoga sukses ga nya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...ayo diingat lagi biar bs ikutan GAnya :)

      Hapus
  2. suka sekali kalimat terakhirnyaa “Nak, Bicaralah yang lantang jangan hanya diam. Nak, bicaralah yang baik dan bermanfaat” b^^d
    Sukses juga buat GAne :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin...terimakasih mak Naya untuk kunjungannya.

      Hapus
  3. bener kata Emak, bahwa kita mengira bahwa setelah adik-adik dari si sulung lahir, moment menantikan itu akan lewat begitu saja. Tapi ternyata, setiap anak, momennya selalu berbeda-beda dan teteup saja dinanti, ya Mak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mak...setiap moment anak2 itu pasti dinanti :)

      Hapus
  4. Nah, aku kok sekarang lupa ya apa kata pertama yang diucapkan shasaku dulu Mak. Hadeehhh #tepokjidat

    BalasHapus
  5. Bagi satu mak....hihi...aku cm dijatah satu sama Allah mak...seneng sekali klo kata pertama umeeh....umiiii....anak sy dl apak apak...(bapak)...ngiri deh...

    BalasHapus
  6. Kata pertama dari si anak, adalah suara terindah bagi setiap ibu

    BalasHapus
  7. Kalimat pertama yang biasa terucap adalah Ayah atau Bunda, paling terkesan banget pada saat melewati momen seperti ini. Salam kenal dari Blogger Kalimantan... :-)

    BalasHapus
  8. iya benar mas...salam kenal juga :)

    BalasHapus
  9. plong rasanya jika anak sudah bisa mengeluarkan kata pertamanya ya mbak

    BalasHapus