Mamak dan Internet #SB2014

Mamak dan internet




Hanya ada dua cara mengatasi kesulitan. Ubah kesulitan itu atau ubah diri anda untuk mengatasi kesulitan-kesulitan itu ( Phyllis Bottome, Novelis Inggris)


Suatu pagi terjadi sebuah dialog yang membuat saya beruntung bertemu dengan internet

Mamak          :” Dia sayang dengan ijazahum? Jadi kejau-kejau kuliah si UGM malah manganggur si huma” ( Ga sayang dengan ijazahmu? Sudah jauh-jauh kuliah di UGM malah menganggur di rumah)
Saya     : :kuan eweh aku dia bagawi? Aku bagawi kiya” (kata sapa aku ga kerja?. Aku kerja koq)
Mamak            : “ buhen dia basapatu?” ( kerja koq ga bersepatu?)
Saya    : “aku bagawi bara huma. Gawianku nah menulis en kukirim ke kuran” (kerjaanku tu menulis dan kukirim ke koran)
Mamak          : “ haw iyelah...jitelah ji gawimmu...pantas i ikau si saran laptop tarus” (oh itulah kerjamu. Pantas saja kerjaanmu di pinggir laptop terus)

Jangan pusing ya mak baca bahasa Dayak. Sungguh kaya ragamnya bangsa kita jika melihat bahasa masyarakat Indonesia.
Sebagai perempuan saya sangat berterimakasih pada para penemu tiga hal ini. Menurut saya tiga penemuan ini sangat berharga bagi ummat manusia terutama seorang mamak seperti saya (halagh). Bohlam lampu, mesin cuci dan internet. Karena lampu saya bisa membaca sampai malam hari bahkan pagi buta. Dengan mesin cuci saya bisa sedikit lega ketika melihat timbunan pakaian kotor di ember. Dan karena internet saya bisa belajar banyak hal dan berkarya meskipun sibuk di dapur. Karena internet saya masih bisa ikutan kuis sambil ngelonin baby. Masak sambil buka resep di blog seorang teman. Bahkan dengan internet saya bisa mengirim surat tanpa perlu harus jalan ke kantor pos dan antri panjang sambil menggendong bayi dan menggandeng anak. Harap maklum sebagai ibu dari lima anak. Sepanjang kehidupan pernikahan, saya sangat terlatih untuk angkat beban sambil menggandeng tangan anak yang lain. Antri di tempat publik termasuk pekerjaan yang berat. Belum ditambah perilaku masyarakat kita yang tidak sadar budaya antri. Nah, internet adalah anugrah terindah buat perempuan seperti saya. Saya bisa berbagi foto untuk keluarga jauh dengan sekali klik. Menelepon suami dengan biaya ringan. Menulis di blog dan media online. Bahkan saya bisa belajar lagi via online karena internet. Membeli flatshoes favorit cukup dengan sekali klik dan tiga hari kemudian sepatu sudah bisa saya kenakan. Tanpa repot berkeliling toko atau pasar sambil menggeret anak ke-4 yang tantrum.







Bagi keluarga Homeschooling seperti kami. Internet adalah sumber belajar yang sangat kaya. Semua ada di internet. ‘Surga neraka’ sekalipun #langsung digampar sama MUI. Saya bisa membaca tulisan para ahli dengan bantuan internet. Mengunjungi blog-blog yang luar biasa dengan bantuan internet.






Saya menyelesaikan skripsi dengan dua balita dan dalam keadaan sedang hamil. Mengumpulkan referensi dan mengolah data penelitian. Selain harus bertanggung jawab terhadap civitas akademi saya juga harus melaporkan hasil penelitian ke perusahaan sponsor. Mengirim email di tengah malam adalah hal biasa.



Kumpulan Emak2 Blogger



Dengan internet saya terhubung dengan komunitas Emak-Emak Blogger. Tempat blogger perempuan berkumpul. Tempat perempuan hebat dan inspiratif dengan sukarela berbagi ilmu. Tempat berkumpulnya perempuan yang mengerti bagaimana memanfaatkan internet. Dari merekalah saya banyak belajar bagaimana internet bisa membawa perempuan ke kehidupan yang lebih baik.




53 komentar

  1. g ada lagi nganggur,semua ada di internet,,belajar apa aja bisa yg penting kitanya mau atau nggak...sukses ya mak^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mak, semua ada di internet :)

      Hapus
  2. Emak keren banget deh kreatif haha gudlak ya aku mendukung muhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. mak hana kreatif krn kepepet itu...:P

      Hapus
  3. Mak, nggak pusing sama bahasa dayak si, kan ada terjemahannya.. tapi kenapa tulisannya tumang tindih ya? heuheu...
    whatever, mak Siti tetap awesome dimata saya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin di laptopnya mak Noe huruf itu ga ada kali ya..mak Noe juga awesome dimata ku :)

      Hapus
  4. Belajar pakai internet berarti e-learning ya mak. Sip, keren si emak mah ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kadang cuman buat main games aja mak Ika :)

      Hapus
  5. sama ya Mak...namanya ortu jadul, tahunya orang kerja kantoran. Saya yang kerja ngenet aja masih dianggap pengangguran terselubung. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya..klo kerja itu ya harus pakai sepatu kata ibu saya begitu hehehe

      Hapus
  6. Internet harus dimanfaatkan untuk sebesar-besar menambah ilmu pengetahuan ya Jeng. Bukan hanya sekedar untuk melihat sepatu,pakaian,tas, parfum, aksesoris di online store belaka.
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju pakdhe...ambil manfaatnya sebanyak mungkin dan buang keburukannya jauh2...salam dari jogja :)

      Hapus
  7. Asyiknya berkoneksi terus denan internet. Terimakasih sharing bahasa Dayaknya.
    Eh sy bingung, apa ada masalah dengan lepi saya ya ... beberapa bagian di postingan emak numpuk2 hurufnya, terutama di percakapan itu. Mmm ... mungkin punya saya di sini gak familiar sama jenis huruf yang dipakai. Pakai huruf apa, Mak?

    Btw, sukses yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih kadang klo connetc terus itu rasanya dunia dlm genggaman. tapi saya berusaha menerapkan diet gadget mak dlm keluarga :)

      Hapus
  8. emak rempong dengan banyak anak gak maslah ya kerja tanpa pakai sepatu...oke banget mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha mak ida kita senasib ya :)

      Hapus
  9. Dan Mak Irul, salah satu perempuan inspiratif di KEB itu. Sukses, Maaaak. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. saling menginspirasi ya mak :)

      Hapus
  10. Kalau Ibuku beda Mak... meski beliau tahu bahwa beberapa kali aku dapat hadiah /rizky dari menulis tapi beliau masih saja gak suka jika melihatku nongkrong di depan laptop. Bagi beliau gak "pantas" perempuan itu duduk2 saja, harusnya kerja... kerja... dan kerja... maksudnya ya melakukan pekerjaan rumah (yg menurut beliau banyak banget itu hehehe)

    Tapi semenjak aku masuk 50 Besar Srikandi Blogger beliau kok agak melunak saat melihatku sibuk di depan kompie yaa? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha..hihi sama mak ibuku juga cerewet banget klo liat perempuan duduk nongkrong hahaha

      Hapus
  11. hihihi baca bahasa dayak, sambil mbayangin logatnya sunda :v

    dan dari internet, aku bisa mengenala emak keren seperti dirimu mak
    sukses yaa !

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga senang bisa mengenalmu mak Hanie

      Hapus
  12. Itu mirip percakapanku tanggal 26 januari lalu. dicibir bulek karena tidak ngantor. ketika kujawab aku kerja, bikin tulisan dan dibayar. tetep aja dapatnya cibiran. hahahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha...kerjanya ga pake sepatu soalnya mak :)

      Hapus
  13. Sedikit paham Mak... pernah merantau ke Kalimantan juga ^_^

    Yup, terkadang masih saja kerja kantoran dianggap kerjaan :(

    http://chemistrahmah.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mak..bekerja itu ya dikantor kata mamak saya

      Hapus
  14. Dulu waktu merantau ke Kalimantan, denger orang ngomong bahasa Dayak, saya nyerah deh. Kalo bahasa Banjar masih ngerti sedikit2 :)
    Salut untuk emak yg satu ini...punya 5 anak n home schooling semua.
    Maju terus dan semoga sukses ya Maak ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin..semoga kita semua di beri kemudahan mencapai impian ya mak

      Hapus
  15. semua ada di internet...tapi tetap harus bijak menggunakannya...cheers maak...sukses SB 2014nya...tetap rahmat Illahi yang kita kerjar, juga melalui internet...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mak indah..rahmat Allah selalu menjadi tujuan :)

      Hapus
  16. Percakapan awal, mirip percakapan saya dengan ibuk. :) Tapi sekarang, beliau pendukung terdepanku. Good luck, Mak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak Fitria..mau bagaimanapun keadaan saya mamak selalu pendukung terdepan selain suami...hihihi..dicerewetin sih setiap hari tapi doa ga putus2 :)

      Hapus
  17. emak hebad !! umwah utk semua...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mak mimi dirimu lebih hebat dan lebih kuat :)

      Hapus
  18. inspiratif..5 orang homeschooling :) kerennn
    aku ngakak pas ada yang bilang dihati kamyuu diilustrasi hhiiihi
    good luck, Mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi bikin komiknya itu sampai begadang :)

      Hapus
  19. kerja di rumah asik ya mak, ga perlu pake sepatu hihi

    BalasHapus
  20. Emaaak ya ampuuun semuana homeschooling! aku belum berani, maaak.
    *aku ngekek sumpah liat komiknya yg ituh... di hati kamyu* hahahhahaha :D ;D

    BalasHapus
  21. Rumah pasti ramai sekai ya, Mak. Perempuan masa kini ingin terus berkreasi dengan bantuan internet.

    Semoga lolos ke tahap berikutnya ya, Mak!

    BalasHapus
  22. emak kereeen, keluarga homeschooling ya
    blom kesampaian menyusuri Dayak

    BalasHapus
  23. Aih saya kagum deh sama Mak Siti Hairul Dayah ini, dengan 5 anak yang Homeschooling semua masih sempat nge blog. Oh iya, itu tulisan terjemahan dari bahasa Dayaknya kelihatan tumpang tindih juga di tempatku, padahal aku pakai PC lho. Whetever lah, Good Luck !

    BalasHapus
  24. Semua jadi serba mudah dengan internet ya Mak ... sukses ya, bener2 perempuan menginspirasi.

    BalasHapus
  25. ilustrasinya lucu mak, unik n kreatif.. *aku ga bisa bikin yg kaya gitu :p
    sekalipun di rumah, tp dengan internet kita tetap bs berkarya ya mak ^^

    BalasHapus
  26. Internet memang punya dua sisi. Insya Allah saya mendapatkan sisi terbaiknya dari membaca sharing emak2 spt mak Siti Hairul :D

    BalasHapus
  27. hahahahahaha di hati kamyuu nya bikin ngakak X)

    BalasHapus
  28. Kreatif banget mak, keren
    Good luck ya mak

    BalasHapus
  29. Wih keren, Mak, lagi hamil ngerjain skripsi. Semangat belajar yang luar biasa ^^b

    BalasHapus
  30. Kunjungan MakJur.
    Good luck ya, Mak :)

    BalasHapus
  31. Berharap nanti saat jadi Emak bisa kayak gini :) duduk manis
    di rumah dan kirim2 tulisan

    BalasHapus
  32. Halo Mak, MakJur visit nih. Good Luck yaaa! :)

    BalasHapus
  33. Yuhu, goodluck ya mak :*

    BalasHapus
  34. Kunjungan Mak Jur yang paling terakhir. Good luck ya, mak :-*
    Btw, itu tulisan-tulisannya kok, kaya pada tumpuk-tumpukkan gitu, mak? Apa aku yang siwer?

    BalasHapus